POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang dokter Connecticut memberi pasien kosong, menandatangani formulir pengecualian COVID-19, melepaskan lisensi medisnya

Kartu vaksin Covid-19 membantu Anda mengingat kapan harus mendapatkan suntikan kedua. Matt Stone / Grup Berita Media / Boston Herald

  • Sue McIntosh, mantan dokter di Connecticut, menyerahkan gelar kedokterannya setelah penyelidikan menemukan bahwa dia telah memberikan dispensasi kosong kepada pasien.

  • Pasien yang menginginkan pengabaian harus mengirimkannya sebuah amplop yang disegel dan disegel untuk mendapatkannya.

  • Konsesi ini memberi orang alasan untuk menghindari memakai masker atau divaksinasi.

  • Lihat cerita lainnya di halaman Business Insider.

Seorang dokter Connecticut secara sukarela menyerahkan lisensi medisnya pada hari Jumat, setelah para pejabat mengetahui bahwa dia memberi pasien kosong, surat pernyataan COVID-19 ditandatangani.

Tip anonim kepada Dewan Pemeriksa Medis Connecticut mendorong penyelidikan pensiunan dokter Sue Macintosh.

Itu telah “mengirimkan formulir pengecualian vaksin palsu melalui surat yang terkait dengan vaksin COVID-19, vaksinasi generik, pengujian COVID, dan penolakan medis untuk memakai masker wajah.” Dia berkata. Catatan menunjukkan bahwa pasien, ketika mereka menerima formulir ini, hanya perlu mengisi nama dan tanggal mereka dan kemudian menyebutkan alasan pengecualian masker.

Dewan mengatakan dia mengirim formulir ini tanpa memeriksa pasien secara fisik. Pasien yang menginginkan pengecualian harus mengirimkannya sebuah amplop yang tertutup rapat untuk diambil olehnya.

Dokumen tambahan yang disediakan oleh departemen kesehatan negara bagian mengatakan Macintosh juga menginstruksikan pasien untuk “menyalin dan mendistribusikan formulir sebanyak yang mereka suka.”

Lisensinya ditangguhkan pada 24 September. Sekitar seminggu kemudian, Macintosh melepaskan lisensinya, menurut A melepaskan Dari departemen kesehatan negara bagian.

“Biarkan kebebasan berdering!” McIntosh menulis dalam formulir bantuan yang menyertai surat pernyataan tersebut.

Setiap pengabaian ditandatangani oleh McIntosh. Formulir pengecualian masker menyatakan bahwa pasien tahu untuk “mempraktekkan kebersihan, termasuk bersin atau batuk ke siku, tisu, atau pakaian.”

READ  Restaurant Atlanta mengumumkan rencana untuk melayani pelanggan yang diimunisasi saja - WSB-TV Channel 2

Formulir pengabaian vaksin menyatakan bahwa Macintosh menyatakan bahwa pasien memiliki intoleransi terhadap polietilen glikol dan “tidak dapat divaksinasi.”

“Tindakan Dr. McIntosh ini tidak bertanggung jawab dan tidak dapat diterima,” kata komisaris kesehatan masyarakat Connecticut Manisha Gothani dalam sebuah pernyataan. “Praktek kedokterannya menghadirkan bahaya yang jelas dan langsung bagi kesehatan masyarakat dan keselamatan komunitas kita. Penangguhan izinnya harus menjadi peringatan bagi praktisi lain bahwa perilaku seperti itu menyimpang dari standar perawatan dan dikenakan disiplin yang berat.” ”

Baca artikel aslinya di tertarik pada perdagangan