POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Stasiun Luar Angkasa Internasional hampir terkena puing-puing satelit China

awal minggu ini, Stasiun ruang angkasa Internasional ISS telah dipaksa untuk bermanuver menghindari potensi tabrakan dengan sampah antariksa. Dengan awak astronot dan kosmonot di dalamnya, ini membutuhkan perubahan orbit yang mendesak pada 11 November.

Selama 23 tahun kehidupan orbit stasiun, ada sekitar 30 pertemuan dekat dengan puing-puing orbit yang memerlukan tindakan mengelak. Tiga di antaranya nyaris terjadi pada tahun 2020. Dan pada bulan Mei tahun ini, ada hit: Sepotong kecil sampah luar angkasa membuat lubang 5 mm di lengan robot Stasiun Luar Angkasa Internasional Kanada.

Insiden minggu ini termasuk sepotong puing dari satelit cuaca Fengyun-1C yang sudah tidak berfungsi, yang dihancurkan pada tahun 2007 oleh uji coba rudal anti-satelit China. Satelit itu meledak menjadi lebih dari 3.500 keping puing, yang sebagian besar masih berada di orbit. Banyak yang kini telah jatuh ke wilayah orbit Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Untuk menghindari tabrakan, pesawat ruang angkasa Kemajuan Rusia merapat di stasiun menembakkan roketnya selama lebih dari enam menit. Ini mengubah kecepatan ISS sebesar 0,7 meter per detik dan meningkatkan orbitnya, yang sudah lebih dari 400 km, sekitar 1,2 km.

Puing-puing luar angkasa telah menjadi perhatian utama bagi semua satelit yang mengorbit Bumi, tidak hanya Stasiun Luar Angkasa Internasional seukuran lapangan sepak bola. Selain satelit terkenal seperti stasiun luar angkasa China yang lebih kecil, Tiangong dan Teleskop Luar Angkasa Hubble, ada ribuan lainnya.

Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA (dari Wikimedia Commons)

Sebagai stasiun luar angkasa berawak terbesar, Stasiun Luar Angkasa Internasional adalah target yang paling rentan. Berputar sekitar 7,66 kilometer per detik, cukup cepat untuk melakukan perjalanan dari Perth ke Brisbane dalam waktu kurang dari delapan menit.

READ  Kamp Musim Panas Dihantam Wabah Coronavirus - Apakah Sekolah Selanjutnya?

Tabrakan pada kecepatan ini bahkan dengan puing-puing kecil dapat menyebabkan kerusakan serius. Yang penting adalah kecepatan relatif satelit dan rongsokan, sehingga beberapa tabrakan mungkin lebih lambat sementara yang lain mungkin lebih cepat dan menyebabkan lebih banyak kerusakan.

Saat LEO menjadi semakin ramai, semakin banyak hal yang harus dihadapi. Sudah ada hampir 5.000 satelit yang beroperasi saat ini, dan lebih banyak lagi sedang dalam perjalanan.

SpaceX sendiri akan segera memiliki lebih dari 2.000 satelit internet Starlink di orbit, dalam perjalanan ke target awal 12.000 dan mungkin 40.000 pada akhirnya.

Jika itu hanya tentang satelit itu sendiri di orbit, itu mungkin tidak terlalu buruk. Namun menurut Kantor Puing-puing Antariksa Badan Antariksa Eropa, diperkirakan ada sekitar 36.500 benda buatan yang mengorbit di seluruh dunia dengan diameter lebih dari 10 cm, seperti satelit yang sudah mati dan panggung roket. Ada juga sekitar 1 juta antara 1 cm dan 10 cm, dan 330 juta berukuran 1 mm hingga 1 cm.

Sebagian besar elemen ini berada di orbit Bumi yang rendah. Karena kecepatan tinggi yang terlibat, bahkan noda cat dapat menggores jendela ISS dan badan marmer dapat menembus unit kompak.

ISS agak terlindung oleh pelindung multi-layer untuk mengurangi kemungkinan tusukan dan dekompresi. Tetapi masih ada risiko bahwa peristiwa semacam itu akan terjadi sebelum Stasiun Luar Angkasa Internasional mencapai akhir masa pakainya sekitar akhir dekade.

Tentu saja, tidak ada yang memiliki teknologi untuk melacak setiap puing, kami juga tidak memiliki kemampuan untuk membuang semua sampah itu. Namun, cara yang mungkin untuk menghilangkan potongan orbit yang lebih besar sedang diselidiki.

Sementara itu, hampir 30.000 objek berukuran lebih dari 10 sentimeter sedang dilacak oleh organisasi di seluruh dunia seperti Jaringan Pemantauan Luar Angkasa AS.

READ  Penjelajah Mars Persevering NASA bersiap untuk memulai proses pengambilan sampel

Di sini, di Australia, pelacakan puing-puing ruang angkasa adalah area dengan aktivitas yang meningkat. Beberapa organisasi terlibat, termasuk Australian Space Agency, Photovoltaic Systems, ANU Space Institute, Space Monitoring Radar System, Industrial Science Group dan Australian Institute of Machine Learning dengan dana dari SmartSat CRC. Selain itu, Pusat Dirgantara Jerman (DLR) memiliki fasilitas SMARTnet di Observatorium Mt Kent University of Southern Queensland yang didedikasikan untuk mengamati orbit geostasioner pada ketinggian sekitar 36.000 km – rumah bagi banyak satelit komunikasi, termasuk yang digunakan oleh Australia.

Dengan satu atau lain cara, pada akhirnya kita harus membersihkan lingkungan luar angkasa kita jika kita ingin terus memanfaatkan area “batas akhir” terdekat.