POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sementara pemerintah berbicara tentang booster vaksin, saatnya untuk menutupi kenyataan endemik Covid

Ditulis oleh Brian Stelter, CNN Business

Versi artikel ini pertama kali muncul di buletin “Sumber Tepercaya”. Anda dapat mendaftar secara gratis di sini.

Ketika pejabat pemerintah AS bersiap untuk memberi pengarahan kepada publik tentang penguat vaksin Covid-19 mereka, ada konsensus yang muncul dari sudut-sudut berpengaruh di media berita nasional: Orang-orang harus berharap bahwa Covid-19 akan tetap ada. Saatnya menyesuaikan ekspektasi.

ketika Beberapa negara Mereka masih mengikuti strategi “Covid Zero”, dan Amerika Serikat jelas tidak. Tujuannya seharusnya – sebenarnya, seharusnya – untuk meminimalkan risiko, bukan menghilangkannya. Beranda The Atlantic menjadi berita utama yang membuat intinya pada hari Selasa: “Virus Corona ada di sini selamanya. Inilah cara kita hidup.”

Kata “endemik” cukup sering muncul di liputan. Quartz menjalankan penjelasan pada hari Selasa. Ketika virus tidak lagi baru, dan merupakan ciri kehidupan seperti influenza, virus itu menjadi endemik. Itu terjadi ketika reporter penyakit menular STAT Helen Branswell mensurvei 36 ahli tentang toleransi risiko mereka di tengah lonjakan musim panas. Mengutip Peneliti Johns Hopkins Dr. Amish Adalja, saya menulis “Dia (dan lainnya) percaya bahwa Covid akan menjadi endemik – kita harus belajar untuk menghadapinya. Bagi orang yang divaksinasi lengkap, risiko tertular Covid pun sangat rendah,” kata Adalja.

Realitas ini telah menjadi bagian dari rekening perusahaan juga. Saya perhatikan bahwa Jim Cummings, kepala sumber daya manusia di WarnerMedia, perusahaan induk CNN, mengemukakan masalah ini dalam sebuah memo internal minggu lalu. Dia mengatakan Warner terus maju dengan membuka kembali lebih banyak kantor pada bulan September meskipun ada peningkatan. Dia menulis: “Pada akhirnya, pertanyaan terbesar bagi kami dan, pada kenyataannya, seluruh dunia adalah kapan dan bagaimana kita mulai hidup dengan COVID sebagai realitas endemik. Untuk saat ini, kami percaya cara terbaik untuk mengatasi semua pertimbangan ini adalah untuk melanjutkan seperti yang direncanakan sambil melakukan segala yang kami bisa. Adalah kekuatan kami untuk mengurangi risiko – dan itu tentu saja membutuhkan vaksinasi pertama dan terutama dari semua orang di kantor. Ini juga termasuk fleksibilitas bekerja di rumah.”

READ  Taylor Swift mengalahkan Elvis selama 3 minggu di #1 di chart Album History

Realitas ini harus tercermin dalam liputan berita dari atas ke bawah dan dari kiri ke kanan. Dr Celine Gunder menulis dalam utas Twitter Selasa. Mengurangi risiko relatif tidak berarti bahwa risiko dikurangi menjadi nol. Dengan vaksinasi, misalnya, ini berarti risiko berakhir di rumah sakit berkurang secara signifikan. “Vaksin bukanlah saklar on/off imunitas bagi individu,” tulis Gaunder. “Vaksin bertindak secara aditif dan sinergis di tingkat populasi.”

Jadi tentang vaksin itu…

Biden akan berbicara tentang suntikan booster untuk vaksin Covid-19 pada hari Rabu pukul 16:30 ET. Tim Covid-19 Gedung Putih juga akan menggelar briefing dengan topik yang sama. Booster “akan mencakup rincian data pertama tentang kekebalan yang melemah di antara para pemberi vaksin di Amerika Serikat,” menurut laporan Dr. Sanjay Gupta, mengutip seorang pejabat kesehatan senior federal. Pejabat tinggi kesehatan sebelumnya mengatakan mereka mengamati dengan cermat data seperti itu dari Israel dan Eropa, tetapi belum melihat bukti dari Amerika Serikat yang mendukung perlunya booster. Diperkirakan akan berubah “pada hari Rabu…

Penerima J&J tidak boleh didiskualifikasi

Oliver Darcy menulis: “Pada musim semi, banyak orang Amerika mendengarkan pejabat kesehatan masyarakat – dan terus terang, analis medis di berita satelit – dan mencari vaksin virus corona pertama yang tersedia. Untuk jutaan, itu Vaksin Johnson & Johnson. Namun sejak itu, penerima manfaat Johnson & Johnson ini tidak mengetahui apa yang harus dilakukan di tengah meningkatnya delta dan kemungkinan kemanjuran vaksin berkurang. Di tengah semua pembicaraan tentang suntikan ketiga dari mereka yang telah menerima vaksin mRNA, sedikit diskusi telah dikhususkan untuk apa yang harus dilakukan orang-orang ini. Penting bagi organisasi berita untuk tidak memperlakukan ini sebagai masalah sampingan, tetapi ini penting karena begitu banyak orang yang mengambil gambar. Jurnalis harus mewakili penerima Johnson & Johnson yang menginginkan jawaban. Pejabat pemerintah harus ditekan dalam hal ini. Paling tidak, mereka harus ditanya ini: Kapan pemerintah tidak memiliki pedoman untuk penerima Johnson & Johnson? Bulan ini? bulan depan? Oktober? November? Orang-orang berhak mendapat jawaban…”

READ  Disney World dan Disneyland mewajibkan pengunjung taman untuk memakai masker di dalam ruangan

“Menemukan cara baru yang dapat ditoleransi untuk hidup dengan virus ini”

Itulah intinya — memperebutkan masker, frustrasi tentang vaksin, fokus pada ventilasi, dll. — pada akhirnya.

“Virus corona bukanlah sesuatu yang bisa kita hindari selamanya; kita harus bersiap untuk kemungkinan bahwa kita semua akan terpapar dengan satu atau lain cara,” tulis Sarah Zhang di The Atlantic. cerita dikutip di atas. (Untuk mendukung pendapatnya, saya kira saya sudah diekspos.) “Dengan influenza, kami sebagai masyarakat umumnya sepakat tentang risiko yang siap kami ambil,” tulis Chang. “Dengan Covid-19, kami belum sepakat.”

Penularan Covid “endemik” bersifat psikologis. Frasa seperti “teruji positif” dan “nomor kasus” harus memiliki arti yang berbeda, terutama di antara para pemberi vaksin. “Ketika setiap orang memiliki kekebalan, diagnosis Covid-19 menjadi rutinitas seperti diagnosis streptokokus atau flu – yang bukan kabar baik, tetapi juga bukan penyebab ketakutan, kecemasan atau rasa malu. Itu berarti menghilangkan satu tahun. dari pesan.” Pengambilan besar dari artikel Zhang: “Endemic Covid-19 berarti menemukan cara baru yang dapat ditoleransi untuk hidup dengan virus ini. Ini akan terasa aneh untuk sementara waktu dan kemudian tidak. Ini akan menjadi normal.” Lanjut membaca…

CNN Wire
™ & © 2021 Cable News Network, Inc. , sebuah perusahaan WarnerMedia. Seluruh hak cipta.