POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Space Force menugaskan 21 misi keamanan nasional ke ULA dan SpaceX

Space Force menugaskan 21 misi keamanan nasional ke ULA dan SpaceX

WASHINGTON — Komando Sistem Luar Angkasa mengumumkan pada 31 Oktober penugasan 21 misi peluncuran ke United Launch Alliance dan SpaceX sebagai bagian dari kontrak Peluncuran Luar Angkasa Keamanan Nasional (NSSL) Fase 2 dengan kedua perusahaan. Menang pada tahun 2020.

Penugasan untuk tahun fiskal 2024 ini merupakan tahun kelima dan terakhir dari kontrak Tahap II. Dari 21 misi tersebut, ULA menerima 11 dan SpaceX 10. Misi tersebut diharapkan dapat diluncurkan dalam dua hingga tiga tahun ke depan.

Selama lima tahun kontrak Fase II, Angkatan Luar Angkasa akan memesan total 48 misi – jauh lebih banyak dari perkiraan semula 34 – meskipun sejauh ini hanya satu misi yang telah diluncurkan.

“Di bawah kontrak Fase 2, ULA dan SpaceX telah menjadi mitra yang berkomitmen, dan tim gabungan kami tetap berkomitmen untuk memberikan aset penting kepada pesawat tempur kami saat kami menyelesaikan fase program NSSL ini dan memulai Fase 3 NSSL yang dimulai pada TA25,” dia dikatakan. Kolonel Chad Mellon, komandan material senior untuk solusi misi di Komando Sistem Luar Angkasa.

Total ada 48 misi di fase kedua

Dari 48 misi yang dialokasikan untuk tahap kedua saja USF-67 Diluncurkan dengan roket SpaceX Falcon Heavy pada Januari 2023. Tahap kedua pertama ULA akan diluncurkan USF-51 Dengan menggunakan roket Atlas 5, misi tersebut diperkirakan akan dilakukan paling lambat Maret 2024.

Misi NSSL SpaceX yang akan datang mencakup USSF-52 (yang diberikan pada tahun 2018 dan bukan bagian dari fase kedua) dan USF-124misi Badan Pertahanan Rudal yang merupakan bagian dari kontrak Tahap II.

Roket baru ULA, Vulcan Centaur, dipilih oleh Angkatan Luar Angkasa untuk meluncurkan semua misi tahap kedua, tetapi kendaraan tersebut mengalami penundaan. Dua penerbangan Vulcan bersertifikat dan misi NSSL Fase 2 pertama dijadwalkan dalam beberapa bulan mendatang. USF-106akan terbang beberapa saat setelah peluncuran kedua sertifikasi tersebut selesai.

READ  Wabah S'mores: Bintang ini lebih dingin dari api unggun

ULA awalnya menang 60%. Dari misi tahap kedua dan SpaceX 40%. Berdasarkan misi terbaru ini, ULA memiliki 54% dan SpaceX memiliki 46%.

11 misi berikut ditugaskan ke ULA: GPS 3-9, NROL-73, NROL-56, STP-5, SILENTBARKER 2/NROL-118, GPS 3F-1, NROL-100, USSF-95, NROL-109, SDA T2TL-B, dan USSF-25.

Sepuluh misi berikut ditugaskan ke SpaceX: SDA T1TL-F, SDA T1TR-A, USSF-57, NROL-77, SDA T1TR-E, GPS 3-10, USSF-75, SDA T2TL-A, SDA T2TL-C dan USSF-70.

  • Misi NROL-77, NROL-73, NROL-56, NROL-109, dan NROL-100 ditugaskan ke Kantor Pengintaian Nasional.
  • Peluncuran SDA adalah konstelasi satelit kecil untuk konstelasi orbit rendah Bumi milik Badan Pengembangan Antariksa yang mencakup lapisan transportasi satelit komunikasi data dan lapisan pelacakan sensor pendeteksi rudal.
  • USSF-57 akan meluncurkan satelit inframerah geostasioner generasi berikutnya bernilai miliaran dolar yang dirancang untuk peringatan rudal.
  • SILENTBARKER 2/NROL-118 adalah misi gabungan NRO dan Angkatan Luar Angkasa untuk memberikan kesadaran domain luar angkasa kepada Departemen Pertahanan dan komunitas intelijen.
  • USSF-25 akan meluncurkan roket uji Defense Advanced Research Projects Agency (DARPA) untuk Pesawat Luar Angkasa Termonuklir untuk Operasi Agile Lunar (DRACO).
  • USSF-95 akan menjadi peluncuran pertama prototipe satelit pelacak rudal ke orbit menengah Bumi.
  • STP-5 adalah misi Program Uji Luar Angkasa (STP) Angkatan Luar Angkasa. Negara ini akan meluncurkan dua satelit untuk mendukung Kantor Kemampuan Strategis Kementerian Pertahanan.