POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah studi baru menemukan bahwa kecerdasan buatan dapat membantu meningkatkan prediksi risiko kanker payudara

Sebuah studi baru menemukan bahwa kecerdasan buatan dapat membantu meningkatkan prediksi risiko kanker payudara

Sebuah studi baru menunjukkan cara lain Kecerdasan buatan memasuki bidang medis dan meningkatkan praktik saat ini untuk memprediksi risiko kanker payudara.

Studi tersebut, yang diterbitkan Selasa di Radiology, sebuah jurnal peer-review, menemukan bahwa algoritma kecerdasan buatan mengungguli model risiko klinis standar untuk memprediksi risiko selama periode lima tahun. kanker payudara.

Model risiko seperti Breast Cancer Surveillance Consortium (BCSC) Clinical Risk Group, yang menggunakan informasi pasien yang dilaporkan sendiri dan lainnya termasuk usia, riwayat keluarga, dan banyak lagi, biasanya digunakan untuk menghitung risiko wanita terkena kanker payudara.

“Model risiko klinis bergantung pada pengumpulan informasi dari berbagai sumber, yang tidak selalu tersedia atau disusun,” kata peneliti utama Dr. Vignesh A. Arasu, seorang ilmuwan peneliti dan praktisi radiologi di Kaiser Permanente of Northern California, dalam rilis berita. “Kemajuan terbaru dalam AI pembelajaran mendalam memberi kami kemampuan untuk mengekstraksi ratusan ribu fitur mammogram tambahan.”

Dalam studi retrospektif, ribuan mammogram dianalisis, dan skor risiko kanker payudara dihasilkan selama lima tahun oleh lima algoritme kecerdasan buatan. Skor ini kemudian dibandingkan satu sama lain dan skor risiko klinis BCSC.

“Kelima algoritme AI bekerja lebih baik daripada model risiko BCSC untuk memprediksi risiko kanker payudara pada usia 0 hingga 5 tahun,” kata Araso. “Kinerja prediktif yang kuat ini selama periode lima tahun menunjukkan bahwa AI mengidentifikasi kanker yang terlewat dan karakteristik jaringan payudara yang membantu memprediksi perkembangan kanker di masa depan.”

Sementara beberapa institusi sudah menggunakan AI untuk membantu mendeteksi kanker dalam mammogram, temuan ini menunjukkan bahwa AI bisa menjadi alat vital untuk membantu skor risiko pasien di masa depan – yang membutuhkan beberapa detik untuk menghasilkan AI, menurut rilis.

READ  Lautan besar telah ditemukan di bawah kerak bumi yang mengandung lebih banyak air daripada di permukaan

“Kecerdasan buatan untuk memprediksi risiko kanker memberi kami kesempatan untuk mempersonalisasi perawatan setiap wanita, yang tidak tersedia secara sistematis,” kata Araso. “Ini adalah alat yang dapat membantu kami menyediakan obat yang presisi dan dipersonalisasi dalam skala nasional.”

Semua pertanyaan mammogram dan kanker payudara Anda dijawab oleh ahli medis

Ronnie merenungkan Hari-H

PGA dan LIV Golf untuk bergabung dan membentuk entitas baru

Mengapa real estat komersial menciptakan masalah ekonomi