POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang warga India Selandia Baru sedang mengembangkan teknologi kecerdasan buatan untuk membuat konten video pendek

Seorang warga India Selandia Baru sedang mengembangkan teknologi kecerdasan buatan untuk membuat konten video pendek

Somil Singh adalah lulusan Universitas Harvard.
gambar: dipasok

Kiwi lulusan Harvard asal India yang pernah bersaing memperebutkan gelar remaja terpintar di Selandia Baru ini mengaku telah menggunakan kecerdasan buatan untuk sepenuhnya mengotomatiskan proses pembuatan video untuk media sosial.

Somil Singh mendirikan platform bernama Unfaze.ai, yang menggunakan kecerdasan buatan untuk membuat konten video untuk individu dan merek.

Perusahaan telah mendapat dukungan finansial dari beberapa dana investasi, antara lain Y Combinator, Hack VC, Soma Capital, dan Pioneer Fund.

Singh yang berbasis di New York, yang mempelajari matematika terapan dan ilmu komputer di Universitas Harvard, mengatakan bahwa meskipun tingkat keterlibatan di TikTok 93 persen lebih tinggi dibandingkan jaringan media sosial lainnya, kebutuhan untuk membuat konten baru dalam jumlah besar seringkali sangat besar sumber daya dan biaya tinggi.

“Hal ini menciptakan hambatan bagi banyak pembuat konten, influencer, dan UKM di Selandia Baru,” kata Singh.

“Meskipun memproduksi satu video membutuhkan waktu berminggu-minggu untuk diselesaikan dan menghabiskan biaya ribuan dolar, kemajuan terkini dalam pembelajaran mesin kini memungkinkan pembuat konten untuk 'mengarahkan' AI untuk menghasilkan konten video yang memenuhi spesifikasi mereka.

“Biaya kampanye [on social media] Ini semua tentang memproduksi setiap konten. Untuk mendapatkan hasil yang efektif memerlukan pengujian beberapa versi berbeda, dan meskipun demikian, video tersebut tidak dapat digunakan kembali tanpa batas waktu.

“Inilah salah satu alasan mengapa banyak perusahaan bahkan tidak memiliki strategi konten video pendek dan bergantung pada platform periklanan media berbayar.”

Perusahaan-perusahaan di Selandia Baru dengan anggaran lebih rendah mendapat manfaat dari kemampuan menggunakan AI untuk mengatasi hambatan ini, kata Singh.

“Kami percaya teknologi ini berpotensi menjadi transformatif bagi ribuan UKM di seluruh dunia, memberikan mereka akses hampir tak terbatas terhadap konten video yang dapat mereka gunakan untuk memasarkan produk mereka,” ujarnya.

READ  Perusahaan teknologi Nigeria mendesak investasi dalam peningkatan keterampilan untuk menjembatani kesenjangan keterampilan

Singh mengatakan platform tersebut mengumpulkan $5,5 juta dan menggunakan dana tersebut untuk mengembangkan lebih lanjut teknologi dan mendukung peluncuran perangkat lunak pembuatan video pada bulan Juli di platform online yang sudah ada.

Dia mengatakan penelitian ini akan membawanya lebih dekat untuk memproduksi video yang dihasilkan AI yang tidak dapat dibedakan dari konten yang dibuat secara manual.

“Meskipun rilis teknologi saat ini dapat menghasilkan konten yang menghibur bagi masing-masing pembuat konten, serangkaian fitur baru yang dijadwalkan untuk diluncurkan dalam beberapa minggu mendatang akan menjadikannya platform pertama yang memungkinkan perusahaan membuat gambar produknya dengan berbagai latar belakang menggunakan model AI generatif dan lalu ubah gambar-gambar tersebut menjadi pembuatan konten video pendek.