POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Suntikan yang didorong oleh COVID: Berapa lama gejala varian omicron berhenti?

Data baru memberikan petunjuk besar tentang berapa lama waktu yang dibutuhkan sebuah file Suntikan booster untuk vaksin COVID-19 untuk berhenti Gejala variabel omicron.

berita: Peneliti dengan Badan Keamanan Kesehatan Inggris melaporkan Data baru Jumat lalu tentang berapa lama vaksin booster untuk vaksin COVID-19 bisa menghentikan varian omicron.

  • Risiko tertular infeksi COVID-19 turun menjadi 70% dua minggu setelah suntikan ketiga vaksin Pfizer.
  • Setelah tiga bulan, risiko mengembangkan gejala COVID-19 adalah sekitar 50%, Menurut datanya.

Ya tapi: sebuah analisis pencarian terpisah Ditemukan bahwa perlindungan akan turun menjadi 40% setelah empat bulan suntikan penguat COVID-19.

kutipan: “Keefektifan vaksin melawan infeksi tergantung pada tingkat antibodi kita karena itu benar-benar garis pertahanan pertama kita melawan SARS-CoV-2,” kata ahli imunologi itu. Jennifer Gumerman di Universitas Toronto, berdasarkan NPR.

  • Juga perlu diingat bahwa omicron sangat berbeda dari versi asli SARS-CoV-2, yang telah kami imunisasi,” kata Gummerman. “Jadi perlindungan kami sangat sedikit berhasil dalam hal seberapa baik antibodi ini mampu mengenali sebuah omicron.”

Tembakan keempat: awal minggu ini, Saya melaporkan ke Deseret News itu Studi pendahuluan Dari Israel saya menemukan itu Vaksin keempat untuk vaksin COVID-19 Ya, suntikan keempat – mungkin tidak menghentikan infeksi COVID-19.

  • itu Tembakan vaksinasi keempat Antibodi “mungkin tidak cukup untuk omicron,” kata Gilly Regev Yochai, direktur unit penyakit menular di Sheba Medical Center. bukit.
  • “Kami sekarang tahu bahwa tingkat antibodi yang dibutuhkan untuk melindungi terhadap infeksi omicron mungkin terlalu tinggi untuk sebuah vaksin, meskipun itu vaksin yang bagus,” tambahnya.