POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Seseorang berbohong’: FM Prancis menuduh Australia mengkhianati kapal selam dalam gelombang kritik terbaru | kebijakan luar negeri Australia

Prancis menuduh Australia berbohong sesaat sebelum Canberra membatalkan kontrak kapal selam besar, dengan menteri luar negeri Prancis menyatakan “seseorang berbohong”.

Tanpa tanda-tanda akan segera meredanya ketegangan antara kedua negara, Jean-Yves Le Drian mengatakan pada sidang parlemen bahwa Australia tidak pernah meragukan kontrak kapal selam senilai €56 miliar (A$90 miliar) atau Perjanjian Strategis Indo-Pasifik sebelum kesepakatan dilanggar. . jalan pintas.

“Semua yang saya katakan kepada Anda dikonfirmasi oleh surat yang saya terima pada 15 September dari Departemen Pertahanan Australia yang mengatakan semuanya baik-baik saja, mari kita lanjutkan,” kata Le Drian.

Ini menunjukkan bahwa “seseorang berbohong,” kata menteri luar negeri Prancis. “Ada sesuatu yang tidak memiliki nilai dan kita tidak tahu apa,” tambahnya.

Le Drian menegaskan kembali bahwa kontraktor Prancis, Naval Group, telah menerima surat pada hari yang sama ketika kontrak diakhiri yang mengatakan bahwa Australia “puas” dengan tinjauan strategis kapal selam dan siap untuk “dengan cepat menandatangani fase kedua program”.

Akibatnya, keputusan untuk mengakhiri kontrak kapal selam bernilai miliaran dolar disambut dengan “mengejutkan” di Prancis, katanya.

Pesan yang dimaksud belum dipublikasikan. The Guardian telah menghubungi pemerintah Australia untuk memberikan komentar, tetapi sebelumnya meremehkan pesan tersebut.

Pekan lalu, juru bicara Departemen Pertahanan Australia mengatakan kepada Guardian: “Pada 15 September 2021, Naval Group diberitahu bahwa keluar resmi dari tinjauan sistem telah dicapai seperti yang dipersyaratkan berdasarkan pengaturan kontrak yang berlaku pada saat itu.”

“Korespondensi ini tidak menunjukkan atau mengizinkan dimulainya fase berikutnya dari program, yang tetap tunduk pada pengumuman keputusan Pemerintah Australia,” tambah juru bicara itu.

Perdana Menteri Australia, Scott MorrisonDia telah berulang kali membela implikasi bergabung dengan Inggris dan Amerika Serikat untuk mengatur kerja sama pertahanan baru untuk mengirimkan kapal selam bertenaga nuklir.

Berlangganan untuk menerima berita terpanas dari Guardian Australia setiap pagi

Morrison menegaskan bahwa dia bertindak demi kepentingan keamanan nasional Australia pada saat pandangan strategis di Indo-Pasifik memburuk, sambil mengakui “kekecewaan” Prancis.

Tapi Le Drian mengatakan sampai suatu hari dia menyebutnya “pengkhianatan”, Australia meyakinkan Prancis bahwa semuanya baik-baik saja.

Dia menegaskan bahwa apa yang dipertaruhkan lebih dari sekadar kontrak komersial, dan melibatkan hubungan strategis yang lebih luas antara kedua negara.

Le Drian mengatakan Australia telah “meminta kapal selam konvensional” sebagai lawan dari kapal bertenaga nuklir. Ini mengacu pada spesifikasi yang ditetapkan oleh pemerintah Australia ketika meluncurkan proses evaluasi kompetitif untuk proyek kapal selam masa depan pada tahun 2015.

“Ini adalah fakta dan mereka berbicara sendiri,” kata Le Drian kepada Komite Urusan Luar Negeri, Pertahanan, dan Angkatan Bersenjata Senat, Senator. Dia menambahkan bahwa keputusan Australia untuk meninggalkan kemitraan dengan Prancis untuk kesepakatan dengan Amerika Serikat berarti telah melepaskan kedaulatan pertahanannya.

Panduan cepat

Cara mendapatkan berita terbaru dari Guardian Australia

menunjukkan

Foto: Tim Robberts/Stone RF

Terima kasih atas tanggapan Anda.

Le Drian mengulangi beberapa kali itu oke Kesepakatan itu merupakan “kehilangan total kedaulatan” bagi Australia.

“Ini bukan hanya pelanggaran kontrak, itu pengkhianatan dan pelanggaran kepercayaan,” katanya.

“Efeknya adalah Australia telah melepaskan kedaulatannya dan telah melompat ke tempat yang tidak diketahui dengan memilih teknologi yang tidak dikendalikan dan tidak akan dikendalikan di masa depan. Ini menempatkannya pada belas kasihan kebijakan AS.”

Le Drian mengatakan Prancis masih belum tahu peran apa yang akan dimainkan Inggris dalam proyek tersebut.

“Bola ada di kubu Inggris. Jika mereka ingin maju, kepercayaan harus dibangun kembali.”

Le Drian mengatakan Prancis “menunggu tindakan tegas, bukan hanya kata-kata.” Dia mengatakan duta besar Prancis akan kembali ke Australia “ketika kami memiliki tinjauan”. Duta Besar Prancis kembali ke Amerika Serikat minggu ini. Keduanya telah dipanggil untuk berkonsultasi di Prancis “untuk menunjukkan beratnya pengkhianatan dan pelanggaran kepercayaan ini”.

Dia mengatakan strategi AS di kawasan Indo-Pasifik didasarkan pada “konfrontasi, bahkan konfrontasi militer” dan mengatakan Prancis ingin bekerja dengan “aktor lain di Indo-Pasifik” untuk memerangi ekspansi China di wilayah tersebut.

Menteri mengatakan bahwa Prancis menikmati dukungan dari 27 negara Uni Eropa. Mereka sepenuhnya memahami krisis ini dan ini bukan hanya dukungan persahabatan dengan Prancis… Mereka mengerti bahwa apa yang dipertaruhkan. Ini adalah krisis Eropa yang strategis.”

Sebelumnya, seorang pejabat Elysee mengatakan bahwa setiap pembicaraan di masa depan antara Emmanuel Macron Dan Morrison tentang implikasi keputusan Canberra untuk membatalkan kesepakatan kapal selam harus “dipersiapkan dengan serius” dan memiliki “inti”.

Menteri Perdagangan Australia, Dan TehDia juga telah berjuang untuk mengamankan pertemuan dengan mitra Prancisnya selama perjalanan mendatang ke Paris, di mana dia juga akan menghadiri pertemuan OECD dan WTO yang relevan. “Itu tetap undangan terbuka,” kata Tehan, Sabtu.

READ  Indonesia menolak mengadopsi tanggung jawab untuk melindungi; Menteri menjelaskan