POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seekor hiu putih besar tiba-tiba merobek pantai Cape Cod

Meskipun musim hiu telah melewati puncaknya, hiu putih besar baru-baru ini terlihat di lepas pantai Massachusetts menyerang anjing laut, Otoritas Konservasi Hiu Putih Atlantik baru-baru ini melaporkan.

Organisasi nirlaba itu men-tweet serangan yang terjadi di dekat ujung selatan Pulau Monomoy, hamparan pasir sepanjang delapan mil yang membentang di barat daya Chatham, Massachusetts.

Serangan itu terjadi pada 7 November, yang rekamannya dipanggil oleh seorang pria bernama R.Nosa.

Klip 32 detik menunjukkan hiu mengejar anjing laut, dengan sirip punggung hiu menembus permukaan air sebentar.

Gulir ke bawah untuk videonya

Seekor hiu putih besar terlihat di dekat Cape Cod, Massachusetts, menyerang anjing laut

Video menunjukkan hiu mengejar anjing laut dan sirip punggung hiu sebentar menembus permukaan air

Video menunjukkan hiu mengejar anjing laut dan sirip punggung hiu sebentar menembus permukaan air

Serangan berdarah itu terjadi di dekat ujung selatan Pulau Monomoy, bentangan pasir sepanjang delapan mil di barat daya Chatham, Massachusetts.

Serangan berdarah itu terjadi di dekat ujung selatan Pulau Monomoy, bentangan pasir sepanjang delapan mil di barat daya Chatham, Massachusetts.

Serangan itu terjadi setelah

Serangan itu terjadi setelah “kami melewati musim puncak untuk” [great] Organisasi Konservasi Hiu Putih Atlantik mengatakan aktivitas hiu putih besar di sepanjang pantai Cape Cod

Ada sedikit dentuman dan air tampak berubah menjadi merah, sebelum laut kembali tenang.

Great Whites sering berkunjung ke Cape Cod, dan secara rutin mengunjungi daerah itu antara Agustus dan Oktober, sebagian besar karena perairan hangat di daerah itu selama waktu ini. Bukan hal yang aneh jika hiu muncul di akhir November, tetapi mereka tidak dianggap “puncak”, menurut AWSC.

Pada bulan Juli, peneliti hiu memperingatkan bahwa empat telur raksasa, termasuk raksasa sepanjang 16 kaki, 3.456 pon yang dikenal sebagai Mary Lee, sedang dalam perjalanan dari New York dan New Jersey ke Cape Cod.

READ  Teleskop Hubble memeriksa planet terjauh

Karena sebagian besar rekaman dalam video ini berada di bawah air, tidak jelas apakah salah satu dari Empat Besar kulit putih terlibat dalam serangan itu.

Secara terpisah pada bulan Juli, para peneliti menemukan hiu berkepala hitam di lepas pantai New York, mencatat bahwa spesies itu bergerak ke utara karena perubahan iklim untuk berenang di perairan yang lebih hangat.

Ada peningkatan jumlah anjing laut dan hiu dalam beberapa tahun terakhir, karena upaya konservasi, menurut Ilmu Langsung.

Pada bulan Mei, sebuah penelitian menemukan bahwa ada hampir 300 orang kulit putih senior yang tinggal di lepas pantai California, peningkatan 35 persen dalam 10 tahun.

Outlet berita menambahkan bahwa mengingat kelebihan populasi, telah terjadi peningkatan penampakan putih besar di lepas pantai New England, dengan beberapa terjadi dalam jarak 10 kaki dari pantai.

Namun, jika dilihat secara komprehensif, sepertiga dari semua spesies hiu dan pari “terancam kepunahan” karena penangkapan ikan yang berlebihan, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada bulan September.

Hasilnya, selama delapan tahun, menunjukkan bahwa jumlah hiu, pari, dan chimera yang terancam punah – kelompok yang dikenal sebagai chondrichthian – telah berlipat ganda menjadi 32,6 persen sejak 2014.

