POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SpaceX Falcon 9 meluncurkan satelit Ovzon-3, memulai tahun peluncuran di Cape – Spaceflight Now

SpaceX Falcon 9 meluncurkan satelit Ovzon-3, memulai tahun peluncuran di Cape – Spaceflight Now

Roket Falcon 9 pertama lepas landas dari Florida pada tahun 2024 dari Space Launch Complex-40 (SLC-40) di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral pada Rabu, 3 Januari 2024. Foto: Michael Caine/Spaceflight Now

Tahun peluncuran orbit Florida dimulai dengan cara yang sama seperti pada akhir tahun 2023: dengan peluncuran roket SpaceX Falcon 9. Kendaraan peluncuran utama membawa satelit komunikasi dari Ovzon yang berbasis di Swedia. Roket diluncurkan pada pembukaan jendela peluncuran sepuluh menit yang dimulai pada 18:04 EDT (2304 UTC). Ini adalah penerbangan Falcon 9 kedua dalam waktu kurang dari 24 jam, setelah peluncuran 21 satelit Starlink dari California pada Selasa malam.

Misi tersebut mengirim satelit Ovzon-3 ke orbit geostasioner, satelit Swedia pertama yang didanai swasta yang diluncurkan.

Spaceflight Now akan menyiarkan liputan langsung dengan komentar dari Cape Town sekitar satu jam sebelum lepas landas.

“Swedia memiliki sejarah yang kuat dalam bidang satelit, tetapi ini adalah yang pertama bagi Swedia dan saya pikir ini adalah sesuatu yang sangat kami banggakan,” kata Christopher Alm, kepala pemasaran di Ovzon. “Saya pikir Swedia memiliki basis yang sangat kuat untuk melanjutkan pembangunan kami.”

Setelah diluncurkan pada hari Rabu, satelit tersebut akan menghabiskan waktu tiga bulan ke depan untuk mencapai posisi orbitnya di 59,7 BT. Sesampainya di sana, Ovzon akan memulai kampanye pengujian penuh. Rencananya pada pertengahan tahun 2024, satelit tersebut akan beroperasi penuh.

“Hal baiknya adalah kami belum selesai. Kami akan terus menambah kemampuan,” kata Alm. “Tentu saja beberapa dari kemampuan ini akan berorientasi pada pelanggan, dan beberapa lainnya akan kami lakukan karena hal tersebut ada dalam peta jalan kami.”

Pada intinya, satelit Ovzon-3 dirancang untuk misi penting dengan apa yang disebut kemampuan hampir setara. Alm mengatakan idenya adalah agar satelit dapat dioperasikan tanpa bergantung pada bagian dasar struktur, sehingga membantunya tahan terhadap gangguan atau operasi intrusif lainnya.

READ  Rio mengumumkan keadaan darurat demam berdarah saat Brasil bersiap untuk Karnaval
Pemandangan satelit Ovzon-3 setelah mencapai orbit. Gambar: Offson

Satelit ini memiliki lima titik pancaran yang dapat dikendalikan yang memungkinkannya menyesuaikan di tempat yang memberikan kapasitas terbesar bagi pengguna dan akan bekerja dengan berbagai terminal satelit Ovzon.

“Pertahanan adalah target pasar utama kami. Pertahanan adalah tempat yang paling sukses bagi kami, namun kami mulai memperluasnya. Kami memiliki keamanan nasional dan keselamatan publik,” kata Alm. “Jadi kami beroperasi seperti layanan pemadam kebakaran dan penyelamatan di Italia dan negara-negara lain.” bagian Eropa di mana Mereka membutuhkan stasiun bergerak dan stasiun yang kuat. Mereka membutuhkan layanan yang dapat diaktifkan dengan cepat.”

“Ini adalah bagian lain dari keunggulan kami, yaitu kami memiliki rantai layanan penuh. Jadi pada dasarnya kami dapat mengaktifkan dan menyebarkan jaringan dalam waktu 24 jam,” tambah Alm.

Hadapi tantangan yang terus berkembang

Ovzon didirikan pada tahun 2006 untuk menyediakan penyewaan listrik di orbit melalui penggunaan stasiun bumi. Salah satu klien utama perusahaan secara historis adalah Departemen Pertahanan AS.

Selama bertahun-tahun, para pemimpin Ovzon memutuskan bahwa memiliki satelit sendiri penting untuk memperluas kemampuan mereka dan memberikan layanan baru kepada pelanggan pemerintah di pasar Eropa, kata Alm.

