POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang mahasiswa Indonesia telah menulis surat kepada pimpinan PBB tentang kesenjangan antara pemuda suku dan dunia

A bahasa Indonesia Nadia Zafira, seorang mahasiswa hubungan internasional, menulis surat kepada Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres yang mengekspos ketidaksetaraan yang diekspos oleh epidemi Pemerintah dan bagaimana orang-orang dan pemuda yang terpinggirkan dipinggirkan dalam debat global tentang perubahan iklim. Nadia adalah mahasiswa Universitas Katja Mada di Indonesia.

Dalam surat itu, dia mencatat bahwa dunia telah berubah secara drastis selama dua tahun terakhir, tidak sekaligus, tetapi selama periode waktu tertentu. Menurut berita PBB, surat itu dibacakan lebih lanjut bahwa sementara semua negara menghadapi virus mematikan yang sama, epidemi tersebut belum terbukti dengan jelas sebagai ‘setara terbaik’ karena beberapa negara muncul dengan sukses, sementara yang lain tertinggal. Namun, epidemi hanyalah puncak gunung es, yang mencair pada tingkat yang berbahaya di era percepatan degradasi lingkungan saat ini.

Kemiskinan global, degradasi lingkungan, dan ketidaksetaraan gender perlu ditangani

Kemiskinan global, degradasi lingkungan, ketidaksetaraan gender, kerawanan pangan, dan banyak masalah lainnya harus ditangani oleh PBB, para pemimpin pemerintah, organisasi masyarakat sipil, dan warga biasa, lapor UN News. Nadia menambahkan dalam suratnya bahwa tahun lalu, kampung halamannya di Jakarta dilanda hujan lebat dan bencana banjir, dan meskipun cukup beruntung berada di rumah, banyak yang sial dan terpaksa direlokasi.

Menurutnya, kaum muda memainkan peran kunci dalam perubahan iklim karena generasi ini lahir di dunia di mana mereka melihat ketidakadilan lingkungan. Dia menambahkan bahwa meskipun dunia penuh dengan aktivis pemuda perkotaan yang cerdas dari latar belakang perkotaan, menurut berita PBB, mereka merasa berkewajiban untuk memberikan perspektif dan metode alternatif kepada masyarakat suku tentang pengelolaan sumber daya alam. Untuk menutup kesenjangan antara pemuda suku dan seluruh dunia, mereka dapat mulai dengan membawa pemuda suku ke dalam percakapan dan memastikan mereka memiliki akses ke ruang yang luas.

READ  Patroli Abadi - Komentar

Memberikan pendidikan keaksaraan dasar kepada pemuda suku memperkuat potensi mereka

Dia juga percaya bahwa memberikan pendidikan keaksaraan dasar untuk pemuda suku memperkuat kemampuan mereka untuk berinteraksi dengan orang-orang di luar komunitas mereka dan menyampaikan umpan balik yang sangat dibutuhkan. Jaffra mengatakan inisiatif meningkatkan kesadaran tentang isu-isu yang berkaitan dengan keadilan lingkungan, seperti perampasan tanah dan migrasi paksa, yang umum di masyarakat adat tetapi umumnya diabaikan oleh kaum muda perkotaan. Valerie Juliand, Resident Coordinator PBB di Indonesia, menanggapi surat Nadia yang dibagikan di Instagram.

(Gambar: AP, Facebook / @ ZafiraNadya)