POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Setelah berselisih dengan China, Australia memandang Asia Tenggara sebagai sekutu dalam perdagangan |  perdagangan dunia

Setelah berselisih dengan China, Australia memandang Asia Tenggara sebagai sekutu dalam perdagangan | perdagangan dunia

Sydney, Australia – Saat para analis mengamati petunjuk tentang bagaimana pemerintah Australia yang baru akan menangani hubungan dengan China, Canberra fokus pada memperdalam perdagangan dengan pasar besar lain yang lebih dekat dengan negara asalnya – Asia Tenggara.

Perdana Menteri Anthony Albanese, yang memimpin Partai Buruh sayap kiri, telah berjanji untuk menjadikan penguatan hubungan ekonomi dengan Asia Tenggara sebagai prioritas utama. Hub tersebut merupakan bagian dari upaya terkoordinasi untuk mendiversifikasi perdagangan, yang bertujuan mengurangi ketergantungan Australia pada pasar ekspor terbesarnya, China, yang menghukum eksportir Australia setelah Canberra menyerukan penyelidikan independen terhadap asal usul COVID-19 pada 2020.

Namun, apa yang diharapkan para pemimpin Asia Tenggara dari pemimpin baru Australia, yang kemenangan pemilihannya bulan lalu mengakhiri hampir satu dekade pemerintahan konservatif, masih belum jelas.

“Elit politik [here] “Saya tidak tahu siapa dia,” Farr Kim Peng, seorang analis kebijakan Malaysia dan mantan direktur Komunitas Keamanan Politik di Sekretariat ASEAN di Jakarta, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Al-Albani adalah nama baru bagi mereka. Untuk saat ini, para pemimpin Asia Tenggara akan menilai dia berdasarkan partainya, dan menganggap dia akan mengikuti mantan pemimpin Partai Buruh, yang pro-Asia dan mencari integrasi lebih dekat dengan kawasan itu.”

Langkah pembukaan pemerintah baru menunjukkan akan melakukan hal itu. Albanese berjanji untuk meningkatkan bantuan ke wilayah tersebut sebesar A$470 juta ($327 juta), merancang strategi ekonomi untuk Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, menunjuk seorang utusan khusus untuk Asia Tenggara dan mendirikan kantor regional yang sama sekali baru di dalam Departemen Luar Negeri. Sementara itu, Menteri Luar Negeri Australia yang baru lahir di Malaysia, Penny Wong, adalah penduduk asli wilayah tersebut.

Menteri Luar Negeri Australia Penny Wong lahir di Malaysia [File: Australia Department of Foreign Affairs and Trade/Handout via Reuters]

“Fokus pada Asia Tenggara masuk akal… Ada peluang ekonomi dan kepentingan strategis yang berperan,” Peter Varghese AO, Presiden Universitas Queensland mengatakan kepada Al Jazeera.

Pada tahun 2018, Varghese menulis makalah strategi ekonomi untuk melipatgandakan ekspor Australia ke India, yang menurut beberapa analis Australia dapat berfungsi sebagai model strategi baru pemerintah untuk Asia Tenggara.

READ  BNI Dorong Peningkatan Ekonomi Diaspora Indonesia di AS - Inforial

“Ada integrasi yang luas antara ekonomi Australia dan Asia Tenggara, seperti halnya dengan India, tetapi hubungan ekonomi kami dengan Asia Tenggara lebih matang daripada dengan India,” kata Varghese.

“Dalam hal struktur komersial, kami memiliki serangkaian perjanjian yang kuat, baik bilateral maupun multilateral, yang memposisikan kami dengan baik untuk memperdalam keterlibatan.”

Indonesia akan menjadi andalan dalam agenda pemerintah dengan beberapa inisiatif besar yang menargetkan nusantara. Terlepas dari kedekatan geografis, tetangga utara “dalam liganya sendiri” dalam hal potensi pasar dan merupakan “pemimpin strategis untuk kawasan itu,” kata Varghese.

Orang-orang Albania telah mengunjungi Indonesia lebih dari negara lain dan telah melakukannya lagi bulan ini, mengendarai sepeda bambu dengan mitranya dari Indonesia Joko “Jokowi” Widodo di Makassar, Sulawesi Selatan. Dia berbicara tentang “hubungan yang berkembang” antara Australia dan Indonesia, yang telah lama dia gambarkan sebagai “negara adikuasa di masa depan”.

Albania di Indonesia
Perdana Menteri Australia Albanese bertemu dengan Presiden Indonesia Widodo awal bulan ini [File: Rachev/Indonesia’s Presidential Palace/Handout via Reuters]

Namun, hubungan ekonomi antara Australia dan Indonesia masih relatif kurang berkembang. Meskipun bertetangga, Indonesia tidak termasuk dalam 10 besar mitra dagang Australia. Singapura dan Malaysia, dengan ekonomi yang jauh lebih kecil, peringkatnya lebih tinggi.

“Perusahaan Australia sering kali cenderung pergi ke China dan pasar lain yang sudah dikenal,” Phil Turtle, mantan kepala Dewan Bisnis Australia-Indonesia, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Seperti halnya pasar baru, ada aturan dan regulasi [in Indonesia] Di banyak sektor yang membutuhkan mobilitas, ini memerlukan tingkat investasi yang sabar dalam waktu dan sumber daya.”

Turtle mengatakan makanan dan produk pertanian, khususnya, seringkali harus melewati persyaratan impor dan pendaftaran yang ketat.

