POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tambang Rosebery: protes di Australia atas rencana penyimpanan limbah MMG | berita lingkungan

Roseberry, Australia – Pada 17 Juni, Anthony Houston ditangkap setelah mencoba memblokir semua lalu lintas industri di kawasan hutan hujan pulau Tasmania, titik paling selatan Australia.

Pengusaha dan petani setempat mendirikan kursi di tengah jalan masuk untuk memprotes usulan operasi penambangan yang akan menghilangkan sebagian besar pohon tua di hutan hujan seluas 439.000 hektar (1.085.000 hektar). , yang dikenal sebagai Tarkine atau Takanya.

Wilayah Tarquin yang terpencil dan berpenduduk jarang adalah rumah bagi banyak spesies yang terancam punah dan mencakup beragam lanskap tanah gurun pesisir yang terjal, hutan berumput, dan vegetasi era Gondwana yang membantu membentuk kawasan hutan hujan terbesar di Australia. Ini juga menjadi tuan rumah tambang milik Grup Mineral dan Logam China, yang ingin membersihkan 285 hektar (704 acre) – setara dengan sekitar 350 lapangan sepak bola – untuk fasilitas penyimpanan baru untuk limbah pertambangan, juga dikenal sebagai tailing.

Anthony Houston mengepung untuk mencegah MMG mencapai lokasi yang direncanakan dari fasilitas penyimpanan limbah baru [Courtesy of Bob Brown Foundation]
Konservasionis mengatakan konstruksi di lokasi TSF yang direncanakan tidak hanya mengancam hewan dan burung yang terancam punah tetapi juga pohon murad berusia 500 tahun. [Courtesy of Bob Brown Foundation]

Houston adalah salah satu dari lusinan pengunjuk rasa yang terkait dengan Bob Brown Foundation (BBF), sebuah kelompok perlindungan Tasmania yang mengorganisir protes harian terhadap rencana MMG di sebuah situs dekat kota Rosebury.

“Pesan yang ingin saya sampaikan kepada semua warga Australia adalah sangat penting untuk datang dan mengalami apa yang telah dia lewatkan,” kata Houston setelah pembebasannya.

“Saya tidak percaya pohon-pohon tua yang mereka robohkan. Mereka merobohkan lebih banyak dalam satu hari daripada yang bisa saya tanam dalam setahun. Ini seperti sesuatu dari Lord of the Rings, kita tidak boleh melupakan tempat-tempat seperti ini.”

500 pekerjaan online

Tambang MMG telah beroperasi terus menerus selama 85 tahun, memproduksi sebagian besar bijih seng, tembaga, timbal dan emas. Perusahaan mengatakan fasilitas penyimpanan limbah (TSF) baru sangat penting untuk operasi penambangan karena menyimpan batu, air, dan lumpur yang dihasilkan sebagai produk dari proses penambangan.

READ  China mempertimbangkan utusan ekonomi baru Amerika Serikat

Dengan operasi penambangan dan penyimpanan tailing “terkait erat,” kata MMG hingga 500 pekerjaan bisa hilang di Roseberry jika TSF yang direncanakan tidak dilanjutkan.

“Situs yang diusulkan saat ini merupakan satu-satunya opsi yang dimiliki MMG, tetapi kami secara aktif mencari semua opsi yang memungkinkan untuk memperpanjang umur tambang,” kata juru bicara itu. “Ini termasuk memeriksa situs alternatif, tetapi saat ini, kami tidak memiliki alternatif yang layak.”

Sementara MMG tidak memiliki izin untuk memulai rencananya – yang mencakup pembangunan pipa untuk bahan beracun di atas Sungai Pieman di dekatnya – perusahaan tersebut membersihkan vegetasi untuk pembangunan jalan dan melakukan “dasar dan penilaian teknik dan lingkungan untuk mendukung lokasi penyimpanan limbah baru. “

Sejak MMG pertama kali mengajukan proposal TSF pada bulan Mei, aktivis terkait BBF sebagian besar telah menghentikan pergerakan MMG di daerah tersebut. [Courtesy of Bob Brown Foundation]

Namun MMG menghadapi perlawanan sengit dari BBF, yang mengatakan pembangunan di situs tersebut tidak hanya mengancam hewan dan burung yang terancam punah, tetapi juga pohon murad berusia 500 tahun.

Sponsor BBF adalah Dr Bob Brown, pemimpin perdana Partai Hijau Australia di Parlemen Federal. Sejak MMG pertama kali mengajukan proposal TSF pada bulan Mei, para aktivis yang terkait dengan yayasan tersebut sebagian besar telah menghentikan pergerakan MMG di daerah tersebut.

Metode mereka bervariasi dari duduk di jalan menuju hutan hingga mengikat diri ke alat berat, serta membuat tempat yang lebih tinggi untuk pohon di kanopi hutan. Beberapa pengunjuk rasa terus duduk di pohon selama dua minggu meskipun suhu musim dingin yang dingin.

