POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Serial TV yang menyoroti pejabat korup di Tiongkok

Serial TV yang menyoroti pejabat korup di Tiongkok

Bintang sepak bola Tiongkok diperkirakan akan menjalani uji coba di lapangan latihan minggu ini saat mereka mempersiapkan diri untuk Piala Asia di Qatar.

Sebaliknya, rezim pelatihan mereka melibatkan pemaksaan menonton program televisi media pemerintah di mana mantan pelatih mereka dan pejabat senior olahraga lainnya bertobat karena mengatur pertandingan, menyuap lawan, dan menerima uang sebagai imbalan untuk mendapat tempat di tim nasional.

Acara sepak bola tersebut mengakhiri serial TV empat bagian tentang kampanye anti-korupsi Tiongkok, yang disiarkan pada jam tayang utama minggu ini kepada 1,4 miliar penduduk negara itu, yang menunjukkan bagaimana kampanye anti-korupsi khas Presiden Xi Jinping semakin berkembang dalam dekade kedua kekuasaannya.

Hal ini juga memicu kritik mengenai upaya kepemimpinan Partai Komunis Tiongkok selama bertahun-tahun untuk mengalihkan perhatian dari akar sistemik korupsi di negara tersebut.

Selain kegagalan para manajer sepak bola Tiongkok, serial tersebut – berjudul “Upaya Berkelanjutan, Kemajuan Mendalam” – menyalahkan pejabat tingkat provinsi atas akumulasi triliunan dolar utang pemerintah daerah, sebuah beban yang kini mengancam sektor keuangan. Stabilitas perekonomian terbesar kedua di dunia.

Laporan ini juga menyoroti korupsi tingkat tinggi di bank sentral Tiongkok, sebuah lembaga yang semakin terpinggirkan dalam pembuatan kebijakan karena pemerintahan Xi mensentralisasi kendali partai atas sistem keuangan.

Kampanye anti-korupsi yang baru ini muncul ketika para pengambil kebijakan di Tiongkok berupaya mengembalikan kepercayaan terhadap kemampuan mereka untuk mendorong pemulihan ekonomi yang rapuh, yang gagal dipercepat sejak berakhirnya pembatasan di era pandemi setahun yang lalu.

Dalam satu episode, film dokumenter ini berfokus pada Li Ziyong, mantan ketua Partai Komunis Liupanshui, sebuah kota pertambangan batu bara di barat daya Provinsi Guizhou. Menurut media pemerintah, Li mendorong kota tersebut untuk meminjam lebih dari 150 miliar RMB ($21 miliar) untuk membiayai proyek pariwisata selama masa jabatannya dari tahun 2014 hingga 2017, termasuk resor ski “Vanity” di dekat Mihuashan, sebuah area yang tidak cocok untuk olahraga musim dingin yang ekstensif. . jangkauan. pariwisata.

READ  Tunjukkan debut Formula 1 sebagai 'jawaban terbaik' untuk mendorong kritik pengemudi

Keputusan Lee untuk membelanjakan uang tersebut – setara dengan seluruh produk domestik bruto kota tersebut – dimotivasi oleh ambisi politik, menurut sebuah pengakuan yang ditayangkan dalam serial tersebut.

Dia mengatakan dia ingin menarik perhatian bosnya dengan membuat “ledakan besar” dan naik pangkat di partainya. “Saya tentu saja tidak akan meminjam [that much] “Kalau ini proyek saya sendiri,” ujarnya. “Saya akan meninggalkan posisi ini dalam beberapa tahun; Siapa pun yang mengambil alih peran saya akan memikul tanggung jawab atas utang tersebut.”

Salah urus keuangan ini turut menjelaskan bagaimana Guizhou mengakumulasi utang sebesar 1,2 triliun RMB ($168 miliar) pada akhir tahun 2022.

Sasaran lainnya adalah Fan Yifei, mantan gubernur Bank Rakyat Tiongkok, yang merinci bagaimana dia menerima suap dengan kedok “proyek investasi” atau “produk keuangan” dan menyembunyikan uang tunai tersebut melalui perusahaan cangkang milik adik laki-lakinya.

“Jika ada pengusaha yang mengirim uang ke kantor saya, saya tidak akan menerimanya,” kata Fan. “Tapi kalau misalnya dia menghibahkan sahamnya dan tidak langsung memberikannya kepada saya melainkan kepada anggota keluarga saya, lain ceritanya.”

