POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebelum Biden dan Xi bertemu, Amerika Serikat dan Tiongkok mengadakan diskusi mengenai Laut Cina Selatan


Layanan Berita Tribune

New Delhi, 4 November

Sebagai bagian dari upaya Barat untuk menghindari pembukaan front ketiga selain konflik antara Ukraina, Israel dan Hamas, pejabat kebijakan AS mengenai Tiongkok bertemu dengan pejabat tinggi perbatasan di Beijing untuk melakukan pembicaraan mengenai situasi di Laut Cina Selatan dan Timur. Laut Cina. Perdana Menteri Australia Anthony Albanese tiba pada hari Sabtu untuk melakukan pembicaraan dengan para pemimpin Tiongkok mengenai kemungkinan Beijing melonggarkan beberapa pembatasan impor dari Canberra.

Pernyataan pemerintah AS mengatakan bahwa koordinator Departemen Luar Negeri AS untuk urusan Tiongkok, Mark Lambert, mengadakan “diskusi yang obyektif, konstruktif dan jujur” mengenai berbagai masalah maritim dengan Direktur Jenderal Urusan Perbatasan dan Kelautan Kementerian Luar Negeri Tiongkok, Hong Liang, di Beijing. Tiongkok mengatakan diskusi tersebut “mendalam, konstruktif dan jujur”, dan kedua belah pihak sepakat untuk mengelola situasi maritim untuk menghindari kesalahan perhitungan dan kesalahpahaman, sekaligus menjajaki kemungkinan kerja sama.

Terminologi yang digunakan oleh Amerika Serikat dan Tiongkok menunjukkan bahwa tidak ada pihak yang beranjak dari posisinya atau membahas poin-poin yang diajukan oleh pihak lain. Namun, hal ini merupakan upaya untuk menciptakan lingkungan yang mendukung sebelum Presiden AS Joe Biden bertemu dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping di San Francisco.

Dari tiga kekuatan yang dihadapi Amerika Serikat – Rusia, Iran dan Tiongkok – pemerintahan Biden telah melunakkan retorikanya terhadap Beijing melalui serangkaian kontak tingkat tinggi termasuk para menteri luar negeri. Dalam pertemuan pertama mengenai masalah maritim setelah sekian lama, Amerika Serikat menekankan perlunya melanjutkan saluran militer-ke-militer, termasuk antar operator, untuk menghindari kesalahpahaman dan kesalahan perhitungan.

Ketegangan di Laut Cina Selatan mencapai titik didih setelah angkatan laut Tiongkok menghalangi armada Filipina yang sedang memasok kapal yang sengaja berlabuh di dekat Second Thomas Shoal, dan pesawat tempurnya nyaris mendekati pesawat mata-mata AS.

READ  Baik Taiwan maupun Amerika Serikat tidak dapat menentukan hubungan "diplomatik" pulau itu

Beijing mencoba membalikkan keadaan terhadap Amerika Serikat dengan mengungkapkan “keprihatinan serius” mengenai kehadiran militer AS di wilayah tersebut dan misi pengintaian yang berulang kali menargetkan Tiongkok.

Kurangi retorika

Dari tiga kekuatan yang dihadapi Amerika Serikat – Rusia, Iran, dan Tiongkok – pemerintahan Biden telah melunakkan retorikanya terhadap Beijing melalui serangkaian panggilan telepon tingkat tinggi, termasuk kepada para menteri luar negeri.


#Cina
#agitasi
#Israel
#Ukraina
#Amerika Serikat AS