POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang kru NASA memulai misi simulasi ke Mars untuk mempelajari isolasi dan pengurungan

Penerbangan simulasi ke bulan Mars Phobos dimulai Jumat di NASA Johnson Space Center di Houston dan akan berlangsung selama 45 hari.

Awak sukarelawan, yang meliputi Jared Broderick, Pietro Di Tellio, Dragos Michael Popescu dan Patrick Ridgley, memasuki struktur yang disebut Human Exploration Research Analog, atau HERA, yang “dirancang untuk menjadi mitra misi eksplorasi ruang angkasa yang sebenarnya,” kata NASA dalam situasi saat ini.

Agensi tersebut mengatakan bahwa saat berada di dalam struktur Hera, para pria akan mengalami keterlambatan hingga lima menit dalam kontak dengan seluruh dunia. Tujuannya, menurut NASA, adalah untuk membantu melatih kru dan koordinator NASA untuk mempraktikkan komunikasi dalam kondisi ini sambil memastikan operasi yang lancar.

“Dalam kampanye HERA ini, kami belajar lebih banyak tentang bagaimana tim beroperasi di lingkungan otonom di mana mereka memiliki kontak terbatas dengan Bumi,” kata Brandon Fysi, ilmuwan operasi pencarian dan ilmuwan elemen integrasi untuk Program Penelitian Manusia NASA, atau HRP.

“Apa yang kami pelajari akan menjelaskan bagaimana melakukan misi eksplorasi masa depan di luar orbit rendah Bumi. Ini akan membantu memastikan bahwa awak astronot kami dapat bekerja secara efektif melalui tantangan unik penerbangan luar angkasa berdurasi panjang, termasuk penundaan komunikasi,” kata Vessi.

Ini adalah yang kedua dari empat misi “Kampanye 6” yang dilakukan oleh HERA untuk memfasilitasi penelitian tentang “kinerja perilaku dan kolektif dari misi berdurasi lebih lama,” kata situs web NASA. Misi terakhir ditetapkan sebagai bagian dari kampanye pada 12 September 2022.

Agar memenuhi syarat untuk penugasan, individu harus bukan perokok yang sehat antara usia 30 dan 55 tahun. Pelamar untuk menjadi bagian dari kru HERA harus menyerahkan resume mereka ke kelompok penyaringan subjek tes di Johnson Space Center dan harus lulus pemeriksaan fisik dan psikologis. ditentukan.

READ  Astronot Shenzhou-12 kembali ke Bumi setelah misi 3 bulan ke stasiun luar angkasa

HRP diatur untuk melakukan 15 studi selama misi untuk mengumpulkan data yang akan membantu NASA mendaratkan wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama di bulan, sebuah rencana yang dikenal sebagai “Artemis.” Tujuannya adalah untuk membangun kehadiran jangka panjang pertama di Bulan, yang akan membantu menginformasikan badan tersebut saat bersiap untuk mengirim astronot ke Mars, menurut NASA.