POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Semua hal yang saya lewatkan tentang Singapura

Dari sinar matahari hingga hutan, makanan dan pengurus rumah tangganya, penulis Karian van Ditchuchen, berbagi apa yang paling dia rindukan dari Singapura, di mana dia dan keluarganya telah diundang pulang selama tujuh tahun.

Secara fisik, saya di Belanda, tetapi kepala saya masih di Singapura. Ketika saya duduk di belakang komputer saya dan mulai menulis, saya langsung dibawa ke taman lama saya. Buku-buku saya diletakkan di sana – tempat yang lebih menginspirasi saya daripada pemandangan musim dingin Belanda yang gelap, daripada apa yang ditawarkan jendela saya di sini. Saya telah mengerjakan bagian kedua Jungle Carlmia, Rumah hitam putih tempat saya tinggal, serangkaian buku kelas menengah yang duduk dan menulis di antara monyet dan kadal. Mendapatkan inspirasi itu mudah dari meja taman saya: petualangan hewan baru untuk Mia terus-menerus memanifestasikan dirinya, yang harus saya lakukan hanyalah duduk dan menonton.

Putri saya sedang bersenang-senang di halaman belakang liar kami di Singapura

Jika orang bertanya kepada saya apa yang paling saya rindukan di Singapura tempat saya tinggal bersama keluarga selama tujuh tahun, saya tidak tahu harus mulai dari mana. Matahari! Aroma! Makanan! Hutan yang dimulai di belakang kebun saya di cagar alam. Teman teman saya. Sesi Refleksologi Sneaky Selama Toko Kelontong. Minggu malas di Sentosa. Obrolan wanita di asrama rumah tempat saya bekerja. Acara buku.

Keesokan harinya, saat makan malam, saya bertanya kepada keluarga saya apakah mereka merindukan banyak hal. Saya tidak tahu apakah itu disebabkan oleh apa yang kami makan, tetapi anak-anak sepakat: makanan. Ada yang bilang Nasi Ayam. Roti Bretta, tambahkan sisanya. Dosa, Lemak Nazi, Cumi Bayi Renyah, Goreng Pisang. Cotton Luxa dengan ayam, favorit saya. Nampan tarif musim dingin Belanda kami relatif hambar.

READ  Rapat pemerintah mengukuhkan pemilu tahun 2024
Inda bersama anak-anak saya dan pembantu rumah tangga kami yang luar biasa

Segera diskusi ini menyebabkan Inda, pengurus rumah tangga kami, kehilangan resepnya seperti tuduhan peretas favorit kami. Inda mengajari saya seluk beluk masakan Indonesia dan membagikan tips memasaknya, yang saya edit dan publikasikan di postingan saya. Blog. Saya memasaknya secara teratur, anak-anak telah mengenali pekerjaan saya, tetapi kita semua harus mengakui: itu bukan satu. Dia membuat mereka lebih baik. Kami tidak melewatkan tidak hanya masakannya tetapi juga fakta bahwa dia menjaga kebersihan rumah kami. Kami merindukannya sebagai pribadi. Selama tujuh tahun itu dia menjadi bagian dari keluarga kami dan saya merindukan percakapan kami sehari-hari, pengetahuannya tentang tanaman asli, kreativitasnya, selera humornya. Kami sering mengobrol di Whatsapp, tetapi sekali lagi, itu tidak sama.

Kunjungan ke Borobudur, Indonesia

Hal lain yang kami lewatkan Keliling daerah. Thailand, Indonesia dan Malaysia berada di ambang Singapura. Kami senang menjelajahi Eropa, yang benar-benar baru bagi anak-anak, dan sekarang setelah kegiatan Pemerintah difasilitasi, kami menantikan banyak perjalanan kota. London, Barcelona, ​​Paris. Tapi satu bagian hatiku merindukan akhir pekan lainnya: mereka yang memiliki Yang terakhir, Kepulauan Malaysia dekat Batam atau Mersing. Kami merasa terhibur dengan kenyataan bahwa selama beberapa tahun terakhir teman-teman kami di Singapura harus melewatkannya dengan semua batasan.

Air Terjun Kebun Raya Singapura

Kami merasa beruntung telah menghabiskan tahun pertama Lockdown di Bali, yang bahkan lebih menyenangkan tanpa kerumunan turis (yah, ini untuk kami, bukan untuk orang Polinesia yang mengandalkan pendapatan pariwisata. Saya senang mereka sekarang telah dibuka kembali pulau untuk mereka.) Pada tahun kedua Lockdown kami berada di Belanda, di mana Tidak begitu yakin.

Jadi ya, saya merindukan Singapura setiap hari, dan banyak lagi di musim dingin. Tapi musim semi telah dimulai di Eropa, dan itu memberi saya harapan. Ini masih pagi, pepohonan masih kosong, tapi bunga bakung dan krokus muncul di mana-mana. Segera alam akan meledak, dan dengan itu, jiwaku akan bersukacita.

READ  Kemenangan 'de Persimpangan' Nora di Indonesia setelah 28 tahun

Sekarang kegiatan tampaknya mereda di mana-mana, kunjungan ke Asia tampaknya di cakrawala. Saya menghitung hari!

JungleGirlMia karya Karien van Ditzhuijzen sekarang tersedia di semua toko buku bagus di Singapura.