POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saurabh Netravalkar: Insinyur teknologi yang membantu AS mengejutkan dunia kriket

Saurabh Netravalkar: Insinyur teknologi yang membantu AS mengejutkan dunia kriket

Begitulah keseimbangan halus yang harus dicapai oleh pahlawan olahraga terbaru Amerika – dan mungkin paling tidak mungkin – untuk menjaga impian kriketnya tetap hidup, bahwa insinyur perangkat lunak Saurabh Netravalkar diketahui menghabiskan makan siangnya selama pertandingan klub sambil membungkuk di depan laptop kerjanya. .. Dalam pemrograman atau pemrograman. Atau dalam pertemuan dengan rekan kerja melalui video call.

Namun, pada akhirnya, semua waktu yang dihabiskan untuk memenuhi tuntutan pekerjaan penuh waktu dengan raksasa teknologi Oracle sambil bermain olahraga profesional akhirnya membuahkan hasil.

Netravalkar tidak hanya bersulang untuk kriket AS setelah membantu kemenangan bersejarah atas Pakistan di Piala Dunia T20, tetapi pemain bowling berusia 32 tahun ini juga menjadi pahlawan di India, tempat ia dilahirkan dan di mana keluarga serta orang yang dicintainya berada. . – Para tetangga begadang sampai dini hari untuk menonton salah satu pertandingan olahraga terbesar yang pernah ada di televisi.

Tidak ada persaingan kriket yang lebih sengit daripada antara India dan negara tetangganya Pakistan, dengan hingga 400 juta orang menonton di seluruh dunia menyaksikan kedua tim bertemu.

Jadi, bagi penduduk asli Mumbai, memberikan kekalahan yang memalukan kepada musuh lamanya adalah kasus Netravalkar – dalam kata-kata adik perempuannya Nidhi di media sosial – “membuat kedua negara bahagia”.

Masuk lebih dalam

Pesta besar dan banyak tarian – bagaimana pertandingan India-Pakistan mengubah penggemar olahraga Amerika menjadi kriket

Bagi seseorang yang karirnya sebagian besar tidak menjadi pusat perhatian, perhatian dari seluruh dunia setelah kemenangan tag team-nya Kamis lalu — bahkan cuplikan dari “penyelesaian super” yang menentukan ditampilkan di layar raksasa di Times Square Kota New York — adalah hal yang sangat penting. luar biasa.

Tapi Netravalkar jelas merupakan orang yang rendah hati dan rendah hati, lebih nyaman berbicara tentang kontribusi orang lain terhadap kemenangan menakjubkan minggu lalu atas salah satu tim terkuat di dunia ini daripada mendiskusikan kontribusinya sendiri.

“Ini bukan hanya satu orang,” katanya. Atlet. “Hal yang hebat tentang tim ini adalah setiap orang berkontribusi dalam perannya masing-masing. Di momen-momen krusial, terjadi tindakan-tindakan yang sangat hebat – seperti menahan bola atau melakukan tembakan bagus. Mudah-mudahan kami bisa melanjutkannya di dua pertandingan berikutnya.”

Saurabh Netravalkar, AS, Kriket


Ucapan selamat Netravalkar dari rekan setimnya Harmeet Singh atas peran heroiknya dalam kemenangan atas Pakistan (Matt Roberts-ICC/ICC via Getty Images)

Tim kriket AS mendapat pukulan tepat pada waktunya akibat peristiwa dramatis minggu lalu di Stadion Grand Prairie, di luar Dallas, Texas. Sejarah olahraga ini di Amerika Serikat sudah ada sejak lama, sejak diperkenalkan oleh kelas penguasa Inggris pada abad ke-18.

READ  Pemain sepak bola UNC Tez Walker cedera saat Tar Heels kalah di Georgia Tech

Yang mengejutkan, Kota New York juga menjadi lokasi pertandingan internasional pertama olahraga ini, ketika Amerika Serikat menghadapi negara tetangga Kanada pada tahun 1844. Meskipun demikian, kriket tidak pernah populer di negara yang didominasi oleh sepupunya, bisbol.

Namun sekarang, Dewan Kriket Internasional (ICC), badan pengelola olahraga global, berharap untuk mengubah semua itu melalui T20 – bentuk permainan yang dipersingkat di mana pertandingan berlangsung dua hingga tiga jam daripada pertandingan Uji Coba yang lebih lama, yang dapat memakan waktu Selesai. hingga lima hari dan masih belum ada pemenang dan pecundang.

Tahun lalu merupakan upaya paling terpadu untuk mendapatkan pijakan di pasar olahraga paling menguntungkan di dunia dengan peluncuran Major League Cricket (MLC), sebuah kompetisi waralaba yang diadakan di enam kota di AS termasuk Los Angeles, New York dan Washington. Musim kedua turnamen akan dimulai enam hari setelah final Piala Dunia T20 pada 29 Juni.

