POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang veteran Angkatan Darat AS mendapatkan kembali penglihatannya setelah transplantasi mata pertama di dunia di New York

Seorang veteran Angkatan Darat AS mendapatkan kembali penglihatannya setelah transplantasi mata pertama di dunia di New York

Aaron James (kiri) bersama Dr. Eduardo De Rodriguez

Dalam pencapaian medis yang bersejarah, para dokter di NYU Langone Health melakukan operasi pertama di dunia yang melibatkan transplantasi mata penuh dan transplantasi sebagian wajah pada seorang veteran berusia 46 tahun dari Arkansas. Aaron James, yang selamat dari kecelakaan listrik tegangan tinggi, menjalani operasi 21 jam untuk mengganti lima puluh persen struktur wajahnya.

Menurut A meluncurkan Menurut rumah sakit, operasi tersebut melibatkan transplantasi seluruh mata kiri dan sebagian wajah dari satu donor, menjadikannya transplantasi mata manusia lengkap pertama dalam sejarah medis dan satu-satunya kasus transplantasi gabungan yang berhasil.

Hasil dari pemulihan penglihatan pada mata kirinya yang baru ditransplantasikan masih belum pasti.

Tim medis di NYU Langone Health juga berdedikasi untuk memperbaiki penampilan wajah barunya dengan memberikan dukungan struktural pada rongga mata dan kelopak mata yang ditransplantasikan.

Berita terkini di NDTV

Operasi tersebut dilakukan pada tanggal 27 Mei oleh tim yang terdiri lebih dari 140 ahli bedah, perawat, dan profesional perawatan kesehatan lainnya, dipimpin oleh Eduardo De Rodriguez, MD, direktur Program Implan Wajah dan Profesor Plastik Rekonstruksi Helen L. Kimmel. Bedah, dan Hansjörg Wiess Ketua Departemen Bedah Plastik di NYU Langone.

“Aaron sangat termotivasi untuk mendapatkan kembali fungsi dan kemandirian yang hilang setelah cederanya. Kami tidak dapat meminta pasien yang lebih sempurna,” kata Dr. Rodriguez. “Kesuksesan kami dalam upaya monumental ini sebagian besar berkat dukungan kelembagaan luar biasa yang kami terima di NYU Langone dan dedikasi tak tergoyahkan dari tim global kami untuk memberikan perawatan tingkat tertinggi kepada pasien kami. Pencapaian ini menunjukkan kemampuan kami untuk menghadapi masa tersulit.” tantangan dan mendorong kemajuan berkelanjutan di bidang transplantasi dan seterusnya. “Kejar dia.”

READ  Vaksin global lain untuk virus Corona siap untuk uji coba pada manusia

Prestasi perintis ini membuka jalan bagi peluang baru dalam mengembangkan terobosan masa depan dalam terapi penglihatan dan bidang kedokteran terkait lainnya.