POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah organisasi nirlaba global bertujuan untuk mempromosikan ekonomi hijau di S’pore, dengan menyediakan lebih banyak ruang alami di wilayah tersebut

Sebuah organisasi nirlaba global bertujuan untuk mempromosikan ekonomi hijau di S’pore, dengan menyediakan lebih banyak ruang alami di wilayah tersebut

SINGAPURA – Sebuah organisasi nirlaba lingkungan hidup global telah mendirikan basis di Singapura, mewujudkan ambisi negara tersebut untuk menjadi pusat keuangan ramah lingkungan.

Berkantor pusat di AS, The Nature Conservancy (TNC) bertujuan untuk meningkatkan pasokan kredit karbon berkualitas tinggi di kawasan ini dan membuka lebih banyak proyek konservasi di Asia Tenggara.

Kredit karbon mengacu pada izin yang dapat dibeli oleh perusahaan atau negara, misalnya, dari proyek konservasi hutan di Indonesia untuk mengimbangi emisi gas rumah kaca. Setiap kredit mewakili satu ton emisi.

“Banyak perusahaan dan investor di Singapura menginginkan akses terhadap kredit berkualitas tinggi, namun jumlah tersebut tidak mencukupi, terutama di negara-negara ini,” kata Thomas Przystowski, Country Director TNC di Singapura.

Ia mencatat, hanya sekitar 16 persen investasi berdampak global yang mengalir ke kawasan Asia-Pasifik.

Laporan Ekonomi Hijau Asia Tenggara 2023, yang diterbitkan pada bulan Juni, menyatakan bahwa diperlukan investasi di bidang alam sebesar US$400 miliar untuk mencapai tujuan iklim kawasan pada tahun 2030.

Laporan tersebut menyatakan bahwa Asia Tenggara perlu mempercepat upayanya untuk menjadikan perlindungan dan restorasi alam kompetitif secara ekonomi dengan eksploitasi, seperti penebangan, dan penggunaan langkah-langkah berbasis pasar untuk memberi harga pada alam dan potensi karbonnya.

Didirikan pada tahun 1951, TNC telah melaksanakan proyek konservasi lingkungan di lebih dari 70 negara dan wilayah. Mereka telah melindungi lebih dari 50 juta hektar lahan – sekitar 700 kali luas Singapura. Dan pada tahun 2030, mereka berharap dapat melestarikan negara kepulauan yang luasnya 9.000 kali lipat.

Ekspansi TNC ke republik ini didukung oleh Dewan Pembangunan Ekonomi. Kantornya di Singapura di 63 Robinson Street memiliki 15 karyawan. Ia bergabung dengan kelompok konservasi internasional seperti World Wide Fund for Nature di Singapura dan BirdLife International, yang berkantor di sini.

READ  Bank sentral Indonesia mengindikasikan suku bunga akan tetap stabil hingga tahun 2024

TNC baru-baru ini bergabung dengan tujuh organisasi terkait konservasi lainnya untuk membentuk Aliansi Asia Tenggara untuk Solusi Berbasis Iklim dan Alam, yang bertujuan untuk mengkatalisasi investasi dan meningkatkan solusi berbasis alam di wilayah tersebut.

Brzostowski telah mengidentifikasi tiga prioritas aliansi ini selama tiga hingga lima tahun ke depan: alat berbasis peta virtual untuk memandu garis depan masyarakat, portofolio proyek berbasis alam berkualitas tinggi yang dapat ditiru oleh pihak lain, dan inkubator. program untuk mendukung proyek konservasi garis depan. Masyarakat yang berada di garis depan misalnya adalah masyarakat desa atau organisasi akar rumput yang ingin merestorasi lahan gambut dan hutan bakau.

“Banyak dari mereka kekurangan dana awal untuk membiayai studi kelayakan awal atau akses terhadap teknologi, atau (tidak) memahami cara melengkapi dokumentasi yang diperlukan untuk proyek berbasis alam,” kata Dr. Brzostowski.