POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang pejabat Angkatan Laut AS mengatakan “perilaku agresif” Tiongkok di Laut Cina Selatan harus ditentang

Seorang pejabat Angkatan Laut AS mengatakan “perilaku agresif” Tiongkok di Laut Cina Selatan harus ditentang

MANILA (Reuters) – Komandan Armada Ketujuh Angkatan Laut AS pada Selasa mengatakan bahwa “perilaku agresif” Tiongkok di Laut Cina Selatan, termasuk penggunaan senjata air oleh penjaga pantai Tiongkok terhadap kapal Filipina, harus dilawan dan diatasi. Minggu.

Wakil Laksamana Carl Thomas meyakinkan Filipina akan dukungan AS dalam menghadapi “tantangan bersama” di kawasan, dengan mengatakan, “Pasukan saya ada di sini karena suatu alasan.”

Armada Ketujuh, armada terbesar yang dikerahkan di garis depan Angkatan Laut AS, berpangkalan di Jepang dan mengoperasikan hingga 70 kapal, memiliki sekitar 150 pesawat dan lebih dari 27.000 pelaut.

Perusahaan ini beroperasi di area seluas 124 juta kilometer persegi (48 juta mil persegi) dari basis di Jepang, Korea Selatan, dan Singapura.

“Anda harus menantang orang-orang yang beroperasi di wilayah abu-abu. Ketika mereka mengambil tindakan lebih dan menekan Anda, Anda harus mundur, Anda harus berlayar dan bekerja.”

“Tidak ada contoh perilaku agresif yang lebih baik daripada aktivitas yang terjadi pada tanggal 5 Agustus di perairan dangkal,” tambahnya.

Pada tanggal 5 Agustus, sebuah kapal penjaga pantai Tiongkok menggunakan meriam air terhadap kapal Filipina yang membawa perbekalan bagi pasukan di atas kapal perang Manila yang sengaja berlabuh di perairan dangkal di Laut Cina Selatan, garis patahan persaingan AS-Beijing di wilayah tersebut. .

READ  Semua tanggal dan waktu penting yang perlu diketahui

Thomas mengatakan dia telah berdiskusi dengan Wakil Laksamana Alberto Carlos, kepala Komando Barat Filipina yang mengawasi Laut Cina Selatan, “untuk memahami tantangannya dan mencari peluang untuk membantunya.”

“Kami tentu saja berbagi tantangan,” kata Thomas, yang berada di Manila untuk melakukan panggilan telepon. “Jadi saya ingin memahami lebih baik bagaimana dia memandang operasi yang dia pimpin. Dan saya ingin memastikan dia memahami apa yang tersedia bagi saya. .”

Pada hari Sabtu, Thomas mengatakan dia telah bergabung dengan penerbangan dari Manila “untuk pergi keluar dan memeriksa Laut Cina Selatan.”

Filipina memenangkan putusan arbitrase internasional melawan Tiongkok pada tahun 2016, setelah pengadilan mengatakan klaim Beijing atas sebagian besar Laut Cina Selatan tidak memiliki dasar hukum.

Tiongkok telah membangun pulau-pulau militer buatan di Laut Cina Selatan, dan klaim kedaulatan bersejarahnya tumpang tindih dengan zona ekonomi eksklusif Filipina, Vietnam, Malaysia, Brunei, dan Indonesia.

Kedutaan Besar Tiongkok di Manila tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Laporan oleh Karen Lima. Diedit oleh Nick McPhee

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Mendapatkan hak lisensimembuka tab baru