POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Somalia adalah pegunungan terbesar yang tidak akan pernah Anda lihat

Setiap buku teks geografi berisi peta-peta ini: peta yang terlihat seperti Bumi saat ini, tetapi tidak persis seperti itu, karena semua benua digabungkan menjadi satu anak benua. Peta-peta ini telah digunakan untuk menjelaskan mengapa dinosaurus di Amerika Selatan dan Afrika, atau Amerika Utara dan Eropa, serupa.

Rekonstruksi “Palaeogeografis” memberikan konteks seperti itu untuk mempelajari proses yang membentuk planet kita: pergerakan Bumi dari lempeng tektonik, gunung berapi, pembentukan gunung, dan interaksinya dengan lautan, atmosfer, dan matahari yang membentuk iklim dan kehidupan. Dalam 10 tahun terakhir, perangkat lunak telah dikembangkan yang berarti siapa pun yang tertarik dapat melakukan rekonstruksi ini.

Tetapi jika peta kuno sudah ada di buku sekolah dasar kita, apa yang coba diungkapkan oleh ahli geologi seperti saya? Hanya detailnya? Sampai batas tertentu: Ya, mengerjakan detail pergerakan lempeng di masa lalu dapat membuat perbedaan besar. Misalnya, arus laut besar dapat tiba-tiba berubah arah ketika mereka membuka atau menutup jalur laut yang sempit, seperti di antara benua Amerika atau ketika air tiba-tiba membanjiri Selat Gibraltar dan memenuhi Laut Mediterania. Perbedaan halus dalam waktu atau lokasi koridor tersebut dapat mendukung atau memalsukan apa yang kami yakini menyebabkan perubahan iklim di masa lalu.

Tapi masalah terbesar untuk geografi kuno bukanlah detailnya: itu adalah bahwa hingga 70 persen dari kerak bumi yang ada “baru-baru ini” 150-200 juta tahun yang lalu, ketika dinosaurus sudah berkeliaran di planet ini, hilang tenggelam di dalamnya. mantel bagian dalam bumi. Pada peta yang lebih lama, kami mengisi area yang sekarang terbagi, biasanya dengan sapuan kuas lebar menggunakan skenario yang paling sederhana tanpa banyak detail. Tetapi ada sisa-sisa kerak miring ini yang tertinggal dalam catatan geologis, dan dalam bidang penelitian saya, kami mencoba menggunakan catatan-catatan ini untuk mengidentifikasi permukaan Bumi yang “hilang”.

READ  Bagaimana skema Vax Covax internasional mengecewakan negara-negara miskin

Banyak gunung, yang paling terkenal di antaranya adalah Himalaya, terdiri dari segmen batuan yang terlipat dan bertumpuk yang telah tergores dari lempeng yang terbelah. Jenis batuan dan fosil serta mineral yang dikandungnya dapat memberi tahu kita kapan dan di mana batuan ini terbentuk. Ahli geologi kemudian dapat mengumpulkan bagaimana benua, cekungan yang dalam, dan gunung berapi ini dihubungkan bersama di masa lalu yang jauh.

Dalam beberapa tahun terakhir, ketika saya menjelaskan bagaimana kita merekonstruksi geografi kuno dari pegunungan modern, saya kadang-kadang ditanya apakah kita juga dapat memprediksi gunung masa depan. Saya selalu berkata, “Tentu, tetapi mengapa saya melakukan itu? Saya harus menunggu seratus juta tahun untuk melihat apakah saya benar.”

Tapi kemudian saya menyadari ini bisa menjadi eksperimen pemikiran yang menarik. Memprediksi geometri pegunungan masa depan akan membutuhkan perumusan seperangkat “aturan pembangunan gunung”, yang belum pernah dilakukan sebelumnya. Dan kita harus mengantisipasi bagaimana geografi yang kita kenal dengan baik akan berubah menjadi sabuk gunung, yang akan membuat kita menyadari seperti apa lempeng yang hilang selamanya, terutama bagian-bagian yang menyatu tanpa meninggalkan catatan apa pun. Apakah kita akan memproduksi sabuk gunung yang sangat mirip dengan sabuk kita? Jadi kami melakukannya. Saya merumuskan aturan dengan membandingkan fitur umum di sabuk gunung. Thomas Scotten, seorang mahasiswa MSc saat itu, menggunakan aturan untuk memprediksi geoengineering dari sabuk gunung yang akan terbentuk dalam 200 juta tahun ke depan, jika Somalia, seperti yang diperkirakan, berpisah dari Afrika dan bertabrakan dengan India.

Jajaran pegunungan yang dihasilkan, yang kami juluki sebagai “Pegunungan Somalia”, mungkin merupakan Himalaya pada masanya. Melihat kesejajaran antara Somalia dan pegunungan yang dikenal saat ini dapat memberikan solusi yang mungkin tidak pernah kita pikirkan tentang evolusi geografis kuno.

READ  Perusahaan Jepang berusaha mengurangi ketergantungan mereka pada manufaktur China

Sebagai contoh, menurut penelitian kami, sabuk pegunungan dapat terbentuk di teluk antara Madagaskar dan Afrika, dan akan melengkung curam seperti Carpathians di Eropa Timur atau Kepulauan Banda di Indonesia dan Timor. India barat laut akan terkubur 50km atau lebih di bawah Somalia, tetapi kemudian Somalia akan berputar dan India barat laut akan muncul lagi – itu adalah sejarah geologi yang sangat mirip dengan Norwegia barat sekitar 400 juta tahun yang lalu.

Eksperimen pemikiran seperti pengamatan kita di Somalia membantu kita memahami apa yang kita abaikan saat merekonstruksi sejarah lempeng dan permukaan bumi. Semakin baik rekonstruksi ini, semakin baik kita dapat memprediksi sejarah dan perilaku Bumi, sumber dayanya, dan efek penggunaannya.

(Cerita ini belum diedit oleh staf Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari feed bersama.)