POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Sejarah akan menilai kita,’ kata pawai dalam protes iklim

Glasgow, Skotlandia (CNS) – Ribuan umat Katolik turun ke jalan di Inggris untuk menunjukkan dukungan mereka terhadap tindakan menghentikan perubahan iklim dan membalikkan degradasi lingkungan.

Banyak yang bergabung pada hari kegiatan 6 November di Glasgow, Skotlandia, kota tuan rumah 31 Oktober-November. Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa Keduabelas.

Mereka mengambil bagian dalam pawai sejauh tiga mil yang melibatkan hingga 100.000 pengunjuk rasa dari seluruh dunia. Itu adalah yang terbesar dari hampir 100 protes di Inggris saja dan yang terbesar sejak dimulainya COP26, demikian konferensi tersebut dikenal.

Banyak umat Katolik bersorak dan membawa spanduk saat mereka berbaris dengan kelompok-kelompok seperti Scottish Catholic International Aid Fund, dan mitranya dari Inggris dan Welsh CAFOD. Lainnya datang sebagai bagian dari gerakan Laudato Si, diperlakukan di depan bola tiup besar, dengan misi Jesuit atau di paroki atau kelompok sekolah.

Mereka menerjang lima jam angin kencang dan hujan lebat untuk berkumpul di Kelvingrove Park di barat kota dan berjalan mengikuti irama drum bersama ribuan orang Kristen lainnya melalui pusat kota ke Glasgow Green di timur.

Anggota CAFOD Emily Murray, 20, dari Reading, Inggris, mengatakan tindakan nyata diperlukan karena dia yakin kaum miskin dunia “sudah tertindas oleh perubahan iklim”.

“Saya pikir orang perlu mulai bertindak selagi mereka masih punya waktu,” katanya kepada Catholic News Service. Kita perlu mengurangi emisi hingga setengahnya.

Lebih dari sebelumnya, kaum muda sangat peduli dengan perubahan iklim. Jika kita menyerahkannya kepada pemerintah, jika kita menyerahkannya kepada pembuat kebijakan, mereka tidak akan melakukannya dengan benar… Sejarah akan meminta pertanggungjawaban kita.”

Ayat Hassan, 17, menghadiri pesta dengan pesta besar dari Sekolah Menengah Notre Dame di Glasgow.

READ  Raja Malaysia diperkirakan akan menunjuk perdana menteri baru sore ini - Asia Tenggara

“Sebagai pemuda hari ini, kita akan menjadi yang paling terpukul oleh perubahan iklim, dan kita layak untuk didengar,” katanya. Politisi tidak mendengarkan apa yang kita katakan. Sangat penting bagi kami untuk keluar sehingga mereka harus mendengarkan.”

Colm Fahey adalah salah satu dari 28 pemuda yang berjalan 52 mil dari Edinburgh ke Glasgow dengan misi Jesuit dalam ziarah “Mengembangkan Masa Depan Kita” sebelum konferensi. Dia berharap perubahan nyata akan datang dari COP26.

“Ziarah menuju hal-hal ajaib, jika kita memikirkan Lourdes dan Guadalupe,” katanya kepada CNS. “Kami pikir sesuatu yang luar biasa bisa terjadi.”

Uskup Skotlandia William Nolan dari Galloway juga berbaris bersama para pengunjuk rasa.

“Ini benar-benar berantakan atau hancur. Kami tahu apa masalahnya, kami tahu apa solusinya. Sekarang saatnya untuk melakukannya,” katanya kepada CNS.

“Saya didorong oleh apa yang kita sebut masyarakat sipil, semua orang di sini yang membuat suara mereka didengar dan yang menghargai pentingnya itu, kita harus melakukan sesuatu sekarang,” katanya.

Pastor Anthony Connelly dari Keuskupan St Mungo di Glasgow yang emosional mengatakan bahwa umat Katolik yang ada berkomitmen untuk pendidikan sosial tentang lingkungan yang telah muncul sejak zaman Paus Paulus VI dan yang telah dikhotbahkan dengan sungguh-sungguh oleh Paus Fransiskus.

“Bagi kami, ini darurat,” katanya. “Kita perlu perhatian. Kita perlu mencintai planet kita lagi, dan kita harus mencintai mereka yang menderita akibat perubahan iklim, khususnya.”

“Ini adalah tangisan bumi dan tangisan orang miskin yang kami tinggali. Ini adalah yang paling menyakitkan bagi orang miskin. Saya harap ini adalah titik balik. Saya akan sangat bangga jika itu terjadi, tetapi saya masih berdoa untuk keajaiban. ”

READ  Para menteri ASEAN kecewa dengan komitmen militer Myanmar terhadap perdamaian

Minggu pertama COP26, yang mempertemukan para pemimpin dari 196 negara, melihat janji untuk mengekang deforestasi, emisi metana dan pembakaran batu bara dalam upaya untuk mengekang pemanasan global setelah peringatan bahwa jika suhu global naik lebih dari 1,5 derajat, peristiwa cuaca besar seperti banjir, dan akan menyusul, yaitu kekeringan dan kenaikan permukaan laut.

Alistair Dutton, kepala eksekutif SCIAF, mengatakan kemajuan pada minggu pertama KTT membuatnya “sangat optimis”.

“Analisis semua operasi dan komitmen sejauh ini membuat kami 1,8 derajat lebih rendah,” katanya. “Sekarang jelas kami perlu berbuat lebih banyak. Kami harus mencapai 1,5 derajat, tetapi kami telah menutup kesenjangan secara dramatis hanya dalam satu minggu.”

“Ini adalah titik balik yang sangat besar,” katanya. “COP telah mengubah komunikasi ini dalam hal ambisi.”

“Saya pikir itu bagus tetapi kami juga harus memastikan bahwa kami melakukannya dengan cukup cepat … kami perlu melakukan 70% pada tahun 2030. Tidak ada rencana untuk itu saat ini.”

Terlepas dari janji tersebut, belum ada konsensus yang tercapai yang dapat memenuhi tujuan utama Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk mengekang pemanasan global.

KTT minggu kedua ini diharapkan dapat memunculkan tantangan tambahan terkait bagaimana mendanai upaya negara berkembang untuk mengatasi tantangan perubahan iklim, termasuk melindungi diri dari efeknya yang paling merusak.