POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang karyawan Starbucks telah dites positif terkena hepatitis A, yang dapat membuat ribuan pelanggan terpapar virus

Paparan hepatitis A termasuk siapa saja yang mengunjungi Starbucks di 1490 Blackwood Clementon Road pada 4, 5, 6, 11, 12 dan 13 November, menurut juru bicara county Dan Keshin.

Departemen Kesehatan Kabupaten Camden diberitahu tentang kejadian itu pada hari Rabu dan segera menutup lokasi Starbucks Gloucester Township, kata Keshin kepada CNN.

Orang yang sering mengunjungi Starbucks dan belum divaksinasi hepatitis A disarankan untuk divaksinasi “sesegera mungkin tetapi tidak lebih dari 14 hari setelah kontak,” kata departemen kesehatan dalam sebuah pernyataan. versi baru Jumat.
“Departemen kesehatan daerah bekerja sama dengan pasien dan staf Starbucks untuk mengatasi situasi ini,” kata Pashal Nwako, Petugas Kesehatan Kabupaten Camden. rilis baru.

“Prioritas utama kami adalah memastikan bahwa semua orang yang terlibat tetap aman dan sehat. Pasien saat ini tidak bekerja, dan kontak dekat telah diidentifikasi. Kami mendorong siapa pun yang mengira mereka telah divaksinasi hepatitis A untuk menghubungi departemen kesehatan kabupaten atau pusat kesehatan. dokter perawatan.”

Keshin mengatakan staf kesehatan masyarakat memberikan 17 vaksin hepatitis A kepada karyawan Starbucks pada hari Kamis dan mendirikan klinik vaksin pop-up di dekatnya pada hari Jumat dan Sabtu.

Hingga saat ini, 800 vaksin telah diberikan, mewakili upaya vaksin hepatitis C terbesar dalam sejarah negara bagian itu, menurut Kechin.

“Starbucks mengatakan lokasi ini ramai, seperti kebanyakan orang,” kata Kechin. “Mereka mengatakan mereka memiliki rata-rata 600 pelanggan per hari dan beberapa dari mereka adalah sponsor kembali yang mungkin pergi beberapa kali sehari … tetapi pasokannya mungkin ribuan.”

Pengunjung Starbucks ‘pasti harus divaksinasi’

Seorang karyawan Starbucks yang tertular virus sedang dalam pemulihan. Juru bicara itu mengatakan bahwa sejauh ini, tidak ada orang yang dipastikan mengidap hepatitis A akibat paparan.

“Saya mengetahui bahwa putri saya dan saya telah terkena kemungkinan hepatitis A. Saya bisa divaksinasi hari ini dan akhirnya saya merasa baik-baik saja,” kata Keshin. afiliasi CNN WABC.

“Jika Anda bersentuhan dengan zat yang keluar dari mobil atau masuk ke dalam gedung itu sendiri, Anda harus benar-benar divaksinasi.”

READ  Bocah Michigan menemukan gigi mastodon bersejarah di Rochester Hills Bay

Karena jumlah vaksin yang terbatas di negara bagian, mengumpulkan jumlah dosis yang tepat bukanlah tugas yang mudah.

“Kami memiliki pegawai Departemen Kesehatan Masyarakat yang berkendara melintasi negara bagian, dalam beberapa kasus ratusan mil, mengambil vaksin di seluruh negara bagian,” jelas Kechin. “Tidak banyak dosis vaksin hepatitis A yang tersedia di New Jersey.”

Kabupaten tersebut berhasil mendapatkan 500 dosis untuk klinik pop-up lain yang direncanakan pada hari Rabu karena permintaan untuk vaksin terus meningkat.

Hepatitis A adalah infeksi hati yang sangat menular yang dapat menyebar melalui kontak dekat dengan orang yang terinfeksi atau melalui makan makanan atau minuman yang terkontaminasi, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Gejala termasuk demam, kelelahan, mual, muntah, ketidaknyamanan perut, dan penyakit kuning dan biasanya muncul dua sampai enam minggu setelah infeksi dan berlangsung kurang dari dua bulan, menurut CDC.

Tingkat hepatitis A di Amerika Serikat telah turun lebih dari 95% sejak vaksin pertama kali tersedia pada tahun 1995, Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Filadelfia tetangga mengumumkan Keadaan darurat kesehatan masyarakat karena lonjakan hepatitis A pada tahun 2019 dengan kasus terbanyak terjadi pada populasi berisiko di Kensington.