POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seniman buku terlarang itu mengatakan konsep ‘monyet’ merupakan penghormatan terhadap dinamisme pembantu rumah tangga Indonesia

Seniman buku terlarang itu mengatakan konsep ‘monyet’ merupakan penghormatan terhadap dinamisme pembantu rumah tangga Indonesia

KUALA LUMPUR, 29 September — Penulis Seeming Boi mengatakan dia terkejut dengan kontroversi seputar bukunya yang sekarang dilarang. Ketika saya masih kecil 3Menceritakan kisah yang menyinggung tentang seorang pembantu rumah tangga Indonesia yang menggambarkan dirinya sebagai “monyet” sebenarnya merupakan pujian atas kemampuan memanjatnya, bukan sebuah penghinaan.

Artis dan penulis, yang juga dikenal sebagai Boi, mengatakan kontroversi tersebut disebabkan oleh penghapusannya dari konteks komik, dan mengatakan bahwa buku pertama dalam seri tersebut mendapat ulasan yang sangat menggembirakan dalam satu dekade sejak dirilis.

Periklanan

Periklanan

Dia mengatakan banyak pembaca telah mengirimkan ucapan terima kasih yang memuji karyanya, dan yang lain mendorongnya untuk terus menginspirasi orang lain dengan ilustrasi dalam bukunya.

“Mayoritas masyarakat berada di pihak saya. Tentu saja, ada orang-orang yang ikut serta dalam gelombang itu dan berpengaruh dengan mengedit komiknya, jadi ini berakhir sebelum waktunya untuk membangkitkan lebih banyak kebencian terhadap sebuah buku yang membutuhkan kerja keras bertahun-tahun untuk menyelesaikannya.” mengumpulkan.

“Saya melihat influencer berhenti bercanda di panel keempat (Kelapa II).

“Namun, jika Anda membaca sisanya, itu adalah kisah yang penuh kekaguman,” kata Bowie Surat Melayu.

Boi mengatakan ayahnya tidak bermaksud jahat saat menyebut pembantu Indonesia itu monyet. – Gambar milik Seaming Boy

Ketika pelanggaran tersebut terungkap, Poye menceritakan bagaimana ayahnya, pada hari itu, ingin menunjukkan kepada pembantunya yang asal Indonesia betapa cepatnya dia bisa memanjat pohon kelapa. Namun, ayahnya membandingkannya dengan seekor monyet yang memanjat pohon untuk memetik kelapa.

Menggambarkan apa yang dia rasakan sebagai kesalahpahaman, Boi mengatakan bahwa maksud ayahnya adalah untuk menggambarkan keterampilan pendakian asistennya yang unggul.

“Apa yang saya coba gambarkan dalam cerita saya bukanlah konsep yang merendahkan. Misalnya, secepat macan tutul. Perbandingan dengan hewan selalu menjadi norma untuk menjelaskan prestasi luar biasa.

“Itu adalah kata-kata ayah saya yang kini berusia 82 tahun, yang mengucapkannya dengan niat jahat, menggambarkan dinamisme yang belum pernah dia lihat sebelumnya.

“Kami mengaitkan kecepatan tinggi dengan cheetah, penglihatan hebat dengan elang, dan kemampuan memanjat dengan monyet,” katanya.

Pada hari Selasa, puluhan warga Indonesia berkumpul di luar kedutaan Malaysia untuk memprotes penjualan buku komik Pai dengan halaman yang merendahkan pembantu rumah tangga Indonesia yang bekerja di Malaysia.

Para pengunjuk rasa dari sebuah organisasi non-pemerintah bernama Korong Rakyat meminta pihak berwenang untuk berhenti mencetak dan menjual buku komik tersebut di beberapa toko buku di Malaysia.

Sehari kemudian, Kementerian Dalam Negeri mengesahkan buku tersebut berdasarkan Undang-Undang Pers dan Publikasi.

“Ketika saya pertama kali mendengar tentang protes tersebut, banyak pihak di pihak saya yang mengatakan bahwa hal tersebut dilakukan di luar konteks. Banyak orang, seperti saya, terkejut mengetahui bahwa buku tersebut telah dilarang.

“Saya tidak diberitahu bahwa buku tersebut sedang diselidiki oleh pihak berwenang, saya juga tidak diberitahu bahwa buku tersebut dilarang oleh pihak berwenang. Saya sebenarnya mengetahuinya ketika seseorang mengirimi saya tautan Reddit.

“Lalu saya online dan mencari tahu sendiri bagian buku mana yang menimbulkan sensasi. Larangan itu hanya untuk buku ketiga, Ketika saya masih anak-anak berusia 3 tahun,” dia berkata.

Bai mengatakan jika dia didekati, dia akan menangani situasi ini secara berbeda.

“Karena saya tidak diberitahu (tentang informasi tersebut), saya berasumsi pihak berwenang membaca dan memahami bahwa itu ditulis untuk pujian yang tinggi dan bukan sebagai penghinaan.

“Saya sangat berharap masalah ini bisa ditinjau kembali karena saya hanya punya niat baik ketika mencurahkan isi hati saya pada cerita – cerita yang mempertemukan kita sebagai warga Malaysia,” ujarnya.

Dalam dekade sejak buku pertama seri ini diterbitkan, ia telah menerima banyak undangan dari sekolah untuk berbagi pengalamannya secara langsung.

“(Di sekolah) Saya berbagi tentang perjalanan saya menjadi seorang seniman. Dari menyampaikan berita kepada orang-orang tentang keinginan saya untuk belajar seni, hingga mendapatkan wawancara kerja pertama saya.

“Sebagian besar bagian hidup saya ini tidak diketahui oleh mereka yang akrab dengan buku-buku saya, namun perjuangan yang diperlukan untuk mencapainya mempersiapkan saya dengan baik untuk banyak hal yang saya ambil nanti.

“Saya akan berbicara tentang bagaimana hidup ini tidak linier, Anda tidak selalu mendapatkan apa yang Anda inginkan, bagaimana pendidikan terkadang menjadi alasan kita tidak mendapatkan pekerjaan, betapa pentingnya melakukan apa yang Anda sukai. Gunakan kekuatan Anda. ,” dia berkata.

Pembagiannya yang lain mencakup perjalanannya sebagai penulis dan segala hal tentang penerbitan. Bagaimana ide buku menjadi enam, tekanan menulis. Jika tidak, perjalanannya menjadi penulis buku merupakan kombinasi dari kedua pelajaran hidup tersebut.

Pada saat yang sama, dia akan berbicara tentang bagaimana dia menciptakan karakter dan mengapa keragaman karir penting bagi suatu negara.

Melanjutkan rencananya, Boey mengatakan ia bermaksud untuk mendekati pihak berwenang Malaysia untuk mencabut larangan tersebut.

“Jika alasan pelarangan adalah sebuah cerita, maka itu bisa ditulis ulang atau dihilangkan. Itu skenario terbaik.

“Buku ini harus menjadi inspirasi bagi orang lain, saya akan memiliki kesempatan untuk memperbaiki kesalahan setelah bekerja dengan lembaga pemerintah, dan ini akan menjadi langkah ke arah yang benar bagi seluruh warga Malaysia. Terutama mereka yang mengandalkan pena untuk mencari nafkah, ” dia berkata.

READ  Sumbar: Banjir bandang, tanah longsor, 16 orang tewas