“Membangun hubungan dengan importir dan distributor lokal juga bisa menjadi tantangan. Namun, organisasi seperti Australian Indonesian Business Council dan Austrade siap membantu.

Pada 2019, Canberra dan Jakarta menandatangani Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Australia, yang menaikkan tarif pada sebagian besar perdagangan antara kedua belah pihak.

READ  Berikut adalah kekayaan bersih yang dipublikasikan

“Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Australia telah melihat peningkatan tingkat minat dan aktivitas antara Australia dan Indonesia,” kata Turtle. “Dengan peluang perjalanan bisnis yang sekarang muncul kembali, tidak diragukan lagi akan ada lebih banyak pertumbuhan.”

“FTA itu sendiri tidak secara fundamental mengubah keputusan… tetapi mereka mengirim sinyal yang kuat ke pasar,” kata Varghese, yang menjelaskan bahwa Indonesia telah lama dilihat sebagai “pasar yang menantang” di Australia.

“Agenda diversifikasi ini akan sangat membantu dalam berporos ke Indonesia,” tambahnya, seraya mencatat bahwa “prospek bisnis” pemerintah Widodo juga telah meningkatkan lingkungan untuk bisnis Australia di sana.

Gesekan Geopolitik

Varghese mengatakan dia memperkirakan ketergantungan perdagangan Australia pada China akan menurun seiring waktu karena kombinasi kebijakan pemerintah dan “arus yang lebih luas” dalam perdagangan dan investasi.

“Perlambatan ekonomi China, dikombinasikan dengan meningkatnya gesekan geopolitik, berarti bahwa orang akan melihat pasar China dengan sangat berbeda selama dekade berikutnya,” katanya.

Hal ini dapat memiliki implikasi yang mendalam terhadap arah kawasan. Sementara negara-negara Asia Tenggara enggan untuk secara resmi bergabung dengan Amerika Serikat atau China, persaingan geopolitik yang berkembang antara Washington dan Beijing dan tarikan ekonomi besar-besaran China telah menarik perhatian pada proses anggaran yang semakin sulit yang dihadapi negara-negara tersebut di tahun-tahun mendatang.

“Untuk waktu yang lama, Australia berharap Asia Tenggara, meski tetap netral secara geopolitik, akan condong ke barat,” kata Varghese. “Sekarang pertanyaan besar untuk masa depan adalah apakah kawasan itu akan ditarik lebih dalam ke dalam daya tarik ekonomi China?”

“Tidak ada yang mengharapkan Asia Tenggara untuk meninggalkan sejarah ketidakberpihakannya…tetapi kami ingin memastikan bahwa tujuan jangka panjang kami untuk Asia Tenggara yang makmur dan stabil yang terbuka untuk Barat tidak hilang.”

Seperti lebih dari selusin ibu kota lainnya di kawasan itu, Canberra, sekutu dekat Amerika Serikat, telah menandatangani Kerangka Kerja Ekonomi Indo-Pasifik yang diumumkan oleh Presiden AS Joe Biden bulan lalu selama kunjungannya yang terkenal ke Korea Selatan dan Jepang. . Meskipun dipuji secara luas, penjangkauan ekonomi istimewa Biden di kawasan itu telah menuai kritik karena tidak melangkah cukup jauh, terutama dalam hal memberi negara-negara Asia-Pasifik akses yang lebih besar ke pasar AS.

READ  DPR mendukung pembiayaan campuran untuk mempercepat transisi energi
Biden Jepang
Presiden AS Joe Biden meluncurkan Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik untuk Kemakmuran bulan lalu di Tokyo, Jepang [File: Nicolas Datiche/Pool via Reuters]

Australia juga menghadapi pertanyaan tentang kepemimpinan yang konsisten setelah faksi politik menghasilkan tujuh perdana menteri selama periode ketidakstabilan yang dimulai pada akhir 2000-an.

“Pergantian perdana menteri Australia sejak John Howard telah membuat banyak negara ASEAN bingung dengan partai politik atau pemimpin mana yang memiliki hubungan dekat,” kata Farr Kim Peng.

“Ketidakpedulian strategis yang jelas terhadap Australia telah berubah menjadi keengganan yang tenang,” tambahnya. Dengan hubungan antara China dan Australia yang memburuk dalam beberapa tahun terakhir dan China mempersenjatai perdagangan dengan Australia pada tahun 2020, negara-negara anggota ASEAN telah menunjukkan kecenderungan yang kuat untuk tetap berada di pinggir lapangan. Mereka menghindari mengkritik China secara langsung karena takut membuat marah Beijing.”

Farr Kim Peng mengatakan reservasi sekarang mungkin berubah karena perilaku agresif China, “tetapi juga karena ada pemerintahan Partai Buruh di Canberra dan partai itu secara historis lebih aktif dalam berintegrasi dengan kawasan ASEAN.”

Farr Kim Peng mencatat bahwa orang Alba pertama kali berbicara tentang pentingnya hubungan ekonomi dalam pernyataannya setelah pertemuan Kuartet baru-baru ini, sebuah dialog strategis antara Amerika Serikat, India, Jepang dan Australia di Tokyo.

“Ini adalah tanda bahwa prioritas Partai Buruh di Asia adalah lebih banyak partisipasi dalam perdagangan dan perdagangan multilateral, yang akan diterima dengan baik di kawasan itu,” katanya, seraya menambahkan bahwa negara-negara akan menyaksikan KTT besar akhir tahun ini untuk petunjuk lebih lanjut. . .

“Namun, kami akan mengawasi untuk melihat apa langkahnya di KTT Asia Timur mendatang dan KTT Pemimpin G20.”