POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah studi baru menemukan bahwa perusahaan-perusahaan AI meningkatkan permintaan akan ruang kantor di pusat-pusat teknologi

Sebuah studi baru menemukan bahwa perusahaan-perusahaan AI meningkatkan permintaan akan ruang kantor di pusat-pusat teknologi

Real estate komersial sedang menghadapi krisis eksistensial, tetapi ledakan AI dapat memberikan titik terang bagi pusat teknologi.

Sektor teknologi telah mendapatkan kembali posisi terdepan sebagai industri teratas dalam pertumbuhan sewa kantor pada tahun 2023, berdasarkan data baru dari studi CBRE yang pertama kali dirilis ke Yahoo Finance.

Aktivitas sewa kantor di sektor teknologi tumbuh 16,5% dari total pasar, atau 7,3 juta kaki persegi, pada kuartal ketiga, menurut laporan Tech-30 CBRE. Teknologi mengambil alih industri keuangan dan asuransi, yang menguasai 15% pasar.

Ledakan kecerdasan buatan membantu menarik setidaknya beberapa aktivitas penyewaan, dengan modal ventura dan investor yang masuk ke dalamnya. Meskipun perusahaan-perusahaan AI mungkin tampak seperti mitra yang aneh dalam real estate komersial, CBRE telah menemukan bahwa perusahaan-perusahaan AI mengambil lebih banyak ruang kantor, terutama di San Francisco Bay Area, karena mereka ingin tumbuh dengan cepat.

“Anda memerlukan kecerdasan manusia untuk menciptakan AI,” Colin Yasukoshi, direktur eksekutif Tech Insights Center CBRE, mengatakan kepada Yahoo Finance. “Ini adalah bidang yang sedang berkembang di mana orang-orang perlu lebih banyak berkolaborasi dan berinovasi, dan ini menjadi lebih penting dari sebelumnya.”

Pemandangan cakrawala San Francisco. California, Amerika Serikat, 13 Februari 2023. Reuters/Carlos Barria

Laporan tersebut menemukan bahwa San Francisco, Silicon Valley, New York, Boston, dan Los Angeles mengalami pertumbuhan terbesar dalam aktivitas penyewaan kantor dari perusahaan AI.

Namun bukan hanya wilayah metro utama saja yang mengalami peningkatan. Kansas City, Missouri, dan Colorado Springs juga mengalami peningkatan. Di luar Amerika Serikat, Kanada terus mengalami pertumbuhan di sektor teknologi, dengan Vancouver dan Waterloo merupakan salah satu pasar dengan pertumbuhan terbesar.

READ  The Red Raiders mengalahkan Rice, 10-1

‘Gelombang pertumbuhan’ AI dapat merangsang permintaan akan perkantoran

Real estate komersial masih bergulat dengan permintaan kantor karena pekerjaan jarak jauh.

Kastle Systems, yang melacak aktivitas kantor melalui izin masuk gedung dan data kunci FOB, menunjukkan bahwa tingkat hunian kantor di 10 wilayah metro teratas di AS. Mencapai 50% minggu inisedikit meningkat dari minggu sebelumnya.

Banyak perusahaan teknologi kelas berat, seperti Amazon (AMZN) dan Alphabet (GOOG, GOOGL), sekali lagi meminta para pekerja untuk memanfaatkan ruang kantor mereka yang sangat besar.

Roblox (RBLX) adalah perusahaan teknologi terbaru yang membuat rencana kembali ke kantor. Platform game mengatakan demikian Dia memberi pekerja dua pilihan: Kembali ke kantor setidaknya tiga hari seminggu atau cuti.

Karyawan kantor startup kecerdasan buatan berdiri di luar gedung sewaan.

Piero Molino, Michel Breton, Will Van Eaton, dan Michael Ortega dari startup kecerdasan buatan Predibase berdiri di luar pintu masuk kantor perusahaan di San Francisco, California, pada 18 Oktober 2023. (Lauren Elliott untuk The Washington Post melalui Getty Images)

Namun, tidak semua raksasa teknologi telah menetapkan batas waktu untuk kembali menjabat. Microsoft (MSFT) – pemimpin AI – masih mengoperasikan tempat kerja yang fleksibel, yang berarti beberapa karyawan bekerja dari jarak jauh, beberapa hybrid, dan lainnya di kantor penuh waktu.

Meskipun sektor teknologi telah meningkatkan aktivitas penyewaan, pangsa ruang kantor yang disewa masih turun dibandingkan puncak sebelum pandemi sebesar 22% pada tahun 2019. Karena AI masih dalam tahap awal, sejauh mana AI akan merangsang permintaan sewa dari waktu ke waktu masih ada. tetap. untuk melihatnya.

“AI mungkin merupakan sektor teknologi yang terlalu kecil untuk benar-benar mengubah pasar real estat komersial dengan cepat,” kata Yasukoshi. “Tetapi kami merasa mereka dapat menciptakan sebuah platform yang akan menghasilkan banyak bisnis baru dan menciptakan gelombang pertumbuhan, serupa dengan apa yang kita lihat setelah Krisis Keuangan Besar dan internet seluler.”

READ  Brady Trombelleau stabil setelah 'darurat medis'

Namun, pertumbuhan kecerdasan buatan dapat membantu mengangkat industri real estat komersial, yang menghadapi utang serta tantangan untuk membuat orang kembali bekerja di gedung.

Angka yang banyak dibicarakan adalah $1,5 triliun – nilai hipotek komersial yang akan jatuh tempo pada tahun 2025. Salah satu cara pemilik mengatasi hal ini adalah dengan mengambil pinjaman baru untuk melunasi utangnya. Namun dengan suku bunga yang tetap tinggi dalam jangka waktu yang lebih lama, bank menjadi lebih selektif dalam menentukan persyaratan baru.

Kita bisa berharap untuk melihat “kisah dua kota” pada kuartal keempat tahun ini, Cathy Cunningham, editor eksekutif di Commercial Observer, mengatakan kepada Yahoo Finance. Di satu sisi, beberapa pemilik akan menghadapi tekanan yang jauh lebih besar. Sebaliknya, mereka yang mempunyai “uang tunai akan memiliki peluang besar untuk menggunakan modal.”

Klik di sini untuk berita teknologi terkini yang akan berdampak pada pasar saham.

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance