POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Semifinal Ranji – Kontes sengit menanti Vidarbha dan Madhya Pradesh yang berimbang

Semifinal Ranji – Kontes sengit menanti Vidarbha dan Madhya Pradesh yang berimbang

Vidarbha memiliki keunggulan sebagai tuan rumah tetapi MP memasuki kompetisi tanpa terkalahkan musim ini

Hemant Brar

Karun Nair telah memimpin Vidarbha musim ini PTI

Pada musim 2017-18 dan 2018-19, Chandrakant Pandit melatih Vidarbha yang diunggulkan untuk meraih gelar Piala Ranji berturut-turut. Lima tahun kemudian, saat ia menargetkan gelar keduanya bersama Madhya Pradesh, setelah meraih kemenangan pertama mereka di musim 2021-22, coba tebak siapa yang akan ia temukan di semifinal? Sisi lamanya.

Sabtu akan menjadi yang ke-50 kalinya bagi anggota parlemen dan akan menghadapi Vidarbha secara langsung di Ranji Trophy. Sejauh ini MP masih unggul dengan 15 kemenangan, enam kekalahan, dan 28 kali seri.

Namun, sangatlah bodoh untuk menarik kesimpulan apa pun dari rekor tersebut, karena kedua tim hanya bertemu sekali dalam 15 tahun terakhir: pada 2022-23. Dalam pertandingan di Indore itu, Rajat Patidar mencetak seratus dan Avesh Khan mengambil 12 gawang untuk memberi MP kemenangan 205 kali.

Anggota parlemen akan percaya diri dari kemenangan ini. Meski kali ini mereka tanpa Patidar, yang merupakan bagian dari skuad India untuk seri Tes Inggris, mereka akan memiliki pengalaman Venkatesh Iyer, yang melewatkan musim 2022 karena kombinasi cedera dan tugas di India. Bulan lalu, Iyer mengatakan kepada ESPNcricinfo bahwa dia memiliki “keinginan kuat untuk melakukan sesuatu yang istimewa” dan membantu tim mengangkat trofi.

Di saat yang sama, Vidarbha mendapat keuntungan bermain di kandang sendiri. Dari empat pertandingan yang mereka mainkan di Nagpur musim ini, mereka menang tiga kali dan kalah satu kali. Dan meskipun pelatih mereka Usman Ghani mungkin bukan wajah tim – tidak seperti Pandit, dia lebih memilih untuk tetap berada di belakang layar – dia memiliki catatan kepelatihan yang sangat baik dalam kriket kelompok umur dan akan bersemangat untuk memenangkan gelar Ranji pertamanya.

READ  Women's Ashes: Tammy Beaumont menghancurkan dua ratus Inggris tetapi Australia menambah keunggulan pada hari ketiga | Berita kriket

Kedua tim sampai di sini dengan memuncaki grup mereka. Di bawah kapten penjaga gawang berkacamata Akshay Wadekar, Vidarbha mencatatkan lima kemenangan, satu kekalahan dan satu hasil imbang di babak liga dan kemudian mengalahkan Karnataka dengan 127 run di perempat final.

Anggota parlemen Shubham Sharma tidak terkalahkan sejauh ini. Dari tujuh pertandingan penyisihan grup, mereka menang empat kali dan seri tiga kali. Andhra membuat mereka takut di perempat final tetapi mereka berhasil meraih kemenangan empat kali.

Kesamaan antara kedua belah pihak tidak berhenti sampai di situ. Baik MP maupun Vidarbha lebih mengandalkan upaya tim dibandingkan kecemerlangan individu. Seolah-olah kedua tim berbeda dengan kekuatan lokal seperti Mumbai dan Tamil Nadu yang kebetulan bermain di semifinal lainnya.

Kulwant Kejrolia menyaksikan mangkuk Avesh Khan sebelum pertandingan semifinal antara MP dan Vidarbha PTI

Upaya tim ini paling tercermin dalam skema berjalan musim ini. Baik MP maupun Vidarbha tidak memiliki satu pun batsman di 15 besar tetapi memiliki tiga batsman di 11 berikutnya.

Iyer adalah pemain bowler tertinggi di MP dengan 528 dengan rata-rata 52,80. Faktanya, dia adalah satu-satunya pemain di kedua tim yang memiliki rata-rata 50 gol musim ini. Dia diikuti oleh pembuka Himanshu Mantri (513 pada 42.75) dan Yash Dubey (510 pada 36.42). Dalam 11 babak yang mereka buka bersama, Mantri dan Dubey berbagi tribun tiga abad dan beberapa tribun setengah abad. Dengan kemitraan yang dijalankan 647 kali, mereka adalah duo paling produktif di turnamen untuk gawang mana pun.

Untuk Vidarbha, profesional Karun Nair dan Dhruv Shourie memimpin. Nair, yang berasal dari Karnataka, mencatatkan 515 run pada 39,61, sedangkan Shourie, yang bermain untuk Delhi hingga musim lalu, mencatatkan 496 run pada 38,15. Kapten bola putih muda Atharva Tide berada di urutan ketiga dengan 488 pada 48,80.

READ  Curtis McGrath memenangkan emas kedua dalam lomba lari 200m VL3 | Paralimpiade Tokyo 2020

Hal yang tidak jauh berbeda juga terjadi di arena bowling. Anggota parlemen Kumar Kartikeya dan Aditya Sarwat dari Vidarbha, dua pemintal lengan kiri, masing-masing adalah pencetak gawang terbanyak dan nyaris tidak masuk sepuluh besar. Namun, jumlah mereka lebih mengesankan dibandingkan kedua pemukul tersebut.

Bowling kombinasi putaran jari dan pergelangan tangan dengan bola baru dan lama, Kartikeya memiliki 38 gawang dengan rata-rata pukul 19.00. Sarawat yang lebih tradisional dan berpengalaman memiliki 37 kulit kepala pada 15,97. Dia telah menjadi man of the match tiga kali di turnamen sejauh ini, termasuk di perempat final di mana dia mencetak tujuh gawang serta memberikan kontribusi yang berguna dengan tongkat pemukulnya.

Sementara Kartikeya akan didukung Avish dan Kulwant Kejrolia, Sarawat didukung Umesh Yadav dan Aditya Thakare.

Jadi kedua tim berimbang, hampir saling meniru tanpa ada filter yang jelas. Tidak ada keraguan bahwa semifinal antara Mumbai dan Tamil Nadu adalah yang paling penting, tetapi persaingan di Nagpur juga akan sama sengitnya.

Hemant Brar adalah sub-editor di ESPNcricinfo