POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang pria bersin “beberapa cincin” ususnya keluar dari tubuhnya saat sedang sarapan

Seorang pria bersin “beberapa cincin” ususnya keluar dari tubuhnya saat sedang sarapan

Pernahkah Anda bersin begitu keras hingga Anda merasa sebagian isi perut Anda akan keluar? Ya, itu lebih dari sekedar perasaan seorang pria Florida yang tidak beruntung.

Pria berusia 63 tahun itu sedang sarapan bersama istrinya di sebuah restoran ketika dia tiba-tiba bersin dengan kuat dan kemudian mulai batuk, menurut laporan di surat kabar Inggris The Guardian. Laporan Kasus Medis Jurnal Amerika. Setelah merasakan sensasi “basah” dan nyeri di perut bagian bawah, dia melihat ke bawah dan menemukan “beberapa cincin” dari usus merah mudanya menonjol dari luka operasi baru-baru ini di luar tubuhnya.

Tapi jangan khawatir; Ini bukan kejadian biasa bagi siapa pun yang perutnya pecah. Laporan kasus mencatat bahwa pengeluaran isi perut merupakan komplikasi operasi perut yang jarang terjadi, yang dialami pria tersebut 15 hari sebelum kecelakaan.

Dalam kasusnya, riwayat kanker prostat dan terapi radiasi baru-baru ini menyebabkan dia menjalani kistektomi, prosedur untuk mengangkat kandung kemih. Dia meninggalkan rumah dalam kondisi baik setelah operasi berhasil dan kembali ke klinik urologi pada pagi hari karena bersin yang kuat. Dokter kemudian melepaskan staples dari lukanya, yang “tampaknya sudah sembuh dengan baik”, dan dia serta istrinya pergi ke restoran untuk merayakannya.

Laporan dalam jurnal medis mencatat bahwa pasien yang menjalani pengeluaran isi perut “mungkin tidak yakin bagaimana melindungi usus mereka yang terbuka,” dan dapat dikatakan bahwa pria ini termasuk dalam kelompok tersebut. Ketika dia kemudian menceritakan kejadian tersebut, menurut laporan tersebut, pria tersebut mengatakan bahwa rasa ketidakpastiannya menyebabkan dia menutupi ususnya dengan bajunya sehingga dia dapat menyetir sendiri ke rumah sakit, namun istrinya memanggil ambulans karena khawatir memindahkannya akan melukai ususnya. .

READ  Peluang asteroid Bennu menabrak Bumi lebih tinggi dari yang diperkirakan sebelumnya - tetapi jangan panik dulu

Ketika dia tiba empat menit kemudian, paramedis juga menceritakan bahwa dia tidak yakin bagaimana melanjutkannya karena protokol medisnya tidak memuat pedoman pengobatan untuk pengeluaran isi perut. Ide awalnya adalah memasukkan kembali “usus dalam jumlah besar” ke dalam tubuh pria tersebut melalui robekan sepanjang 3 inci, yang mengeluarkan sedikit darah, namun dia memutuskan untuk tidak melakukannya karena khawatir hal tersebut akan semakin melukai usus pria tersebut.

Sebaliknya, paramedis menutupi usus yang terbuka dengan perban perut yang direndam dalam larutan garam – sebuah tindakan yang dia ingat dari menonton ceramah tentang menjaga trauma tembus tetap lembab – dan membalut perutnya dengan kain kasa untuk mengamankannya sebelum memberikan obat penghilang rasa sakit.

Pria tersebut tiba di rumah sakit dengan tanda-tanda vital “dalam batas normal”, dan di ruang operasi, tiga ahli bedah memeriksa seluruh panjang usus dan tidak menemukan infeksi sebelum mereka “dengan hati-hati menurunkannya” kembali ke rongga perut. Mereka menutup lukanya “dengan berbagai jahitan”.

Enam hari kemudian, pria tersebut keluar dari rumah sakit dalam kondisi baik setelah “pemeriksaan perut yang meyakinkan.”

Laporan kasus mencatat bahwa dehiscence luka—terbukanya kembali sayatan bedah—adalah komplikasi kistektomi terbuka yang telah dijelaskan dengan baik, namun prosedur ini jarang mengakibatkan pengeluaran isi melalui dinding perut, dan hanya tujuh kasus yang diketahui.

Analisis kistektomi pada tahun 2023 menunjukkan bahwa 6,9% melaporkan beberapa bentuk dehiscence luka pasca operasi, dan penelitian lain menunjukkan bahwa dua prediktor dari hal ini adalah indeks massa tubuh yang tinggi dan penyakit paru obstruktif kronik – dan pria tersebut tidak memiliki keduanya dalam kasus ini. Namun, hal terakhir ini dianggap sebagai indikasi karena dapat menyebabkan batuk dan menyebabkan luka pecah karena peningkatan tekanan perut. Oleh karena itu, laporan kasus menunjukkan bahwa batuk setelah bersin mungkin menjadi penyebab keluarnya isi perut pria tersebut.

READ  'Cahaya Pertama' - Eksperimen Gelombang Atmosfer NASA menangkap gambar pertama mesosfer