POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Saya Melihat Kecanduan’: Mitra senior dan advokat pemuda menyerukan teknologi besar untuk melindungi kaum muda dari bahaya di media sosial

‘Saya Melihat Kecanduan’: Mitra senior dan advokat pemuda menyerukan teknologi besar untuk melindungi kaum muda dari bahaya di media sosial

SACRAMENTO – Mitra Senior Jennifer Seibel Newsom terungkap Laporan baru dengan Mitra Proyek California Pada hari Rabu ia menunjukkan konsekuensi media sosial bagi kaum muda.

Saya berkumpul di tangga gedung DPR negara bagian dengan Anggota Dewan Buffy Weeks dan pembicara muda dari koalisi Health Online Platforms for All (HOPE) untuk membahas perubahan yang ingin mereka lihat.

“Jenis realitas palsu yang digambarkan di media sosial membuat orang merasa buruk tentang diri mereka sendiri,” kata Ayush Verma, seorang siswa sekolah menengah di HOPE Youth Alliance.

Laporan berjudul “Pengalaman Bersama: Bagaimana Media Sosial Mempengaruhi Kesejahteraan dan Pemberdayaan Anak Perempuan dan Remaja Putri” menggali data terbaru dengan peneliti UCLA dan menyertakan rekomendasi untuk mengurangi dampak negatif media sosial dan mengarahkan penggunaannya untuk potensi kebaikan.

Kaum muda yang berbicara pada hari Rabu mengatakan bahwa kesenangan dan kedamaian telah berubah menjadi stres dan bahaya karena media sosial.

“Saya melihat adik laki-laki saya menonton video horor tentang SpongeBob ketika dia baru berusia enam tahun saat itu,” kata Nancy Aguilar, 20, dari Hope Youth Alliance.

Aguilar berkata dia mengganti video dengan seni dan kerajinan dan menyaksikan perubahan yang luar biasa untuk kakaknya.

“Dulu dia suka tantrum dan agresif,” kata Aguilar. “Sekarang jauh lebih normal.”

Mitra senior Jennifer Seibel Newsom mengatakan perusahaan teknologi besar yang harus disalahkan.

“Teknologi besar dan uang besar memprioritaskan buku saku mereka sendiri daripada kesehatan mental dan kesejahteraan anak-anak kita,” kata mitra senior. “Saya melihat kecanduan.”

Sebuah laporan baru-baru ini oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menunjukkan bahwa 30% gadis remaja Amerika secara serius mempertimbangkan untuk bunuh diri — meningkat 60% dari satu dekade lalu.

READ  Perusahaan teknologi AS NS1 akan mempekerjakan 30 insinyur saat membuka kantor di Cork

Solusinya: Anak-anak menghabiskan lebih banyak waktu di luar ruangan dan menginvestasikan $4,7 miliar untuk sumber daya kesehatan mental remaja.

“Bagaimana menghadapi emosi yang besar, keterampilan mengatasi,” kata Sibel Newsom. “Kami telah mengadvokasi izin taman dan akses yang adil ke taman negara bagian California.”

Dua reporter Sekolah Dasar Elk Grove mewawancarai mitra senior setelah konferensi pers untuk menanyakan bagaimana dia akan membantu mewujudkan perubahan ini.


Dibutuhkan lebih banyak keterlibatan dengan kaum muda, kata Siebel Newsom, untuk lebih memahami mereka dan memberi mereka suara.

“Anak-anak muda, khususnya, tahu itu menyakiti mereka, dan mereka ingin melihat perubahan nyata,” kata Sibel Newsom.

Beberapa dari perubahan yang ingin mereka lihat adalah perlindungan online yang lebih baik, program literasi media yang diperluas, dan investasi pada kelompok wanita muda yang beragam sebagai pemimpin dan inovator teknologi.

“Kami membutuhkan bantuan semua orang untuk melawan kekuatan besar perusahaan periklanan bernilai miliaran dolar,” kata Verma.

Banyak anak muda yang berbicara menyuarakan keprihatinan tentang iklan yang mereka lihat di media sosial seperti alkohol dan penggunaan narkoba.

“Banyak orang di bawah usia 21 tahun bahkan tidak legal untuk mendapatkannya,” kata Verma. “Mereka terpengaruh oleh iklan ini.”

Orang lain seperti Aguilar menyebut diri mereka “pengamat” di media sosial. Dia bilang dia punya akun, tapi dia jarang posting.

“Saya benar-benar tidak ingin memposting apa pun di Instagram saya,” kata Aguilar. “Semuanya kosong, saya seperti menghapus semua jejak, saya tidak ingin informasi saya ditampilkan.”

Gubernur California Gavin Newsom tahun lalu menandatangani California’s Age-Appropriate Design Act (AB 2273, Wicks).

Ini akan diterapkan pada Juli 2024 untuk meminta pertanggungjawaban perusahaan teknologi untuk melindungi kaum muda, tetapi masalah tersebut saat ini dikunci dalam gugatan.

READ  Cambridge Tech naik 7% setelah dewan menyetujui akuisisi Appshark

Undang-undang akan mewajibkan layanan online untuk merancang platform mereka dengan mempertimbangkan kesejahteraan anak-anak. Ini akan mengharuskan perusahaan untuk menetapkan pengaturan privasi default untuk pengguna di bawah umur ke opsi paling pribadi dan melindungi informasi pribadi anak-anak agar tidak dikumpulkan atau dibagikan.

“Saat ini, kami tidak menjaga keamanan komunitas kami,” kata Assemblyman Weeks. “Kami tidak menjaga anak-anak kami aman dari bahaya di media sosial.”