“Kami selalu menjadi perusahaan Swedia dengan basis pelanggan Amerika, dan sekarang kami menjadi perusahaan Swedia dengan basis pelanggan Amerika dan Eropa dan saya pikir itu sangat menarik,” kata Alm.

Stasiun Ovzon T7 ditampilkan di sebelah ban kendaraan. Ovzon mengatakan stasiun tersebut akan diluncurkan melalui koordinasi dengan layanan satelit Ovzon-3 mulai akhir tahun ini. Foto: Ozon

Alm menunjuk pada perang yang sedang berlangsung di Ukraina sebagai momen perkembangan dalam hal apresiasi masyarakat global yang lebih besar atas kehadiran komunikasi penting penduduk. Dia mengatakan pasar sekarang lebih siap untuk layanan jenis ini dibandingkan dua tahun lalu.

“Satu hal yang terjadi ketika Rusia masuk ke Ukraina adalah mereka mengganggu komunikasi satelit. Bagaimana mereka melakukan hal itu? 'Ya, mereka menghancurkan bagian darat,'” kata Alm. “Satelit kami dapat bekerja tanpa bagian darat. Jadi, saat kami mengatakan hal itu kepada klien kami, mereka berkata “oh.”

READ  Salah satu komponen kehidupan terpenting yang dapat terbentuk di jantung komet: ScienceAlert

“Jadi, mereka sudah mempelajari apa yang terjadi di sana, dan kami bisa memberikan kemampuan yang diperlukan untuk mengatasinya,” tambah Alm. Artinya, narasi kami sangat relevan dengan banyak pelanggan Eropa saat ini.

Layak untuk ditunggu

Debut Ovzon merupakan satelit pertama yang didanai swasta di Swedia, namun juga menghadapi beberapa hambatan. Kombinasi penundaan produksi dan pandemi COVID-19 membuat satelit ini jauh terlambat dari jadwal dan biaya pra-peluncurannya diperkirakan sekitar 2 miliar krona Swedia (setara dengan sekitar $195 juta). Pesawat ini dijadwalkan akan diluncurkan dengan Ariane 5 tetapi belum siap terbang sebelum roket Eropa tersebut dihentikan.

Alm mengatakan bahwa meskipun menghadapi kesulitan, mereka mendapat dukungan kuat dari para pendukung keuangan ketika mereka mulai berdiri.

“Tentu saja, ekspektasinya tinggi dan sekarang kami mewujudkannya [ready to launch] “Akan lebih tinggi dari itu, tapi saya kira kami melihatnya sebagai tantangan dan kami bersedia menerimanya,” kata Alm. “Tentunya terserah pada kami untuk mengeksekusinya sekarang dan saya pikir itu adalah bagian dari kegembiraan di masa depan karena sekarang kami memiliki alat yang akan memungkinkan kami untuk terus berkembang seperti yang telah kami lakukan sebelumnya.

Satelit Ovzon-3 berada dalam konfigurasi peluncurannya. Ini akan menjadi satelit pertama yang didanai swasta dari Swedia. Gambar: Sistem Luar Angkasa Maxar

Awal tahun yang hebat

Peluncuran satelit Ovzon-3 melanjutkan harapan SpaceX akan menjadi tahun yang sibuk secara historis bagi perusahaan. Misi tersebut akan menjadi peluncuran orbital kedua SpaceX pada tahun 2024 dan yang pertama tahun ini dengan pelanggan yang membayar.

Booster tahap pertama yang mendukung misi ini, nomor ekor B1076, akan melakukan penerbangan ke-10 hingga saat ini dan akan kembali ke Zona Pendaratan 1 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral sekitar delapan menit setelah lepas landas.

Misi ini mengawali beberapa bulan sibuk SpaceX yang akan ditandai dengan peluncuran dua misi berawak ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, peluncuran pesawat ruang angkasa Northrop Grumman Cygnus ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, dan misi menuju Bulan menggunakan Intuitif. Nova Mesin. -J Pendarat.

READ  'Tren buruk': Varian Omicron dapat membawa gelombang Covid AS terbesar kedua | Variabel Omikron

Dalam pernyataan di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, Wakil Presiden Peluncuran SpaceX Kiko Dontchev menegaskan kembali tujuan perusahaan untuk meluncurkan 144 kali sebelum tahun ini berakhir.

“Sistem peluncuran (pad, pemulihan, dan perangkat keras penerbangan) harus mampu 13 [per] “Selama sebulan agar kami bisa mengejar ketertinggalan ketika pemeliharaan terencana, bencana, dan cuaca pasti memperlambat kami,” tulisnya.