POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Serangan Petr Jan terhadap Merab Dvlishvili sengaja digorok, kata Chal Sonnen

Serangan Petr Jan terhadap Merab Dvlishvili sengaja digorok, kata Chal Sonnen

Acara utama UFC Fight Night 221 yang akan datang oleh Petr Yan dan Merab Dvalishvili mengalami perubahan yang buruk dalam skala seremonial. Keduanya terus-menerus saling menggoda bersiap untuk bertarung di malam hari, tetapi semuanya berubah menjadi konfrontasi yang biasa mereka lakukan.

Tonton Yan mendorong Dvalishvili di bawah:

Mantan juara kelas bantam itu membanting Dvalishvili dengan telapak tangan kanannya yang tampak seperti dorongan. Namun, mantan kelas menengah UFC Chael Sonnen percaya ada lebih banyak serangan.

Dia mengatakan di saluran YouTube-nya:

“Peter Yan dan Merab, ada dorongan. Ini seburuk yang saya lihat, ini buruk untuk dorongan seperti yang saya lihat sebelumnya. Mereka ada di peron, Merab berlari ke arahnya. Ketika Anda dekat dengan pria itu, Anda bisa merasakannya. Dan Yan mulai hancur dan Anda bisa melihatnya di wajahnya. Dan kemudian dia mendorongnya, dia memiliki tangan yang terbuka. Sangat penting bahwa ibu jari tidak dengan jari. Ibu jari terbuka , seperti segel. Langsung menuju jakun. Jika Anda akan mendorong bahu, Anda tahu untuk menjaga ibu jari dengan jari-jari Anda.”

Sonnen juga menyarankan agar Yan mengadopsi persona tumit:

“Saya pikir, mungkin, dia bermaksud untuk memotong lehernya. Saya pikir dia mungkin bermaksud untuk memotong lehernya yang akan membuat tindakan yang sangat buruk. Salah satu hal paling kejam yang pernah saya lihat, salah satu yang paling tidak pantas. hal-hal yang pernah saya lihat. Saya pikir Peter Yan mungkin orang jahat, maksud saya, saya merasakannya dari dia … Saya pikir orang ini mungkin bajingan dan saya pikir dia harus mengikutinya. “

Lihat komentar lengkap Sonnen di YouTube:


Merab Dvishvili menanggapi dorongan konfrontatif Peter Yan

Merab Dvalishvili turun ke Instagram untuk menanggapi tindakan Petr Yan selama konfrontasi.

READ  Lulusan Epson Tour Gabi Ruffels Naik Papan Peringkat di FIR HILLS SERI PAK Championship | LPGA

Dvalishvili menjelaskan bahwa dia menawarkan untuk melakukan wawancara bersama dengan reporter Yan dan reporter MMA “The Schmo” karena kurangnya konferensi pers. Namun, Yan menarik kembali setelah setuju.

‘The Machine’ juga menangani konfrontasi yang tidak profesional dan menjanjikan balas dendam di oktagon:

Wartawan @theschmo312 mengulurkan tangan dan menolak. Saya mendekatinya sendiri di hotel dan dia mengatakan tidak kali ini karena dia tahu dia tidak dapat berbicara dengan saya secara langsung. Dia kemudian berbicara sampah mengatakan saya hanya ingin mempromosikan diri saya sendiri. Dia tidak profesional dalam konfrontasi dan sekali lagi Dia tidak akan melihat saya pria ke pria dan melemparkan lengannya ke arah saya dengan cara yang licik. Sampai jumpa di oktagon 🦾”

Lihat posting Instagram Merab Dvalishvili di bawah ini: