POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

The Challenges Facing Indonesia’s G20 Presidency

Tantangan Menghadapi Kepresidenan G20 Indonesia – Diplomatik

Indonesia menduduki kursi kepresidenan G20 pada bulan Desember merupakan tonggak sejarah bagi negara kepulauan, yang menunjukkan kemampuannya yang berkembang pesat untuk memberikan kepemimpinan di Asia Tenggara dan dunia. Kemampuan Indonesia untuk mewakili suara negara-negara berkembang dan negara-negara berkembang di luar G-20 akan menjadi sangat penting selama masa kepresidenannya, dengan KTT G-20 Bali pada November 2022 memberikan tolok ukur bagaimana kinerja Indonesia saat ini.

Terlepas dari kemampuan kepemimpinan baru Indonesia, tantangan yang signifikan tetap ada, tiga yang paling penting adalah bentrokan geopolitik yang meluas yang disebabkan oleh perang antara Ukraina dan Rusia, rendahnya tingkat keterlibatan ekonomi Indonesia dengan negara-negara G-20 lainnya, dan tantangan energi terbarukan.

Tantangan Ukraina dan Rusia

Meningkatnya perang Ukraina-Rusia telah menempatkan kepresidenan Indonesia dalam posisi yang sulit. Sejak tahun lalu, pemerintah Indonesia telah menyiapkan agenda yang difokuskan pada pemulihan yang adil dan merata dari pandemi COVID-19. Namun, pertemuan G-20 tahun ini kemungkinan akan berlangsung di tengah ketegangan geopolitik yang melibatkan banyak negara anggota G20.

Dalam beberapa minggu terakhir, kami telah melihat kekhawatiran yang berkembang tentang partisipasi Rusia dalam KTT, dengan forum menyerukan penghapusan atau pengusiran Presiden Vladimir Putin dan perwakilan Rusia lainnya dari pertemuan kelompok. Sejauh ini, Presiden AS Joe Biden, Perdana Menteri Australia Scott Morrison dan Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau mengatakan mereka tidak akan duduk dengan Putin, yang mereka klaim bersalah atas kejahatan perang.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk mendaftar untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Ini tetap menjadi tantangan paling mendesak yang dihadapi kepresidenan G20 Indonesia, karena akan mengintensifkan perpecahan politik di dalam forum. Apalagi, perang Ukraina-Rusia telah mempengaruhi ekonomi global, menyentuh item agenda G20 seperti energi dan keamanan harga, keamanan pangan dan pasokan, dan pasar keuangan. Jika tidak ada kesepakatan damai antara Ukraina dan Rusia dalam waktu dekat, dampak sanksi multidimensi terhadap Rusia dapat merusak tujuan ekonomi G-20. Indonesia saat ini berkomitmen pada pendekatan menunggu dan melihat, dan mendorong solusi segera untuk konflik tersebut.

READ  Indonesia dan Singapura Kutuk Invasi Rusia ke Ukraina - BeritaBenar

Keterlibatan ekonomi rendah dengan mitra G20

Sementara perekonomian Indonesia tumbuh, keterkaitan ekonominya dengan negara-negara G20 lainnya masih relatif terbatas, terutama jika dibandingkan dengan arus perdagangan antar anggota Forum G20 lainnya. Hal ini menimbulkan masalah bagi Indonesia mengingat pengaruh ekonomi yang signifikan yang dimiliki negara-negara sebelum kepresidenan G20. Hal ini menjadi tantangan yang harus dihadapi Indonesia dalam perannya saat ini sebagai pemimpin G20.

Tujuan Indonesia untuk meningkatkan keterlibatan ekonomi internasional dengan anggota G-20 lainnya telah dicapai melalui berbagai inisiatif domestik yang bertujuan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi. Tujuan Indonesia untuk meningkatkan kondisi ekonomi lokal dengan memberi manfaat bagi UKM dan pengusaha dapat dilihat melalui inisiatif pemerintah yang pertama kali dilakukan. Tinjauan Kebijakan UKM dan Kewirausahaan OECD Indonesiayang dilakukan pada tahun 2018. Selain itu, pengembangan lebih lanjut Proyek-proyek strategis nasional yang penting dan peningkatan infrastruktur terus memodernisasi berbagai aspek perekonomian Indonesia.

Sementara COVID-19 telah merugikan perekonomian Indonesia dalam jangka pendek, pemerintah telah mencoba untuk mengurangi efek ini melalui paket stimulus Di pertengahan tahun 2020 Ia berhasil meredakan dampak epidemi terhadap ekonomi berbasis pariwisata, dengan ekonomi Indonesia kembali tumbuh sebesar 3,69 persen. Pada tahun 2021. Memastikan pertumbuhan domestik untuk membantu mendorong momentum dengan mitra internasional G20 harus tetap menjadi prioritas bagi Indonesia.

