POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tanpa panduan perjalanan, monyet Polly yang lapar akan menguji rumah

Artikel ini diterbitkan ulang di sini dengan izin Associated Press. Konten ini dibagikan di sini karena judul Snobs mungkin menarik bagi pembaca; Namun, ini tidak mewakili karya autentikator atau editor Snoops.

Sanchez, Indonesia (AP) – Kehilangan sumber makanan favorit – Pisang, kacang tanah, dan minyak atsiri lainnya yang dibawa oleh wisatawan kini telah didorong mundur oleh virus corona – Monyet lapar di pulau resor Bali menyerbu rumah penduduk desa. Untuk sesuatu yang enak.

Menurut penduduk desa Sange, kera dengan ekor panjang abu-abu menggantung di atap mereka sekitar 500 meter dari cagar alam dan menunggu di luar tepat pada waktunya untuk mengambil makanan ringan.

Khawatir monyet sporadis dapat menyebabkan serangan monyet di desa, warga membawa buah-buahan, kacang tanah, dan makanan lainnya ke hutan monyet Sange untuk mencoba menenangkan hewan.

“Kami takut kera yang lapar berubah menjadi biadab,” kata warga desa Saskara Kustu Alid.

Sekitar 600 Mekah tinggal di cagar alam hutan, berayun dari pohon pala yang tinggi dan mengambang di sekitar Pura Pura Bukit Sari yang terkenal, yang dianggap suci.

Pada waktu normal kawasan hutan lindung di tenggara pulau Indonesia ini populer di kalangan penduduk lokal untuk foto pernikahan dan pengunjung internasional. Monyet yang relatif rendah hati dapat dengan mudah dilekatkan untuk duduk di bahu atau pangkuan untuk satu atau dua kacang.

Secara umum, pariwisata merupakan sumber pendapatan utama bagi 4 juta penduduk Bali yang menyambut lebih dari 5 juta pengunjung asing setiap tahunnya sebelum epidemi.

Hutan Monyet Sangeet biasanya dikunjungi sekitar 6.000 pengunjung per bulan, tetapi jumlah itu turun menjadi sekitar 500 tahun lalu karena epidemi menyebar dan perjalanan internasional menurun drastis.

READ  Dijelaskan: Bagaimana Perubahan Iklim Menghancurkan Seni Gua Tertua di Dunia di Indonesia

Sejak Juli, Indonesia telah melarang semua pelancong asing ke pulau itu dan ketika cagar alam ditutup untuk penduduk setempat, tidak ada seorang pun di sana.

Tidak hanya tidak ada yang membawa makanan tambahan untuk monyet-monyet itu, suaka itu juga telah kehilangan biaya masuknya dan ada lebih sedikit uang untuk membeli makanan untuk mereka, kata manajer operasi Matt Mohan.

Sumbangan dari penduduk desa telah membantu, tetapi mereka merasakan krisis ekonomi dan secara bertahap memberi semakin sedikit, katanya.

“Epidemi yang berkepanjangan ini telah melampaui harapan kami,” kata Matt Mohan, menambahkan bahwa “makanan untuk monyet telah menjadi masalah.”

Biaya makan sekitar 850.000 rupee ($ 60) per hari, kata Matt Mohan, 200 kilogram (40.440) singkong, makanan utama monyet, dan 10 kilogram (22 pon) pisang.

Kera itu mahakuasa dan dapat memakan berbagai hewan dan tumbuhan yang ditemukan di alam liar, tetapi kera di hutan kera Sange telah memiliki kontak yang memadai dengan manusia selama bertahun-tahun.

Mereka tidak takut untuk mengambil tindakan sendiri, kata Kustu Alit.

Seringkali, monyet berkeliaran ke desa dan duduk di atap, kadang-kadang melepaskan ubin dan jatuh ke tanah. Ketika penduduk desa menempatkan persembahan keagamaan setiap hari di teras mereka, monyet-monyet itu melompat turun dan pergi bersama mereka.

“Beberapa hari lalu saya menghadiri upacara adat di pura dekat Hutan Sange,” kata Kustu Alit. “Ketika saya memarkir mobil saya dan mengambil dua kantong plastik berisi makanan dan bunga, dua monyet tiba-tiba muncul dan mengambil semuanya dan berlari cepat ke dalam hutan.”

Secara umum, monyet menghabiskan sepanjang hari berbicara dengan pengunjung – mencuri kacamata hitam dan botol air, menarik pakaian, melompat di bahu mereka – dan Gust Alite, bukannya lapar, mengira mereka bosan.

READ  Indonesia: Gempa Bumi dan Tsunami - Tsunami Selat Sunda, Laporan Akhir Rencana Aksi Darurat (EPoA) n ° MDRID013 - Indonesia

“Makanya saya mengajak warga desa di sini untuk datang ke hutan bermain dengan kera dan memberi makan mereka,” katanya. “Saya pikir mereka harus berinteraksi dengan manusia sesering mungkin sehingga mereka tidak pergi ke hutan.”