POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Standard & Poor's mengatakan konflik COVID di Indonesia meningkatkan risiko kredit

Standard & Poor’s mengatakan konflik COVID di Indonesia meningkatkan risiko kredit

KUALA LUMPUR: Lembaga pemeringkat Standard & Poor’s mengatakan Kamis bahwa kebangkitan virus COVID-19 memperburuk tekanan negatif pada ekonomi dan kondisi kredit Indonesia.

OECD mengatakan dalam laporannya yang berjudul “Indonesia’s Cavid in the Face of COVID-19” bahwa pemulihan ekonomi yang tertunda akan mempengaruhi pendapatan bank, sebagian besar sektor korporasi dan anggaran pemerintah.

“Hambatan kredit berdasarkan peringkat Indonesia akan hilang jika penutupan yang sedang berlangsung berkepanjangan,” kata Eunice Tan, analis kredit di lembaga pemeringkat Standard & Poor’s.

Gelombang Covid-19 yang sedang berlangsung lebih parah daripada wabah sebelumnya di negara ini dan dapat memiliki efek material pada kapasitas operasi ekonomi karena langkah-langkah mitigasi dan jarak sosial sukarela.

“Kami telah menurunkan perkiraan ekonomi 2021 kami menjadi 3,4% dari 4,4% sebelumnya, sementara pertumbuhan 2022 akan lebih tinggi berdasarkan efek fundamental di 5,6% dari 5,2% sebelumnya,” kata Vishrut Rana, ekonom Asia Pasifik di S&P Global Ratings.

Lembaga pemeringkat mengatakan perkiraan penurunan untuk tahun 2021 adalah 2,3 persen, di bawah serangkaian asumsi yang memberatkan.

Standard & Poor’s, lembaga pemeringkat kredit global, mengatakan pembatasan pergerakan, yang diberlakukan kembali pada 3 Juli, dapat dicabut dalam waktu satu bulan.

Namun, tingkat ketidakpastiannya tinggi, mengingat varian yang sangat menular (misalnya delta), cakupan vaksin yang terbatas dalam populasi, dan kekurangan vaksin.

Pemulihan ekonomi yang lemah akan mempengaruhi kinerja fiskal pemerintah tahun ini, menjaga defisit tetap tinggi untuk waktu yang lebih lama.

Ia memperkirakan defisit umum pemerintah sebesar 6,0% dari PDB pada tahun 2021, dibandingkan dengan defisit anggaran sebesar 5,7% yang ditetapkan oleh pemerintah.

Ini juga memiliki pandangan negatif pada peringkat jangka panjang “BBB” untuk Indonesia.

READ  IMCD Indonesia meningkatkan portofolio ilmu hayati dengan

Andrew Wood, analis kredit berdaulat di Standard & Poor’s, lembaga pemeringkat kredit, mencatat bahwa defisit yang lebih tinggi dan basis pendapatan yang lebih rendah akan memberikan tekanan tambahan pada langkah-langkah beban bunga Indonesia, yang lebih lemah daripada sebelum pandemi.

Namun, lingkungan eksternal yang menguntungkan mengimbangi beberapa penderitaan lokal. Ekspor komoditas yang kuat sepanjang sebagian besar paruh pertama tahun 2021, harga komoditas yang lebih tinggi, dan kondisi permintaan yang lebih positif akan membantu membatasi kejatuhan ekonomi dan pendapatan.

Disebutkan juga bahwa pemberian kredit secara selektif oleh bank dan pasar modal kepada perusahaan-perusahaan Indonesia berarti bahwa kondisi refinancing akan tetap ketat.

Hal ini, bersama dengan pemulihan yang lebih lambat, dapat memperlebar disparitas kualitas kredit di antara perusahaan-perusahaan Indonesia. Sektor-sektor yang sensitif terhadap mobilitas seperti ritel, transportasi berkala, dan pariwisata mungkin mengalami masalah yang semakin parah.

Sekitar 40% dari peringkat yang terutang kepada lembaga pemeringkat pada entitas non-keuangan tetap dalam status Outlook Negatif atau CreditWatch dengan dampak negatif per 12 Juli 2021.

“Untuk perusahaan peringkat di negara lain di kawasan Asia Pasifik, ini adalah rasio negatif tertinggi.

Distribusi peringkat perusahaan dan prospek masa depan telah mengasumsikan penurunan kualitas kredit lebih lanjut untuk sisa tahun 2021 meskipun kondisi makroekonomi pulih secara bertahap di awal tahun.

“Dengan demikian, Anda tidak mengharapkan metrik kredit yang dihasilkan memburuk sedemikian rupa sehingga tindakan pemeringkatan yang ekstensif dan segera akan dibenarkan.

Munculnya Covid dapat menggagalkan pemulihan lembaga keuangan dan pinjaman restrukturisasi yang lebih tinggi mungkin muncul. Meskipun margin keuntungan tetap tangguh, ujian besar kualitas aset akan datang ketika langkah-langkah tekanan regulasi ditarik pada awal 2022.

READ  Terlalu Penting untuk Gagal - Editorial

“Namun, Indonesia memiliki salah satu sektor perbankan yang paling menguntungkan di kawasan ini dan sebagai hasilnya telah membangun cadangan kredit selama bertahun-tahun,” katanya.