POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Suar matahari bisa membuat aurora borealis terlihat di Virginia dan North Carolina Sabtu malam: WRAL.com

Matahari meluncurkan koronal mass ejector (CME), ledakan energi tiba-tiba, Kamis pagi. Ini terjadi ketika medan magnet di atas bintik matahari berputar ke titik puncaknya, melepaskan beberapa miliar ton gas bermuatan listrik ke luar angkasa. Bintik matahari itu menghadap ke Bumi, dan itu semakin kuat Pusat Prediksi Cuaca Antariksa Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) merilis Jam Tangan Badai Magnetik Geomagnetik G3 (Kuat) Jumat.

Hal ini diharapkan dapat meningkatkan aktivitas aurora ke kedalaman yang lebih besar di benua Amerika Serikat.

Saat partikel bermuatan ini tiba, mereka akan mengikuti garis magnet dari magnetosfer, yang mengelilingi Bumi seperti donat, menggeser energi ini ke kutub. Semakin kuat badai matahari, semakin banyak partikel bermuatan yang masuk ke dalam donat tersebut, semakin besar kemungkinan Anda melihat aurora borealis di garis lintang yang lebih rendah, seperti di sini di Raleigh.

Sementara sinar matahari membutuhkan waktu sekitar 500 detik untuk mencapai Bumi, CME bergerak jauh lebih lambat, membutuhkan waktu beberapa hari untuk mencapainya. Pengamatan dari Solar Terrestrial Relations Observatory (STEREO) NASA menunjukkan CME ini bergerak dengan kecepatan sekitar 800 km/s yang akan menempatkan kedatangannya pada Sabtu malam hingga Minggu pagi.

Aktivitas Aurora akan paling terlihat dari Pacific Northwest, melintasi Midwest atas, melalui New York dan New England, dan terlihat lebih rendah di cakrawala sejauh selatan California Utara, Oklahoma, Tennessee dan North Carolina.

Aktivitas aurora borealis diperkirakan akan meningkat antara 30-31 Oktober

Tips untuk menonton Aurora

Lihatlah ufuk utara dari Sabtu malam hingga Minggu. Langit diperkirakan berawan sebagian, jadi Anda mungkin melihat melalui beberapa lubang di awan. Paling baik dilihat adalah saat cuaca paling gelap, dari sekitar sembilan menit setelah matahari terbenam hingga sebelum bulan terbit sekitar pukul 1:30 pagi.

READ  Pakaian antariksa baru, tes akrab: NASA kembali dalam karbon monoksida untuk mempersiapkan eksplorasi Mars, kembali ke bulan

Jangan berharap garis-garis cantik merah dan hijau (molekul oksigen) atau biru dan merah muda (molekul nitrogen) yang mungkin Anda lihat di foto. Setidaknya badai matahari G5 yang sangat kuat diperlukan untuk menghasilkan aktivitas aurora yang signifikan di langit kita. Tapi badai G3 telah menghasilkan warna hijau yang mencolok dari langit utara di masa lalu.

Kita akan tahu lebih banyak tentang apa yang diharapkan dan kapan pada Sabtu sore ketika CME tiba di instrumen di atas Observatorium Iklim Luar Angkasa (DSCOVR) NOAA yang terletak di antara Bumi dan matahari, 4 jarak lagi antara Bumi dan Bulan di luar Bulan.

Prakiraan terbaru juga tersedia dari Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa NOAA Yang diperbarui setiap 30 menit.