POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sensex, Nifty Rise 2% per minggu; Hcl Tech dan Mahindra Tech Naik 4-8%

Indeks utama saham India jatuh pada hari Jumat untuk mengakhiri minggu dengan keuntungan/kerugian 0,3 persen, terbebani oleh saham-saham seperti farmasi dan PSU. Saham-saham seperti Grasim, NTPC, IOC, dan Eicher Motors adalah pecundang terbesar, turun lebih dari 1,5 hingga 3 persen. Di antara saham unggulan, HCL Tech dan Tech Mahindra adalah pemenang terbesar, naik hampir 3 persen.

Untuk pekan yang berakhir 24 Desember, 30 poin Sensex dan Nifty keduanya membukukan sedikit kenaikan, dan ditutup 2 persen lebih tinggi. Pasar yang lebih luas juga tidak lebih baik, dengan indeks kapitalisasi rata-rata turun untuk minggu kedua berturut-turut, turun 1 persen.

Sementara itu, penjualan FII terus menurun tajam, terutama karena adanya hari raya, demikian catatan dari Motilal Oswal. Dia mengatakan Nifty sekarang diperdagangkan pada 19 kali tahun fiskal 23, dan tidak lagi berada di wilayah yang mahal.

“Sementara reli yang nyaman dapat berlanjut untuk beberapa waktu, volatilitas tidak dapat dikesampingkan karena potensi risiko dari varian Omicron dan sinyal global yang rapuh. Kami menyarankan investor jangka panjang memanfaatkan volatilitas pasar tersebut dan secara bertahap menambah portofolio mereka di level yang lebih rendah. .”

Sensex & Nifty Post naik tipis sementara Midcap dan Nifty Bank tergelincir

Jalan D minggu ini

Fokusnya adalah pada pembatasan perjalanan karena variabel Omicron dari virus corona dan data ekonomi AS. Sebuah penelitian di Afrika Selatan menunjukkan penurunan risiko rawat inap dan penyakit parah pada orang dengan varian Omicron versus varian delta. Tetapi para pejabat WHO menekankan bahwa sudah terlambat untuk menarik kesimpulan tegas. Investor khawatir pembatasan baru yang diberlakukan negara-negara Eropa akan mempengaruhi pemulihan ekonomi global.

READ  Kelompok teknologi China menggunakan mantan penyelenggara untuk menangkis kampanye Beijing

Di Asia, China mengumumkan pemotongan 5 basis poin dalam suku bunga pinjaman satu tahun untuk pertama kalinya dalam 20 bulan. Ini memangkas suku bunga dari 3,85 persen menjadi 3,8 persen dalam upaya untuk mendukung pertumbuhan dalam ekonomi yang melambat.

Sementara rekan-rekan Asia mereka naik karena berita tersebut, indeks India ditutup lebih rendah pada hari Senin dan menyerahkan level-level kunci. Saham Sensex turun hampir 1.200 poin menjadi 55.822 dan saham Nifty turun 370 poin menjadi 16.600.

Namun, benchmark rebound pada hari Selasa di tengah tren positif di saham AS dan Asia. Momentum berlanjut pada hari Rabu serta Sensex naik lebih dari 600 poin dan mendapatkan kembali level kunci. Sementara itu, risalah kebijakan moneter Reserve Bank of India (RBI) pada hari Rabu menunjukkan bahwa Gubernur Reserve Bank of India Shaktikanta Das telah memberikan dukungan kebijakan berkelanjutan untuk mendorong pemulihan di sektor-sektor yang rentan terhadap hambatan akibat penyebaran varian Omicron.

Data menunjukkan bahwa kepercayaan konsumen AS meningkat pada bulan Desember, menunjukkan bahwa ekonomi dapat terus berkembang pada tahun 2022. Ini juga menunjukkan bahwa lebih banyak konsumen berencana untuk membeli rumah dan barang-barang mahal tahun depan. Wall Street memperpanjang kenaikannya di tengah berita dan momentum bullish di saham global juga sampai Kamis. Dengan itu, mood pada hari Jumat berubah menjadi bearish dan D-Street ditutup turun 0,3 persen.

Pemenang dan pecundang

Nifty Bank turun untuk minggu kedua berturut-turut, turun lebih dari 2 persen. Puncak median juga turun untuk minggu kedua, turun lebih dari 1 persen.

28 Saham bagus memberikan pengembalian negatif dengan Grasim, NTPC, BPCL dan HDFC menjadi pecundang terbesar. Sementara itu, HCL Tech, Cipla, Tech Mahindra, UPL dan Wipro menjadi top gainer Nifty.

READ  Perdagangan yang lemah menggagalkan ambisi IPO teknologi London

Sektor TI mendapat skor terbesar di antara semua indikator, sementara PSU Bank adalah pecundang terbesar.

Pemenang dan pecundang Sensex teratas

Inventaris Perubahan mingguan (%) Inventaris Perubahan mingguan (%)
Teknologi HCL 7.98 NTPC -3.39
Tech Mahindra 4.97 Jaringan listrik -3.19
Wipro 4.28 HDFC -3.18
Unilever Hindustan 3.05 Bank Axis -3.13
dr. reddy 2.71 Mahindra dan Mahindra -2.62
TCS 2.32 Kotak Bank Mahindra -2.57
Infosys 2.30 Bank IndusInd -2,55
Farmasi Matahari 2.10 SBI -2.33
Bharti Airtel 1.63 Bank HDFC -2.28
Titan 1.57 Bajaj Finserv -1,75

Di antara perusahaan kelas menengah, Firstsource, Godrej Consumerers, SRF, Birlasoft, dan Coforge adalah pemenang teratas. Di antara pecundang terbesar adalah IndiaMART, Shriram Transport, Hotel India dan AU Small Finance Bank.

(Diedit oleh: Vijay Anand)

Pertama kali diposting: dia