POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi Dartmouth menghubungkan emisi gas rumah kaca AS dengan kerusakan ekonomi global

Studi Dartmouth menghubungkan emisi gas rumah kaca AS dengan kerusakan ekonomi global

Penangguhan

Amerika Serikat dan Cina, dua penghasil emisi gas rumah kaca terbesar di dunia, masing-masing bertanggung jawab atas kerugian pendapatan global lebih dari $1,8 triliun dari tahun 1990 hingga 2014, menurut sebuah studi baru yang menghubungkan emisi di masing-masing negara dengan dampak ekonomi dari perubahan iklim. di orang lain. Laporan tersebut dapat memperkuat dasar ilmiah untuk klaim hukum atas kerugian terkait pemanasan global.

Perguruan Tinggi Dartmouth belajar, yang diterbitkan dalam jurnal Climatic Change, mengaitkan emisi gas rumah kaca di satu negara dengan kerugian dan keuntungan dalam PDB untuk 143 negara yang datanya tersedia. Ditemukan bahwa hanya lima dari penghasil utama gas rumah kaca yang menyebabkan kerugian ekonomi global sebesar $6 triliun melalui pemanasan yang disebabkan oleh emisi mereka dari tahun 1990 hingga 2014. Kerugian ekonomi yang disebabkan oleh Rusia, India, dan Brasil melebihi $500 miliar selama periode tersebut untuk masing-masing ketiga negara penghasil emisi ini.

“Penelitian ini memberikan jawaban atas pertanyaan apakah ada dasar ilmiah untuk klaim kewajiban iklim. Jawabannya adalah ya,” kata Christopher Callahan, seorang mahasiswa doktoral di Dartmouth dan penulis studi tersebut, dalam sebuah pernyataan di setiap negara lain. .”

Amerika Serikat, misalnya, menyebabkan kerugian ekonomi sebesar $34 miliar di Filipina dari tahun 1990 hingga 2014, mengingat emisi yang dihasilkan dari daratan Amerika.

Emisi AS menghasilkan perubahan 0,054 derajat Celcius pada suhu rata-rata global pada periode itu, kata para peneliti. Hal ini mengakibatkan perubahan 0,04°C pada suhu rata-rata Indonesia selama periode yang sama, perubahan yang hanya disebabkan oleh emisi dari Amerika Serikat.

READ  Surplus perdagangan Indonesia bulan Desember mencapai $4,01 miliar, terendah dalam 7 bulan: jajak pendapat Reuters oleh Reuters

“Perubahan ini mungkin tampak kecil, tetapi karena Indonesia adalah negara tropis yang hangat, peningkatan suhu sangat berbahaya bagi perekonomiannya,” kata Callahan. “Setiap kenaikan satu derajat suhu lokal mengurangi pertumbuhan ekonominya sebesar 1,6 poin persentase.”

Menyatukan angka-angka ini menunjukkan bahwa Amerika Serikat memangkas pertumbuhan ekonomi Indonesia sebesar 0,065 poin persentase setiap tahun pada periode yang sama. Karena Indonesia adalah negara berpenduduk dengan ekonomi besar, bahkan pengurangan kecil dalam pertumbuhan ekonomi ini menambah jumlah absolut yang besar: kerugian $ 124 miliar selama periode ini, kata Callahan.

Isu tanggung jawab atas perubahan iklim telah menjadi subyek dari semakin banyak tuntutan hukum di seluruh dunia.

Kota dan negara telah menggugat perusahaan minyak global ExxonMobil karena gagal mengungkapkan kepada investor risiko kerusakan iklim. Berbagai kelompok lingkungan telah membawa Shell ke pengadilan di Belanda. Seorang petani Peru menggugat RWE, mengklaim bahwa fasilitas terbesar di Jerman, yang menurut para ilmuwan melepaskan 0,47 persen dari emisi karbon dan metana industri global kumulatif antara 1751 dan 2010, harus membayar bagiannya untuk melindungi kota kecil Peru. pegunungan.

Sementara itu, banyak negara berkembang berusaha membuat negara-negara industri membayar “kerugian dan kerusakan” yang mereka kaitkan dengan emisi selama puluhan tahun.

“Untuk pertama kalinya, kami mampu menunjukkan hubungan yang jelas dan signifikan secara statistik antara emisi negara tertentu dan kerugian ekonomi historis yang diderita negara lain,” kata Callahan. “Ini tentang tanggung jawab satu negara ke negara lain, bukan efek pemanasan global secara keseluruhan pada suatu negara.”

Utusan iklim Gedung Putih John F. Kerry mengatakan pada akhir KTT iklim di Glasgow bahwa dia memahami dorongan untuk membayar kompensasi atas kerugian dan kerusakan, tetapi tidak ada mekanisme untuk pengeluaran tersebut.

READ  Indonesia siapkan landasan hukum untuk implementasi ekonomi biru

Tim Dartmouth percaya bahwa studinya “mendistorsi gagasan bahwa mitigasi iklim hanyalah ‘masalah tindakan kolektif,’ di mana tidak ada satu negara yang bertindak sendiri dapat berdampak pada efek pemanasan global,” kata Justin Mankin, profesor geografi di Dartmouth. dan peneliti utama Dalam penelitian ini.

Studi lain telah dibangun di atas satu atau dua bagian dari pendekatan tiga langkah tim Dartmouth.

“Para ilmuwan sebelumnya telah menggambarkan dampak ekonomi historis dari pemanasan global, menunjukkan bahwa perubahan iklim telah menguntungkan negara-negara yang lebih sejuk dan lebih makmur dan merugikan negara-negara yang lebih hangat dan kurang makmur,” kata Callahan. Namun dia mengatakan mereka tidak menghitung kesalahan individu yang memancarkan. Studi lain baru-baru ini mengidentifikasi efek yang dapat ditimbulkan oleh emisi masing-masing negara pada suhu negara lain tetapi tidak mengidentifikasi efek ekonomi dari perubahan suhu ini.

“Pekerjaan kami dapat dilihat sebagai menyatukan dua jenis pekerjaan yang berbeda ini menjadi satu kerangka kerja yang terintegrasi,” katanya.

Daftar untuk mendapatkan berita terbaru tentang perubahan iklim, energi, dan lingkungan, yang dikirimkan setiap hari Kamis