Fan, yang mengundurkan diri dari bank sentral pada tahun 2022 setelah diselidiki, mengeksploitasi aturan pasar keuangan untuk menyembunyikan aktivitas terlarang, kata Qianlong, seorang pejabat di Komisi Pusat Inspeksi Disiplin, badan pengawas internal partai. Dan dia menukar pengaruhnya dengan kekayaan.

“Saya ingin bertanggung jawab dan sekaligus menjadi kaya,” kata Fan. “Saya sekarang menyadari bahwa ini adalah kesalahan besar.”

Serial tersebut, yang menampilkan para pejabat yang diduga korup dengan memborong kekayaan mereka, mengikuti “pola yang sangat umum” yaitu mengagung-agungkan kepemimpinan dan pemerintahan partai sambil menjelek-jelekkan pejabat tertentu, kata David Bandurski, direktur Proyek Media Tiongkok dan pakar propaganda Tiongkok. .

READ  Analisis taktis dan evaluasi tim sepak bola wanita berdasarkan jaringan saraf konvolusional

“Selalu emas batangan dan Maotai[Chinese liquor]. . . Semua ini mengalihkan perhatian dari aspek sistemik korupsi – betapa kegagalan dalam menerapkan checks and balances yang nyata telah menjadikan korupsi tidak dapat dihindari.

Aparat propaganda dan sistem hukum Tiongkok juga sering mengandalkan penggunaan pengakuan, yang telah lama dikritik oleh para ahli karena dilakukan di bawah tekanan.

Sejak Xi mengambil alih kepemimpinan Partai Komunis Tiongkok pada tahun 2012, investigasi anti-korupsi Tiongkok telah menargetkan jutaan orang yang disebut sebagai macan dan lalat, atau pejabat tinggi dan rendah, dalam kampanye besar-besaran yang memiliki tujuan ganda, yakni memberantas korupsi. dan korupsi. Hilangkan faksi politik yang bersaing.

Serial TV tersebut muncul ketika Xi minggu ini memperingatkan dunia usaha Tiongkok, lembaga-lembaga negara dan Partai Komunis tentang korupsi dalam pidatonya yang diterbitkan oleh media pemerintah pada hari Senin.

Pada hari Rabu, Komisi Disiplin mengeluarkan pernyataan yang lebih luas yang mengatakan bahwa kampanye antikorupsi Xi yang telah berjalan lama menunjukkan tingkat “pemurnian diri” yang tinggi dari partai tersebut. Dia menambahkan bahwa penyelidikan akan memprioritaskan sektor keuangan, pertanian dan farmasi Tiongkok serta perusahaan milik negara. Universitas, olah raga, dan industri tembakau juga menjadi sasaran pengawasan ketat.

Pernyataan tersebut juga menyoroti statistik pemerintah yang dipalsukan, yang sebelumnya diperingatkan oleh Departemen Kehakiman akan merusak kredibilitas pemerintah.

Meskipun rangkaian CCTV menyoroti adanya penyimpangan yang nyata, “korupsi yang sebenarnya ada dalam sistem,” kata Bandurski.

“Kampanye antikorupsi di Tiongkok selalu merupakan kampanye propaganda,” katanya. “Korupsi merupakan hal yang mewabah, hal ini dimungkinkan oleh sistem yang tidak memiliki akuntabilitas struktural dan tidak adanya banyak kesepakatan politik.”

Hukuman untuk beberapa tersangka pelaku – termasuk Li dan Fan – belum diumumkan. Namun sejumlah orang yang dekat dengan KPK dengan sigap menunjukkan komitmennya dalam memberantas korupsi.

READ  Real Madrid sedang membangun 'tim super' yang bisa mendominasi sepak bola Eropa di tahun-tahun mendatang... Bagaimana Los Blancos bisa tampil musim depan jika mereka mengontrak Kylian Mbappe dan Alphonso Davies

Pada hari Rabu, pejabat Guizhou mengeluarkan pemberitahuan yang berjanji untuk secara ketat memantau investasi baru. Kepemimpinan inspeksi disiplin berjanji untuk mempelajari arahan Xi “dengan hati dan jiwa.” Setelah menyaksikan mantan pelatih tim nasional mengakui dosa-dosanya, masing-masing pemain sepak bola top Tiongkok menulis esai 1.500 kata sebagai refleksi.