Netravalkar bermain di MLC perdana untuk Washington Freedom, mengklaim jumlah gawang tertinggi ketiga untuk franchise tersebut. Dia telah mendaftar lagi untuk ambil bagian dalam turnamen tahun ini, bersama para pemain termasuk mantan kapten Australia Steve Smith, dan sang insinyur sekali lagi siap menghadapi tuntutan pekerjaan dan kehidupan yang lebih besar.

“Ini merupakan perjalanan yang luar biasa,” katanya ketika ditanya tentang bekerja jarak jauh dari kantor Oracle di Redwood City, California. “Dia adalahSaya mulai bekerja di sana pada tahun 2016 dan kriketnya tidak terlalu berat selama tiga tahun pertama karena saya kebanyakan bermain kriket domestik.

“(Pertandingan) itu kebanyakan di akhir pekan. Lalu lambat laun, ketika saya masuk tim nasional, kriketnya mulai berkembang. Dua atau tiga tahun terakhir, peringkat tim benar-benar naik, mendapatkan ODI (pertandingan internasional) ) statusnya satu hari), jadi maksudnya main lima sampai enam bulan (dalam satu tahun).

“Ini mungkin sulit untuk ditangani, tetapi dengan dukungan rekan satu tim dan staf pelatih di sini, saya juga melakukan yang terbaik untuk bersikap fleksibel di dalam dan di luar lapangan.


Netravalkar bermain untuk tim India U-19 pada tahun 2010 (Phil Walter/Getty Images)

“Saya mengambil cuti untuk Piala Dunia, jadi saya tidak bekerja, tapi untuk turnamen lain, saya biasanya bekerja pada hari latihan dan kemudian pada hari pertandingan, saya mengambil cuti. Saya melakukan pekerjaan ekstra dan menyelesaikan sesuatu sebelum berangkat. dalam tur. Dengan begitu, ini membantu semua orang.”

“Saya sangat bersyukur atas dukungan yang diberikan bos saya. Kami menjalaninya satu per satu.”

Netravalkar lahir di Mumbai, India pada bulan Oktober 1991, dan kecintaannya pada kriket terlihat sejak usia dini. Seperti bakatnya. Kemampuannya dalam melempar dengan cepat menjadikan pemuda tersebut berpotensi menjadi bintang masa depan.

READ  Tiket ATL Day gratis tersedia untuk Western Carolina - Football - Georgia Tech Yellow Jackets

Ia adalah pencetak gawang terbanyak India di Piala Dunia U-19 di Selandia Baru, namun harapannya untuk masuk tim senior Mumbai, salah satu raksasa kriket domestik India, pupus ketika pemain sayap kiri itu bertanding melawan India. . Pemain internasional seperti Ajit Agarkar, Zaheer Khan dan Dhawal Kulkarni mendapatkan tempat.

Tidak mudah putus asa, Netravalkar terus bekerja, bahkan melepaskan pekerjaannya sebagai insinyur pengujian perangkat lunak di Pune untuk mencoba menjadikannya sebagai pemain kriket penuh waktu.

Namun, meskipun demikian, latar belakangnya dalam pemrograman sangat berguna, dengan pengembangan aplikasi CricDeCode – yang pada dasarnya merupakan alat bagi pemain pemula untuk mengukur kinerja mereka dan menyoroti kekuatan dan kelemahan.

Ironisnya, aplikasi tersebut lebih membantu Netravalkar dalam karir akademisnya daripada ambisi olahraganya. Cornell University di New York cukup terkesan pada tahun 2015 sehingga menawarkan beasiswa kepadanya. Disusul dengan gelar master di bidang ilmu komputer, serta tawaran pekerjaan dari Oracle pada tahun 2016.

Ini berarti pindah lagi, kali ini ke seluruh negeri, ke Bay Area di sekitar San Francisco. Kriket, pada saat itu, tampaknya hanya sekedar kegiatan sosial… hanya agar bakatnya dalam menguasai bola bersinar sekali lagi.

Didukung oleh ICC yang menurunkan masa tinggal minimum untuk memenuhi syarat bermain di tim nasional dari empat menjadi tiga tahun, Netravalkar mengarahkan pandangannya untuk bermain untuk Amerika Serikat. Impiannya akhirnya menjadi kenyataan pada tahun 2018, saat ia mencetak dua gawang dalam 45 run melawan Kepulauan Leeward di Karibia dalam debut kelas utamanya.

Dia sekarang dengan cepat mendekati 50 caps untuk negara angkatnya. Namun, tidak ada yang semenarik pertemuan Kamis lalu dengan finalis Piala Dunia T20 2022 Pakistan.