Terlepas dari peningkatan jumlah hiu putih besar yang terlihat dalam ingatan baru-baru ini, jumlah serangan terhadap manusia tetap kurang lebih konstan.

Lebih dari dua persen dari 548 spesies hiu yang diketahui diketahui menyerang manusia, tetapi tiga di antaranya - hiu banteng, hiu putih besar (foto) dan hiu macan - bertanggung jawab atas sebagian besar dari mereka.

Lebih dari dua persen dari 548 spesies hiu yang diketahui diketahui menyerang manusia, tetapi tiga di antaranya – hiu banteng, hiu putih besar (foto) dan hiu macan – bertanggung jawab atas sebagian besar dari mereka.

berdasarkan file serangan hiu internasional (ISAF), ada 57 kasus serangan hiu terhadap manusia yang tidak dapat dijelaskan pada tahun 2020, turun dari rata-rata tahun 2015-2019 sebanyak 80 kasus per tahun.

Meskipun jumlah yang rendah, sebagian karena pandemi COVID-19, 10 orang meninggal akibat serangan hiu pada tahun 2020, jumlah tertinggi sejak 2013, yang oleh para ahli digambarkan sebagai ‘tahun yang luar biasa mematikan’.

Kematian rata-rata dari hiu yang tidak diprovokasi adalah empat per tahun.

Lebih dari dua persen dari 548 spesies hiu yang diketahui diketahui menyerang manusia, tetapi tiga di antaranya – hiu banteng, hiu putih besar, dan hiu macan – bertanggung jawab atas sebagian besar dari mereka.

Kemungkinan hiu terbunuh di AS lebih dari 3,7 juta untuk 1 menurut Pasukan Bantuan Keamanan Internasional, Dengan AS HARI INI Memperhatikan bahwa lebah, tawon, dan anjing membunuh lebih banyak orang lokal daripada hiu.

Bagaimana hiu mendapatkan reputasi yang tidak terlalu kejam?

Sementara sebuah studi baru menyoroti perilaku berburu dan memberi makan hiu, termasuk hiu banteng yang berbahaya, predator puncak ini telah lama menakuti dan membuat manusia terpesona pada saat yang bersamaan.

Desain dasarnya tidak pernah berubah selama 200 juta tahun, dan dianggap rumit dan pintar.

Gigi mereka adalah faktor ketakutan nomor satu, dengan gigi Great Whites memiliki panjang hingga dua setengah inci.

Mangsa mereka digantung di gigi runcing rahang bawah saat mereka melihat bagian tubuh dari jauh. Tepi bergerigi membantu dalam proses ini.

Gigi mereka rapuh dan terus-menerus terkelupas tetapi juga terus tumbuh, rata-rata ada 15 baris gigi di dalam mulut sekaligus.

Kecepatan mereka adalah faktor ketakutan kedua.

Mereka sangat cepat di dalam air dibandingkan dengan manusia dengan hiu Mako yang mampu mencapai kecepatan luar biasa 60 mph dalam semburan.

The Great White dapat mencapai kecepatan hingga 25 mil per jam.

Sebagai perbandingan, kecepatan 5 mph adalah yang tercepat yang bisa dicapai manusia.

Hiu banteng, yang umumnya ditemukan di perairan hangat, kemungkinan besar bertanggung jawab atas sebagian besar serangan hiu di pantai, termasuk menggigit spesies lain.

Kekuatan dan ukuran hiu juga menakutkan kami.

Hiu putih besar dapat mencapai hingga 20 kaki, dan meskipun tidak memiliki rasa khusus untuk manusia, sengatan eksplorasi cukup untuk memotong manusia menjadi dua.

Kebanyakan hiu melepaskan manusia setelah gigitan pertama mereka, tetapi terkadang, hanya itu yang diperlukan untuk membunuh seseorang.

Namun, hiu memiliki lebih banyak alasan untuk takut pada manusia. Kami membunuh hingga satu juta dari mereka setiap tahun, sering kali memotong sirip mereka untuk membuat sup dan membuang sisa hiu kembali ke air, di mana ia kelaparan atau tenggelam.