Lokasi geografis Indonesia yang relatif terisolasi dan keterbatasan kemampuan praktis lainnya memang menimbulkan beberapa hambatan bagi partisipasinya dalam arus perdagangan lintas batas, meskipun transportasi modern telah menghilangkan banyak hambatan awal perdagangan ini. Namun, tantangan lain tetap ada, termasuk penyelesaian transaksi dalam mata uang seperti dolar AS, waktu bea cukai yang lama, dan lain-lain.

READ  Indonesia mempromosikan ekonomi hijau melalui pengelolaan sampah

Untuk tujuan ini, Indonesia telah menggunakan kepresidenannya dari Kelompok Dua Puluh Promosikan/dorong/tingkatkan/tumbuhkan/kembangkan Menggunakan Penyelesaian Mata Uang Lokal (LCS) secara global, dengan tujuan menurunkan biaya transaksi melalui penyelesaian mata uang langsung. Selain itu, posisi unik Indonesia sebagai pemimpin Kelompok Dua Puluh dapat dimanfaatkan mengurangi gesekan Dalam perdagangan lintas batas, memungkinkan arus barang yang lebih lancar antar negara yang berbeda. Kemampuan untuk mencapai tujuan ini dapat membantu meningkatkan arus ekonomi Indonesia ke dan dari mitra G20 lainnya.

Tantangan energi terbarukan

Kepresidenan G-20 tahun ini menawarkan Indonesia kesempatan untuk memimpin G-20 dalam transisi energi berkelanjutan. Anggota G20 saat ini terbagi atas bagaimana mengelola transisi ini. sebuah belajar Oleh Institute for Basic Services Reform menemukan bahwa G20 belum sejalan dengan jalur 1,5°C, meninggalkan kesenjangan emisi yang besar antara ekonomi maju dan berkembang dalam kelompok yang sama. Indonesia harus menghadapi tantangan fakta bahwa tidak semua ekonomi G-20 memiliki ekonomi, pengetahuan, dan tuntutan masyarakat yang sama tentang masalah transisi energi.

Sejauh tahun ini, Indonesia telah memprakarsai program Berbagai proyek Secara khusus bertujuan untuk menciptakan sumber daya energi terbarukan, termasuk matahari, angin dan air. Namun, ketergantungan ekonomi Indonesia pada batu bara menempatkan Indonesia pada posisi genting dalam menyeimbangkan prioritas energi terbarukan dengan keharusan pertumbuhan ekonomi. Jumlah energi terbarukan yang dihasilkan Indonesia di dunia Pembuang karbon terbesar kedelapanmasih sangat rendah dibandingkan dengan negara-negara G20 lainnya, yang dapat mempengaruhi kredibilitasnya bagi kepemimpinan G20 dalam masalah ini.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk mendaftar untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Hal ini terutama benar mengingat besarnya investasi modal yang dibutuhkan Indonesia untuk mengembangkan sektor energi terbarukan perkiraan bulan januari Menempatkan biaya lebih dari 50 miliar dolar. Faktor ini menghadirkan tantangan yang signifikan terhadap kemampuan Indonesia untuk memperluas pertumbuhan ekonomi sekaligus mengurangi ketergantungan pada batu bara, yang mempengaruhi salah satu dari tiga inisiatif utama G20 di Indonesia. Upaya pembangunan bebas batubara harus terus didorong.

READ  Kantor Indonesia di Taiwan menawarkan pelajaran manual gratis untuk imigran

Selama ini Indonesia terus berupaya memitigasi masalah transmisi energi melalui regulasi. pada November 2021, sebuah peraturan telah diperkenalkan untuk memperkenalkan pembayaran berbasis hasil untuk inisiatif yang mengarah pada pengurangan karbon sebagai bagian dari mekanisme perdagangan karbon. Indonesia juga telah mengeluarkan pajak karbon di Oktoberdengan maksud untuk menargetkan industri batubaranya. Sejumlah skema keuangan hijau yang dirancang untuk merangsang transisi energi negara juga telah diluncurkan dalam beberapa tahun terakhir, yang menunjukkan komitmen Indonesia untuk mencapai tujuan tersebut. Namun, menyeimbangkan pertumbuhan ekonomi dengan peningkatan investasi dalam energi terbarukan, dengan ketergantungan yang berkelanjutan pada batu bara sebagai tulang punggung ekonomi, akan menghadirkan tantangan yang signifikan bagi Indonesia untuk bergerak maju.

Masalah penetapan agenda dan inisiatif prioritas yang dapat dicapai akan menjadi tantangan khusus bagi warisan presiden G20 Indonesia, karena keinginan Indonesia untuk mencapai pertumbuhan ekonomi yang signifikan dan meningkatkan profil internasionalnya. Masalah yang timbul dari konflik antara Ukraina dan Rusia, penurunan perdagangan internasional G20, dan pembatasan transisi energi negara akan menjadi tantangan besar bagi Indonesia selama memimpin G20. Namun, kepresidenan Indonesia di G20 menawarkan negara kepulauan itu peluang untuk pertumbuhan lebih lanjut, terutama jika negara itu mengurangi tantangan-tantangan ini melalui inisiatif internal dan eksternal.