POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Selama 40 tahun, Silicon Valley Bank telah menjadi ikon di industri teknologi.  Itu runtuh dalam beberapa hari

Selama 40 tahun, Silicon Valley Bank telah menjadi ikon di industri teknologi. Itu runtuh dalam beberapa hari

Bank Silicon Valley sekarang dikenal sebagai bank AS gagal terbesar sejak 2008.

Sebelum menjadi terkenal di dunia karena kehancurannya yang kacau balau, SVB sangat dihormati di antara komunitas teknologi, yang memiliki kehadiran besar di sekitar San Francisco Bay Area.

Matthew Faulkner, asisten profesor di San Jose State University, mengatakan keruntuhan bank memiliki dampak yang unik di daerah tersebut. Sekolah ini terletak sekitar 10 mil dari kantor pusat bank di Santa Clara.

“Kita berada di tengah-tengahnya, bisa terasa maniak, panik, cemas, dan cemas. Tidak jarang seseorang tahu, apakah itu Anda atau seseorang yang punya uang di sana, atau apakah perusahaannya punya uang di sana, kata Faulkner kepada NPR.

Bagi mereka yang berada di luar Silicon Valley dan ruang teknologi, Silicon Valley Bank bukanlah nama rumah tangga. Banyak klien mereka termasuk Perusahaan modal ventura, perusahaan rintisan, dan pekerja teknologi kaya.

Selama hampir empat dekade, SVB berhasil bersaing dengan lembaga keuangan ternama—hanya untuk runtuh dalam hitungan hari.

Berikut adalah sejarah singkat dari bank yang sekarang sudah mati.

Silicon Valley Bank dipandang sebagai “pelopor”

Silicon Valley Bank pertama kali didirikan pada tahun 1983. Empat puluh tahun kemudian, bank tersebut bangkrut. Tanda San Francisco Bank muncul pada hari Senin.

Bank Lembah Silikon Itu dimulai pada tahun 1983 Diciptakan oleh Bill Biggerstaff dan Robert Medearis melalui permainan poker, bank swasta ini telah berdiri sejak tahun 2003. Tujuan pendirinya adalah menyediakan layanan perbankan untuk perusahaan rintisan teknologi di Silicon Valley. Kantor pertama mereka ada di San Jose.

Faulkner mengatakan fokus bank pada teknologi membuatnya “memimpin” dalam hal ini.

READ  Hazel Tech Mencapai $1,5 Juta dalam Pendanaan USDA dengan Hibah Terbaru - Produce Blue Book

Pada tahun 1987, perusahaan mulai memperdagangkan saham di Nasdaq Stock Exchange. Setahun kemudian, ia menyelesaikan IPO dan mengumpulkan ekuitas $6 juta. Bank secara bertahap berkembang di sekitar Silicon Valley dan kemudian ke Pantai Timur pada tahun 1990 dengan kantor di Massachusetts. Pada 1990-an, perusahaan membuka kantor di seluruh Amerika Serikat

Setelah mendukung perusahaan rintisan teknologi selama gelembung dotcom tahun 1990-an, perusahaan nyaris terhindar dari bencana ketika gelembung pecah dan saham SVB anjlok lebih dari 50% pada tahun 2001, Waktu New York tersebut pada tahun 2015.

SVB membuka kantor di Israel pada 2008, cabang di Inggris dan usaha patungan di China pada 2012, menurut Jadwal bank. Kantor lain di Eropa dan Kanada telah mengikuti dalam dekade terakhir.

Itu bahkan diperluas untuk memanfaatkan hubungan antara kecintaan nyata komunitas teknologi terhadap anggur California.

Kemudian Wakil Presiden Eksekutif SVB Rob McMillan dan CEO SVB Greg Baker Memberi tahu jalan pada tahun 2015 bahwa bisnis pembuatan anggur bank merupakan bagian penting dalam membangun merek dan jaringannya dengan para pengusaha di Silicon Valley. Tahun itu, praktik anggur SVB menyumbang “6% dari total portofolio pinjaman bank sebesar $14,6 miliar,” lapor situs tersebut.

Pada 31 Desember 2022, SVB memiliki aset $209 miliar dan deposito $175 miliar, Menurut penyelenggara. SVB mengatakan di situs webnya pada saat itu bahwa “44% IPO perawatan kesehatan dan teknologi yang didukung AS membawa SVB Bank.”

