POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi tersebut menunjukkan bahwa inti dalam Bumi mungkin telah berhenti berputar dan dapat berbalik arah

Sebuah studi baru menemukan bahwa rotasi inti dalam Bumi mungkin telah berhenti dan mungkin menuju ke arah yang berlawanan. (Sigdim Simsek, Kosmopolitan)

Perkiraan waktu membaca: 3-4 menit

ATLANTA — Penelitian baru menemukan bahwa rotasi inti dalam Bumi mungkin telah berhenti dan mungkin menuju ke arah yang berlawanan.

Bumi terdiri dari kerak, mantel, dan inti dalam dan luar. Inti dalam yang padat terletak sekitar 3.200 mil di bawah kerak bumi dan dipisahkan dari mantel semi-padat oleh inti luar yang cair, yang memungkinkan inti dalam berputar pada kecepatan yang berbeda dari kecepatan rotasi Bumi itu sendiri.

Dengan radius kira-kira 2.200 mil, inti bumi seukuran Mars. Ini sebagian besar terdiri dari besi dan nikel, dan mengandung sekitar sepertiga dari massa Bumi.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan dalam jurnal Nature Geoscience pada hari Senin, Yi Yang, seorang ilmuwan peneliti rekanan di Universitas Peking, dan Xiaodong Song, seorang profesor di Universitas Peking, mempelajari gelombang seismik dari gempa bumi yang telah melewati inti dalam Bumi di sepanjang jalur yang sama. sejak 1960-an untuk menyimpulkan seberapa cepat planet berputar inti dalam.

Mereka mengatakan apa yang mereka temukan tidak terduga. Sejak 2009, catatan seismik, yang sebelumnya berubah dari waktu ke waktu, menunjukkan sedikit variasi. Mereka mengatakan ini menunjukkan bahwa rotasi inti dalam telah berhenti.

“Kami membuat pengamatan yang mengejutkan bahwa inti dalam hampir berhenti berputar dalam dekade terakhir dan mungkin berbalik arah,” tulis mereka dalam penelitian tersebut.

“Ketika Anda melihat dekade antara 1980 dan 1990, Anda melihat perubahan yang jelas, tetapi ketika Anda melihat 2010 hingga 2020, Anda tidak melihat banyak perubahan,” tambah Song.

Rotasi inti dalam didorong oleh medan magnet yang dihasilkan di inti luar dan diimbangi oleh efek gravitasi mantel. Mengetahui bagaimana inti dalam berputar dapat menjelaskan bagaimana lapisan-lapisan ini dan proses lainnya berinteraksi jauh di dalam Bumi.

Namun, kecepatan rotasi ini, dan apakah itu variabel, masih diperdebatkan, kata Hrvoje Tkalczyk, seorang ahli geofisika di Universitas Nasional Australia yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

“Inti dalam tidak berhenti sepenuhnya,” katanya. Dia mengatakan temuan studi tersebut “berarti bahwa inti dalam sekarang lebih sinkron dengan bagian planet lainnya daripada satu dekade lalu ketika berputar sedikit lebih cepat.”

“Tidak ada bencana yang terjadi,” tambahnya.

Song dan Yang berpendapat bahwa berdasarkan perhitungan mereka, ketidakseimbangan kecil dalam gaya elektromagnetik dan gravitasi dapat memperlambat dan bahkan membalikkan rotasi inti dalam. Mereka percaya ini adalah bagian dari siklus tujuh dasawarsa, dan bahwa titik balik sebelum yang mereka deteksi dalam data mereka untuk 2009/10 terjadi pada awal 1970-an.

“Analisis data dalam penelitian ini baik,” kata Tkalcik, penulis Earth’s Inner Core: Detection of Observed Earthquakes. Namun, temuan studi tersebut “harus diambil dengan hati-hati” karena “lebih banyak data dan metode inovatif diperlukan untuk menjelaskan masalah yang menarik ini.”

Song dan Yang setuju bahwa diperlukan lebih banyak penelitian.

Mempelajari inti bumi

Tkalcic, yang mencurahkan seluruh bab bukunya untuk sirkulasi inti dalam, menyarankan bahwa siklus inti dalam adalah setiap 20 hingga 30 tahun, bukan tujuh puluh yang disarankan dalam penelitian terakhir. Dia menjelaskan mengapa perbedaan seperti itu terjadi dan mengapa begitu sulit untuk memahami apa yang terjadi di bagian dalam planet ini.

“Mayat studi kami terkubur ribuan kilometer di bawah kaki kami,” katanya.

Dia menjelaskan, “Kami menggunakan metode inferensi geofisika untuk menyimpulkan karakteristik internal Bumi, dan kehati-hatian harus diberikan pada hasil interdisipliner untuk mengonfirmasi hipotesis dan kerangka konseptual kami.”

“Anda bisa membayangkan seismolog seperti dokter yang mempelajari organ dalam tubuh pasien dengan peralatan yang tidak sempurna atau terbatas. Jadi, meski ada kemajuan, gambaran kita tentang interior Bumi masih kabur, dan kita masih dalam tahap penemuan.”

Cerita sains terbaru

Lebih banyak cerita yang mungkin menarik bagi Anda

READ  5 planet akan berbaris di langit awal bulan ini