POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SpaceX berencana mengalahkan NASA dalam meluncurkan roket terbesar yang pernah ada

Roket SpaceX Super Heavy menguji 11 dari 33 mesin – SpaceX melalui Twitter

Roket bulan NASA Space Launch System (SLS) secara resmi menjadi roket paling kuat yang pernah diluncurkan ketika lepas landas pada dini hari tanggal 16 November, melepaskan daya dorong sebesar 4 juta kg (8,8 juta lb). Ini dengan nyaman mengalahkan pemegang rekor lama – era Apollo Saturn 5, dengan daya dorong 3,4 juta kilogram (7,5 juta pon).

Tapi SLS tidak akan lama memegang gelar itu. Dengan demikian Space.com melaporkanAwal pekan ini, SpaceX berhasil menguji 11 dari 33 mesin pada roket Super Berat Brobdingnagian-nya, mesin buas yang, ketika semua mesinnya menyala, akan menghasilkan daya dorong lebih dari 7,25 juta kg (16 juta pon), kira-kira. adalah dua kali lipat dari SLS. Dengan tinggi 69 meter (230 kaki), Super Heavy berfungsi sebagai tahap pertama yang membawa pesawat ruang angkasa 50 meter (164 kaki) Starship. Seluruh tumpukan, juga dikenal sebagai Starship, tingginya hampir 40 lantai – lagi-lagi dengan mudah melampaui 32 lantai SLS.

Berbeda dengan SLS, tentu saja, Starship belum diluncurkan, tetapi uji mesin sedang mempersiapkan peluncuran roket tanpa awak pertama yang dapat terjadi akhir bulan ini – meskipun kemungkinan besar akan terjadi pada kuartal pertama tahun 2023. Kapan pun itu terjadi. Peluncuran kapal, tidak bisa datang secepat ini. NASA telah memilih bagian atas tumpukan pesawat ruang angkasa yang dihuni sebagai pendarat untuk misi Artemis 3, yang bertujuan untuk mengembalikan astronot Amerika ke permukaan bulan paling cepat tahun 2026.

Sementara itu, misi Artemis 1 NASA di sekitar bulan — yang mendapat dorongan berkat SLS — telah berjalan sesuai rencana. Seperti yang diumumkan oleh badan antariksa, langkah terakhir dalam rencana itu terjadi kemarin pukul 16:53 ET, ketika pesawat ruang angkasa, yang saat ini berada di orbit bulan, menyalakan mesinnya selama 1 menit 45 detik, menempatkannya di jalur untuk pemadaman akhir. Terbang melintasi bulan sebelum pulang untuk terbang lintas yang direncanakan pada 11 Desember.

READ  Fisikawan itu mengklaim bahwa data digital dapat mengubah massa Bumi dalam jumlah kecil