Setidaknya 50 pengunjuk rasa telah ditangkap sejak kampanye dimulai pada 18 Mei.

“Tasmania adalah permata alami di dunia yang hancur secara lingkungan, dan daerah yang meninggalkan tempat dengan keindahan yang menakjubkan,” kata Brown kepada Al Jazeera. “Ini bernilai budaya dan ekologis, dan merupakan benteng terakhir dari setan Tasmania yang terkenal, hewan berkantung karnivora terbesar di dunia.”

READ  Navalny Ally Lyubov Sobol mundur dari balapan Duma setelah Rusia melarang 'ekstremis'

Pentingnya warisan yang luar biasa

Brown mengatakan BBF tidak mencoba untuk menutup tambang Rosebery, tetapi mengklaim situs alternatif untuk TSF.

“MMG, sebuah perusahaan milik negara China, ingin masuk dan menempati area hutan hujan seluas 350 lapangan sepak bola, bukan untuk menambang sumber daya tetapi hanya untuk membuang limbah pertambangan mereka,” kata Brown.

“MMG telah mengumumkan beberapa kali bahwa ada opsi untuk fasilitas tailing ini. Ada alternatif di selatan Sungai Biman, dan MMG harus mengejar alternatif yang tidak merusak hutan hujan Tarkin.”

Sementara batas-batasnya diperdebatkan karena tidak pernah ditetapkan secara formal, Tarkine dinilai oleh Dewan Warisan Australia pada tahun 2013 dan ditemukan memiliki “kepentingan warisan nasional yang luar biasa” baik untuk nilai lingkungan dan sejarah budayanya. Keanekaragaman dan kepadatan situs Aborigin Tarquin—khususnya cangkang perantara, atau tumpukan sampah, yang menegaskan hubungan kuno dengan daratan dan laut—menempatkannya di antara “situs arkeologi terbesar di dunia”.

Namun, hanya 4 persen dari kawasan yang direkomendasikan untuk perlindungan warisan nasional yang terdaftar oleh Pemerintah Australia.

Menteri lingkungan federal, Susan Lee, sekarang sedang mempertimbangkan apakah akan melanjutkan usulan TSF. Itu akan mengumumkan keputusan pada awal Juni, tetapi Kementerian Pertanian, Air dan Lingkungan pemerintah menyarankan dalam pemberitahuan untuk memperpanjang batas waktu hingga 23 Juli.

Protes BBF telah menarik perhatian nasional untuk masalah ini, dengan hampir dua pertiga dari warga Australia yang disurvei dalam jajak pendapat baru-baru ini mengatakan mereka akan mendukung Ley menggunakan kekuatannya untuk menghentikan penghapusan hutan hujan yang diusulkan dan bersikeras bahwa situs alternatif ditemukan untuk TSF.

‘Berbahaya’

Namun di Tasmania, di mana sektor pertambangan bernilai $1,82 miliar pada tahun 2016 dan 2017, ada dukungan signifikan untuk membangun TSF baru untuk tambang Rosebery.

READ  Lima tahun setelah menguasai Laut Cina Selatan, kehadiran Cina di sekitar Filipina hanya meningkat

Perdana Menteri Tasmania Peter Gutwin dari Partai Liberal konservatif mendukung proyek tersebut dan menyerang para pengunjuk rasa, menyebut mereka “ekstremis” yang melakukan “kegiatan berbahaya dan ilegal” yang “berusaha menghancurkan pekerjaan di Tasmania yang telah mendukung operasi tambang Rosebery selama lebih dari 80 tahun”.

Julie Crawford, pengawas lingkungan dan masyarakat di tambang tersebut, mengatakan kepada MMG bahwa MMG berkomitmen untuk menemukan “solusi paling seimbang yang mengamankan masa depan tambang Rosebery.”

“Kami masih berupaya untuk menyelesaikan penyelidikan awal untuk menentukan tempat terbaik untuk menyimpan sampah di masa depan,” katanya. “Kami sekarang melakukan pekerjaan yang memungkinkan keputusan berdasarkan informasi yang dibuat berdasarkan fakta dan pengembangan persetujuan dan izin lingkungan yang diperlukan.”

BBF telah berjanji untuk melanjutkan kampanyenya, dengan Brown mengatakan bahwa yayasan tersebut pada akhirnya berusaha untuk memasukkan Tarkin ke dalam wilayah Warisan Dunia Wilderness Tasmania saat ini, yang berbatasan dengan wilayah di selatan.

“Tarkine telah diidentifikasi memiliki nilai-nilai yang layak untuk dilindungi sebagai Warisan Dunia,” katanya.

“Wilayah ini harus diakui sedemikian rupa untuk memastikan bahwa itu dipertahankan selamanya, dan bahwa pemilik tradisional dapat mempertahankan hubungan mereka dengan tanah. Kehilangannya sangat berharga, dan MMG harus menyadari bahwa kita tidak akan menyerah pada tanah. pertarungan ini.”