Itu adalah salah satu dari 20 bank terbesar di negara ini “Anda tidak selalu menganggapnya sebagai bank seperti yang Anda pikirkan tentang Wells Fargo atau Chase,” kata Faulkner.

Namun, SVB dipandang sebagai bank pendiri, kata Andrew Metrick, Profesor Keuangan dan Manajemen Janet L. Yellen. di Yale School of Management.

READ  Pekerja teknologi memberi peringkat karier mereka di antara pekerjaan termudah di Amerika

“Orang-orang ini sudah ada sejak lama, mereka adalah institusi Silicon Valley yang sangat besar,” kata Metrick. “Mereka pada dasarnya setua komunitas modal ventura terorganisir di luar sana.”

Apa yang membuat SVB berbeda?

Orang-orang berbaris di luar kantor bank Silicon Valley untuk mencoba mengumpulkan uang mereka pada hari Senin setelah runtuhnya Bank SVB.

Gambar Justin Sullivan/Getty

/

Gambar Getty

Orang-orang berbaris di luar kantor bank Silicon Valley untuk mencoba mengumpulkan uang mereka pada hari Senin setelah runtuhnya Bank SVB.

“Ada keahlian khusus di sekitar Silicon Valley Bank, mungkin tidak banyak bank yang bermitra dengannya [startups and tech companies] Seperti halnya Silicon Valley Bank,” kata Faulkner.

Biasanya, jika seseorang sedang mencari pinjaman usaha, bank akan meminta informasi tentang arus kas perusahaan mereka dan agunan yang tersedia, kata Metrick.

“Itu tantangan, meskipun, jika Anda adalah perusahaan muda yang belum memiliki arus kas positif dan membutuhkan, paling tidak, layanan perbankan. Anda ingin seseorang menangani penggajian Anda, dan Anda bersedia memperpanjang setidaknya garis kecil kredit,” katanya. Hal-hal seperti itu,” katanya.

SVB melakukan ini ketika institusi lain tidak mau mengambil risiko.

Artikel tahun 1995 dari SFGate Sebut saja “bukan lembaga pemberi pinjaman biasa”.

“Sementara sebagian besar bank komersial lebih memilih klien yang terbukti, SVB suka membina hubungan dengan perusahaan ketika mereka masih bayi ekonomi,” kata artikel itu. “Itu telah membangun hubungan yang kuat dengan komunitas modal ventura.”

SVB telah unik dalam memahami dan mempercayai pelanggannya dan membangun hubungan dengan perusahaan-perusahaan ini, pemodal ventura dan pengusaha, kata Metrick.

Dalam jangka panjang, katanya, hubungan ini berarti lebih banyak rujukan ke orang lain yang ingin meluncurkan perusahaan rintisan mereka sendiri dan berekspansi ke perbankan swasta untuk klien kaya.

SVB juga memiliki sekitar 90% dari rekeningnya dengan deposito lebih dari $250.000, kata Faulkner, yang “lebih tinggi dari bank Anda pada umumnya.” Ini berarti bahwa sebagian besar simpanan bank tidak diasuransikan oleh pemerintah.

READ  Menambahkan Quisenberry ke Tim Perekrutan Texas Tech التوظيف

“Bank ini terasa betah di tahun 1820-an atau 1870-an: banyak simpanan dan banyak pelanggan lokal,” kata Metrick. “Bank-bank besar memiliki basis klien yang lebih beragam, sumber pendanaan yang agak lebih beragam. Jadi mereka tidak akan didanai oleh deposito sebanyak itu.”

Mulai tahun 2020, sekitar masa pandemi, curah hujan tersebut meroket. Indikator planet uang untuk menjelaskan.

Dalam kasus SVB, ini akhirnya menjadi masalah besar ketika miliaran lagi diinvestasikan dalam obligasi Treasury jangka panjang dan Federal Reserve menaikkan suku bunga, yang pada gilirannya merugikan nilai obligasi pemerintah. Dan dengan sektor teknologi yang menderita baru-baru ini, lebih banyak deposan telah menarik uang mereka.

Pekan lalu, SVB mengatakan terpaksa menjual sebagian dari kepemilikan obligasinya dengan kerugian $1,8 miliar, memicu pelarian bank. Regulator federal mengambil kendali bank pada hari Jumat.

“Sayang sekali bank ini hilang,” kata Faulkner.

Hak Cipta 2023 NPR. Untuk mempelajari lebih lanjut, kunjungi https://www.npr.org.