POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Surplus perdagangan POLL-Indonesia meningkat di bulan Februari

* Reuters: // realtime / verb = open / url = cpurl: //apps.cp./Apps/econ-polls? RIC = IDTRD% 3DECI data jajak pendapat

* Ekspor Februari 8,73% y / y, Janus 12,24%

* Impor Februari 12,60% y / y, Janus -6,49%

* Prakiraan surplus perdagangan Februari 21 2,21 miliar, John 96 1,96 miliar

* Data perdagangan untuk Senin, 15 Maret pukul 0400 GMT

Jakarta, 12 Maret (Reuters) – Surplus perdagangan Indonesia kemungkinan akan meningkat sebulan sebelumnya pada bulan Februari didukung oleh harga komoditas yang lebih tinggi, surplus bulanan ke-10 untuk ekonomi terbesar di Asia Tenggara, menurut jajak pendapat Reuters pada hari Jumat.

Rata-rata dari 12 ekonom dalam jajak pendapat tersebut mencatat surplus perdagangan sebesar $ 2,21 miliar di bulan Februari, naik dari $ 1,96 miliar di bulan Januari.

Pertumbuhan ekspor diproyeksikan melambat menjadi 8,73 persen tahun ke tahun dari 12,24 persen di bulan Januari. Analis Menteri Bank Faisal Rachman mengaitkan kenaikan tersebut dengan mengimbangi tingginya harga komoditas utama negara seperti minyak sawit dan batu bara seiring penurunan permintaan China.

Sementara itu, impor tumbuh 12,60% tahun-ke-tahun, mengikuti pertumbuhan pertama sejak Juni 2019 dan penurunan 6,49% pada Januari, karena efek dasar yang lebih rendah, jajak pendapat menunjukkan.

Data perdagangan Februari akan dirilis pada Senin, hanya beberapa hari sebelum bank bertemu Indonesia untuk meninjau kebijakan moneter.

Surplus perdagangan bulanan Indonesia, yang berasal dari pemulihan ekspor yang kuat dari dampak epidemi virus korona di tengah permintaan impor yang lemah, telah membantu mengurangi defisit transaksi berjalan negara.

Hal ini memungkinkan bank sentral untuk menurunkan suku bunga sebesar 150 basis poin selama epidemi.

“Pada 2H21, impor akan mulai meningkat seiring dengan percepatan pertumbuhan ekonomi, dengan penguatan konsumsi domestik dan aktivitas investasi modal yang berkelanjutan meningkat secara signifikan,” kata Faisal.

READ  Berita Dunia | Kapal Angkatan Laut India membawa konsentrasi oksigen IRAV 300, oksigen medis cair tertunda mencapai Indonesia

“Lebih banyak aktivitas investasi akan mendorong pertumbuhan impor bahan baku dan barang modal yang lebih tinggi.” (Vote oleh Nilufer Risky; Ditulis oleh Tabitha Deela; Editing oleh Gayatri Suroyo dan Martin Box)