POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Singapura menindak campur tangan politik asing

Spembicaraan Irlandia Di Singapura, yang telah diperintah oleh partai politik yang sama sejak tahun 1959, biasanya pemandangannya sepi. Bukan pada 4 Oktober. Sebuah RUU sedang dibahas untuk memberikan kekuasaan yang luas kepada pemerintah untuk membatasi pengaruh asing dalam politik dalam negeri. Anggota parlemen setuju bahwa pemerintah membutuhkan alat untuk menanggapi aktor asing yang jahat. Tapi Undang-Undang Intervensi (Penanggulangan) Asing itu “kejam”, salah satu oposisi wakil Guruh. Anggota parlemen lain bertanya-tanya, mengapa DPR hanya diberi waktu tiga minggu untuk menyerap RUU setebal 249 halaman? Namun, RUU itu akhirnya disahkan menjadi undang-undang.

Dengarkan cerita ini

Nikmati lebih banyak audio dan podcast iOS atau Android.

Pemerintah berpendapat bahwa undang-undang tersebut sangat dibutuhkan di era ketika negara-negara asing meningkatkan spionase dunia maya. Dikatakan negara-kota itu “sangat rentan terhadap campur tangan asing,” karena komposisi etnisnya yang beragam. Meskipun Kementerian Dalam Negeri menghindari menyebutkan negara-negara yang dikhawatirkan, itu mengutip laporan dari think tank pertahanan Prancis yang mengatakan Singapura rentan terhadap operasi pengaruh China karena populasinya yang besar.

Undang-undang tersebut memberi pemerintah beberapa alat untuk mengekang kampanye informasi yang bermusuhan dan menggagalkan mata-mata atau penduduk lokal yang direkrut oleh agen asing. Negara dapat memaksa perusahaan Internet untuk menyerahkan informasi pengguna dan menghapus konten dan aplikasi tanpa memberikan alasan. Orang yang ditunjuk sebagai “signifikan secara politik” harus melaporkan sumbangan lebih dari S$10.000 (US$7.440) dan mengungkapkan transaksi mereka dengan orang asing, meskipun hubungan tersebut bersifat non-politik. Undang-undang tersebut mencakup hubungan warga Singapura tidak hanya dengan pemerintah asing tetapi juga dengan individu, organisasi, dan perusahaan asing.

Hukuman karena melanggar hukum sangat keras, dan termasuk hingga 14 tahun penjara dan denda hingga S$100.000. Banding harus diajukan kepada Menteri Dalam Negeri atau pengadilan yang ditunjuk oleh pemerintah. Pemerintah menyatakan bahwa keputusan tidak dapat diajukan banding dalam dengar pendapat publik karena informasi sensitif dapat bocor. Tetapi tanpa pengawasan yudisial yang transparan, akan sulit bagi orang untuk menentang keputusan pemerintah. Ada kemungkinan “50-50” bahwa pengadilan akan menganggap ini tidak konstitusional, kata Eugene Tan, profesor hukum di Singapore Management University.

Para kritikus khawatir bahwa istilah-istilah seperti “campur tangan asing” didefinisikan terlalu luas untuk mencakup “hampir semua bentuk ekspresi dan asosiasi yang berkaitan dengan politik”, seperti yang dijelaskan oleh 11 organisasi hak asasi manusia dalam sebuah surat terbuka. K mengatakan. Shanmugam, Menteri Hukum dan Dalam Negeri: “Ini omong kosong.” Undang-undang tersebut hanya berlaku untuk warga Singapura yang bekerja dengan orang asing untuk “merusak kepentingan umum Singapura”. Beberapa organisasi masyarakat sipil yang kritis terhadap pemerintah khawatir hukum akan digunakan untuk membungkam mereka. Pemerintah menentang bahwa warga negara bebas untuk mengekspresikan pendapat politik mereka.

Shanmugam mengatakan undang-undang itu populer di kalangan “sebagian besar” warga Singapura. Namun, banyak warga Singapura yang merasa gugup. PJ Thum, kepala situs berita independen New Naratif, mengatakan sebuah perusahaan lokal telah melanggar kontraknya dengan perusahaannya karena khawatir akan melanggar hukum setelah ditangani. Selama debat parlemen, Mr. Shanmgham menyarankan bahwa Mr. Thom, yang sering kritis terhadap pemerintah, adalah agen campur tangan asing. Seorang aktivis mengatakan “budaya ketakutan itu” sudah kembali

Catatan editor (21 Oktober): Bagian ini telah diperbarui untuk menyertakan komentar dari K. Shanmugam.

Artikel ini muncul di bagian Asia edisi cetak dengan judul “Pekerjaan Eksternal”

READ  Membantu warga Skotlandia Baru menetap - gov.scot