POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah lubang misterius di Mars bisa menampung manusia selama misi berawak

Sebuah lubang misterius di Mars bisa menampung manusia selama misi berawak

Lubang misterius ini diyakini merupakan poros vertikal.

Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional (NASA) telah menangkap lubang misterius di permukaan Mars. Kawah di sisi gunung berapi purba ini lebarnya beberapa meter dan pertama kali ditemukan pada 15 Agustus 2022, menurut laporan. Situs web Space.com.

Laporan tersebut menyebutkan bahwa gambar kawah misterius yang terletak di sisi gunung berapi Arsia Mons yang kini sudah punah ini ditangkap oleh Mars Reconnaissance Orbiter (MRO) milik NASA menggunakan kamera High Resolusi Imaging Science Experiment (HiRISE).

Saat pesawat ruang angkasa NASA mengambil gambar tersebut, jaraknya hanya 256 kilometer (159 mil) dari permukaan Mars.

Lubang misterius ini diyakini merupakan poros vertikal.

Laporan tersebut menyatakan bahwa lubang-lubang ini bisa menjadi tempat berlindung bagi para astronot di masa depan. Oleh karena itu, laporan tersebut menyatakan: “Di satu sisi, hal ini dapat memberikan perlindungan bagi astronot masa depan; Karena Mars memiliki atmosfer yang tipis dan tidak memiliki medan magnet global, Mars tidak dapat menangkal radiasi dari luar angkasa seperti yang dilakukan Bumi. Akibatnya, paparan radiasi di Mars 40 hingga 50 kali lebih besar dibandingkan paparan radiasi di Bumi.

Selain itu, kawah-kawah ini mungkin berguna dalam memberikan informasi tentang kehidupan di Mars. “Aspek menarik lainnya dari kawah-kawah ini adalah bahwa kawah-kawah ini tidak hanya menyediakan tempat berlindung bagi manusia astronot; mereka mungkin juga tertarik pada astrobiologi, yang berarti bahwa kawah-kawah ini mungkin merupakan habitat yang dilindungi bagi kehidupan Mars di masa lalu – dan bahkan mungkin saat ini jika “kehidupan mikroba ada.” sudah disana.”

Kehadiran lubang-lubang di sisi gunung berapi menunjukkan bahwa lubang-lubang tersebut mungkin terkait dengan aktivitas vulkanik di Planet Merah. Laporan tersebut menambahkan: “Saluran lava dapat mengalir menjauh dari gunung berapi bawah tanah; Ketika gunung berapi padam, salurannya menjadi kosong. Ini meninggalkan pipa bawah tanah yang panjang. Kita melihat tabung seperti itu tidak hanya di Mars, tetapi juga di Bulan dan Bumi.

READ  Eksperimen Schrödinger terhadap kucing memecahkan rekor fisikawan

Masih menjadi misteri seberapa dalam lubang-lubang ini. Selain itu, juga tidak jelas apakah lubang-lubang ini terbuka ke dalam gua besar atau berisi cekungan silinder kecil.

Laporan tersebut menyimpulkan dengan mengatakan bahwa jika lubang-lubang ini terbuka menjadi gua, maka di masa depan lubang-lubang tersebut mungkin akan menjadi lokasi pendaratan pilihan untuk misi berawak ke Mars. Misi semacam itu mengharuskan para astronot membangun base camp yang terlindung dari radiasi global yang terus-menerus.