POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi menunjukkan COVID panjang pada 12 bulan berlangsung hingga 18 bulan

(Cerita 13 Oktober ini telah dikoreksi untuk mengubah persentase terakhir di paragraf 4 dari 39% menjadi 38%.)

Ditulis oleh Nancy Lapid

(Reuters) – Sebagian besar pasien COVID-19 yang mengalami gejala sisa pada usia 12 bulan cenderung memiliki gejala pada usia 18 bulan, menurut data baru.

Hasil dari penelitian besar terhadap 33.281 orang di Skotlandia yang dites positif virus corona. Sebagian besar hasil konsisten dengan penelitian sebelumnya yang lebih kecil.

Para peneliti melaporkan di Nature Communications bahwa di antara subset dari 197 orang yang selamat dari infeksi SARS-CoV-2 bergejala yang menyelesaikan survei pada 12 bulan dan 18 bulan, sebagian besar melaporkan gejala sisa pada kedua titik waktu.

Tingkat non-pemulihan pada 12 bulan adalah 11% dengan 51% pemulihan sebagian dan 39% pemulihan lengkap. Tarif pada 18 bulan adalah 11% tidak ada pengembalian uang, 51% sebagian dan 38% penuh.

Infeksi tanpa gejala sudah lama tidak dikaitkan dengan COVID. Tetapi dari 31.486 orang dengan infeksi bergejala, hampir setengahnya melaporkan pemulihan yang tidak lengkap dalam waktu enam hingga 18 bulan.

Sebanyak 3.744 peserta dengan infeksi gejala menyelesaikan kuesioner dua kali selama tahun berikutnya. Pada enam bulan, 8% melaporkan tidak ada pemulihan, 47% melaporkan pemulihan sebagian, dan 45% pemulihan lengkap. Angka ini hampir tidak berubah pada 12 bulan, dengan 8% melaporkan tidak ada pemulihan, 46% pemulihan sebagian dan 46% pemulihan lengkap.

Satu dari 20 pasien dengan infeksi simtomatik tidak melaporkan kesembuhan pada tindak lanjut terakhir, kata para peneliti.

“Studi kami penting karena menambah pemahaman kami tentang Covid-19 yang berkepanjangan pada populasi umum, tidak hanya pada orang-orang yang memerlukan rawat inap dengan COVID-19,” kata pemimpin studi Jill Bell dari University of Glasgow dalam sebuah pernyataan. .

READ  Manusia dan burung beo dalam "perlombaan senjata" memperebutkan sampah di Sydney

COVID yang berkepanjangan lebih mungkin terjadi pada pasien rawat inap yang lebih tua, perempuan, kurang beruntung secara sosial ekonomi, dan dengan kondisi kesehatan yang sudah ada sebelumnya. Gejala kronis yang paling umum termasuk sesak napas, nyeri dada, jantung berdebar, kebingungan, dan ‘kabut otak’.

Para peneliti juga menemukan bahwa vaksinasi sebelum infeksi tampaknya melindungi terhadap beberapa gejala jangka panjang.

Para peneliti juga mensurvei hampir 63.000 orang dengan hanya tes COVID negatif, untuk membedakan masalah kesehatan dari COVID-19 dari masalah kesehatan yang diperkirakan pada populasi umum.

(Laporan oleh Nancy Lapid; Penyuntingan oleh Caroline Homer dan David Gregorio)