POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SpaceX memecahkan rekor lain dalam penggunaan kembali booster, tetapi adakah yang melihatnya?  – Ars Technica

SpaceX memecahkan rekor lain dalam penggunaan kembali booster, tetapi adakah yang melihatnya? – Ars Technica

Perbesar / Starlink 6-17 lepas landas dari Florida pada Selasa malam.

Luar AngkasaX

SpaceX meluncurkan roketnya yang ke-67 tahun ini pada Selasa malam, jumlah yang luar biasa bagi perusahaan dan roket utamanya, Falcon 9. Dengan kecepatan tersebut, yaitu satu kali peluncuran setiap empat hari, perusahaan tersebut kemungkinan akan meluncurkan 90 roket atau lebih selama periode tersebut. tahun kalender ini.

Peluncuran satelit Starlink penting karena beberapa alasan lain. Ini adalah pertama kalinya SpaceX menggunakan kembali Falcon 9 tahap pertama sebanyak 17 kali. Booster dengan nomor seri 1058 ini telah menerbangkan 11 misi Starlink sebelumnya bersama GPS III-3, Turksat 5A, Transporter-2, Intelsat G-33/G-34, dan Transporter-6.

SpaceX melakukan penilaian yang cukup signifikan terhadap keausan booster setelah tahap pertama Falcon 9 mencapai 15 penerbangan, dan para insinyur perusahaan sekarang yakin roket tersebut dapat mencapai setidaknya 20 penerbangan. Hebatnya, SpaceX telah berhasil melampaui batas penggunaan kembali booster sambil mempertahankan rekor keberhasilan 100 persen dalam 228 peluncuran Falcon 9 terakhir, sejak ledakan platform pada bulan September 2016.

Sebagai bagian dari proses pemeliharaan, SpaceX masih melakukan beberapa pemeriksaan dasar dan mengganti mesin serta komponen penting lainnya dari waktu ke waktu. Selain itu, perusahaan hanya mempertaruhkan satelit Starlink-nya dengan booster paling berpengalaman, dan menyediakan roket yang menempuh jarak lebih pendek untuk pelanggannya.

Streaming online minimal

Dalam siaran web peluncuran Selasa malam, “Starlink Group Mission 6-17,” SpaceX juga melanjutkan trennya menuju pendekatan siaran sederhana. Perusahaan masih menyediakan webcast yang dihosting kepada pelanggan satelit eksternal dan mitra NASA untuk peluncuran awak dan kargo. Namun untuk Starlink, mulai bulan lalu, perusahaan kini hanya menawarkan streaming video dengan audio minimal dari pusat kendali peluncuran. Video ini dimulai lima menit sebelum lepas landas.

READ  Kami membiarkan monkeypox menyebar terlalu lama. Jika itu menginfeksi hewan peliharaan kita, tidak perlu menyingkirkannya

Ini bisa dibilang pendekatan yang tepat untuk peluncuran Starlink, yang sekarang sering terjadi dan sebagian besar memiliki profil penerbangan yang sama dari satu misi ke misi berikutnya. Salah satu karyawan pertama SpaceX, Hans Koenigsmann, pernah mengatakan kepada saya bahwa salah satu tujuan perusahaan adalah menghilangkan “keajaiban” dari proses peluncuran. Dengan peluncuran reguler Starlink, perusahaan ini telah berhasil menghadirkan hal-hal yang harus dilihat sejak peluncuran.

Selain itu, pendiri SpaceX, Elon Musk, tidak pernah menjadi pendukung besar peluncuran webcasting. Posisinya sebagian besar adalah tidak ada yang menghosting webcast saat pesawat lepas landas dari bandara. Jadi, jika SpaceX berupaya untuk beroperasi seperti maskapai penerbangan, mengapa mereka harus menyiarkan setiap peluncurannya?

Namun Musk juga memahami nilai dari proposisi bisnis perusahaan. Selain itu, klien eksternal menyukai eksposur dan PR untuk webcasting. Ini mungkin menjelaskan mengapa misi non-Starlink masih menampilkan webcast yang dihosting (sedikit) lebih detail.

Dan Anda, YouTube?

Salah satu keputusan yang tampaknya tidak dapat dipertahankan, dari perspektif perluasan jangkauan dan daya tarik SpaceX, adalah keputusan Musk untuk menghapus webcast SpaceX dari YouTube.

Sebaliknya, SpaceX kini mengalirkan webcastnya secara eksklusif di X, jejaring sosial yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, yang diakuisisi Musk seharga $44 miliar. Agaknya, ketika SpaceX berhenti memposting foto baru ke Flickr, keputusan ini diambil karena Musk memandang YouTube sebagai pesaing X.

Hal ini juga mengakibatkan kualitas resolusi video lebih rendah Sejumlah masalah lainnya Yang memperburuk pengalaman online pemirsa. Mungkin tidak mengherankan jika peluncuran alternatif oleh NASASpaceflight.com dan Spaceflight Now tampaknya mendapat lebih banyak pengunjung untuk peluncuran Starlink pada Selasa malam.