Dengan skor imbang pada 159, pemenang harus ditentukan melalui 'super over' – di mana masing-masing pihak harus menghadapi enam pengiriman, dan pemenangnya adalah pihak yang mencetak skor tertinggi dari mereka. Setelah AS berhasil mencetak 18 poin dari enam poin, giliran Pakistan dan semua mata tertuju pada Netravalkar.

Dia menambahkan, “Ketika saya tahu saya bermain bowling (Super Bowl), awalnya saya senang karena itu berarti kapten (Monank Patel) memercayai saya. Saya merasa termotivasi. Pada saat yang sama, ada beberapa kupu-kupu!”

“Tapi rasa gugup hilang dengan bola pertama. Lalu saya fokus pada proses dan bukan pada hasil. Kami punya rencana yang jelas untuk mengeksekusi dan kami berpegang teguh pada itu. Kami membantu memukul terlebih dahulu dan berlari. Itu sangat penting ( untuk Aaron Jones) bahwa ia mencapai batas bola pertama (Dari American Super Ball) Kemudian lebih banyak lari dilakukan di luar pertunjukan.

READ  Forbes India - Startup Teknologi dan Keuangan: Keinginan untuk Mendukung Perusahaan Membangun Teknologi Masa Depan: Vish Rajaram dan Arjun Rao dari Speciale Invest

“Empat hingga lima putaran itu sangat penting. Sembilan belas (target kemenangan Pakistan) adalah total yang bagus untuk dipertahankan karena saya tahu tiga dari enam bola bagus sudah cukup.

Saurabh Netravalkar, AS, Kriket


Netravalkar dan Amerika Serikat memiliki pertandingan grup melawan India dan Irlandia di masa depan (Matt Roberts-ICC/ICC via Getty Images)

Kemenangan disegel ketika Shadab Khan perlu menembakkan enam (tembakan melewati tali batas tanpa memantul) dari bola terakhir untuk menyamakan skor lagi dan mengirim pertandingan ke super over kedua, dan dia hanya bisa memukulnya sampai dalam. fielder – di sepanjang tanah.

Perayaan yang gila-gilaan menunjukkan adanya perayaan yang gila, tidak hanya di kalangan pemain dan staf pelatih di Amerika Serikat, tetapi juga di seluruh dunia kriket. Mereka menghadapi India besok (Rabu), pertandingan yang mempertemukan Netravalkar kembali ke New York untuk bermain di Stadion Nassau County, yang berkapasitas 34.000 penonton di pinggiran timur kota.

Netravalkar mengakui ini akan menjadi reuni emosional dengan pemain seperti Surya Yadav, perintis India yang bermain untuk Mumbai U-19. Sekali lagi, AS akan diunggulkan melawan tim yang saat ini memimpin Grup A di turnamen tersebut – kedua tim memiliki empat poin, namun Amerika, yang mengalahkan Kanada di pertandingan pembuka, memiliki laju lari yang lebih rendah.

Dengan dua tim dari masing-masing grup lolos ke babak grup kedua yang terdiri dari delapan tim, dan pertandingan lain untuk Amerika Serikat melawan peringkat terakhir Irlandia pada hari Jumat, kualifikasi sudah di depan mata untuk tim yang menduduki peringkat ke-18 dunia sebelum Piala Dunia. . Diluncurkan.

“Turnamen ini hanya dapat membantu olahraga di negara ini,” kata Netravalkar, yang fasih berbahasa Prancis dan Inggris dan baru saja memasuki cerita rakyat kriket Amerika. “Banyak orang mencoba mempelajari olahraga ini karena (kemenangan atas Pakistan) banyak diliput di media.

“Kami bahkan melihat klip Super ditampilkan di Times Square. Itu sungguh istimewa, karena dapat menggugah rasa ingin tahu orang-orang dan membuat mereka meneliti apa yang sedang terjadi. itu kemenangan besar bagi kami, karena setelah empat atau lima tahun, mungkin ada beberapa pemain lagi untuk tim.

Jika AS maju ke fase kedua Super 8, yang dimulai pada 19 Juni, Netravalkar akan memiliki setidaknya satu panggilan mendesak untuk disampaikan kepada atasannya.

“Pertandingan liga terakhir (melawan Irlandia, Miami Utara, Florida) adalah 14 Juni,” kata anggota kunci staf kepelatihan Oracle, yang liburan tahunannya hanya dipesan hingga akhir pekan. “Jika kami lolos, saya harus membicarakan pekerjaan saya lagi!”

memperdalam

Masuk lebih dalam

Kriket menjelaskan kepada seorang ahli bisbol… sekarang AS tampaknya pandai dalam hal itu

(Gambar atas: Matt Roberts-ICC/ICC melalui Getty Images)