POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Satelit baru mengungguli beberapa bintang paling terang di langit

Satelit baru mengungguli beberapa bintang paling terang di langit

November lalu, sebuah satelit yang mengorbit rendah Bumi meluncur ke dalam satelit seluas sekitar 700 kaki persegi, kira-kira seukuran apartemen studio.

Satelit BlueWalker 3 kini menjadi salah satu objek paling terang di langit, mengungguli beberapa bintang paling terang di Bima Sakti, menurut Studi diterbitkan Senin Di alam liar, ini hanyalah yang pertama dari lusinan satelit serupa yang dikembangkan oleh AST SpaceMobile, sebuah perusahaan yang bertujuan untuk menjaga ponsel pintar tetap terhubung dari orbit.

Para astronom sudah mengkhawatirkan munculnya konstelasi satelit yang sangat besar, seperti Starlink milik SpaceX, yang memiliki permukaan terang yang terkadang mengganggu pandangan ruang angkasa dari Bumi. Peluncuran dan penerapan BlueWalker 3 telah memperburuk kekhawatiran ini.

“Ini belum tentu merupakan satu satelit, tetapi merupakan nenek moyang atau prototipe dari sebuah konstelasi, jadi pada akhirnya akan ada banyak satelit yang ada di luar sana,” kata Siegfried Eagle, ahli astrofisika di University of Illinois di Urbana-Champaign dan penulis studi baru.

Pertama kali diluncurkan pada bulan September 2022, BlueWalker 3 adalah unggulan dari satelit BlueBird milik AST SpaceMobile, yang dimaksudkan untuk berfungsi sebagai jaringan menara seluler yang mengorbit dengan tujuan “mendemokratisasikan akses terhadap pengetahuan dan informasi di mana pun orang tinggal dan bekerja.” A kata juru bicara perusahaan. Dia mengatakan kepada AST SpaceMobile. Bulan lalu, BlueWalker 3 berhasil diluncurkan Ini mentransmisikan koneksi 5G pertamanya Ke ponsel pintar yang berada dalam kesenjangan jangkauan seluler di Bumi.

AST SpaceMobile adalah salah satu dari banyak perusahaan yang berlomba untuk memenuhi permintaan konektivitas broadband global yang terus meningkat. SpaceX telah meluncurkan sekitar 5.000 satelit ke luar angkasa sebagai bagian dari jaringan Starlink, yang sudah menyediakan layanan internet satelit. Untuk pelanggan keliling dunia. Dan perusahaan lain, seperti Amazon (yang diatur untuk… Meluncurkan satelit prototipe pertamanya pada hari Jumat) dan OneWeb, memiliki ambisi serupa, dan banyak negara sedang mengembangkan mega cluster telekomunikasi mereka sendiri.

READ  Fosil Gorgosaurus Raksasa Ini Siap Dilelang

“Saat ini, ada 18 konstelasi yang kami ketahui direncanakan di seluruh dunia,” kata Dr. Eagle. “Jumlah total satelit yang direncanakan akan ditempatkan di sana adalah setengah juta orang. Itu 100 kali lebih banyak dari yang kita miliki saat ini.”

Pesatnya perkembangan satelit dalam beberapa tahun terakhir telah membuat khawatir para pengamat bintang dari semua lapisan masyarakat. Ketika pesawat ruang angkasa bergerak melintasi langit, mereka menciptakan jejak terang dan cahaya sekitar di langit yang dapat merusak gambar astronomi dan mengaburkan objek langit samar yang mungkin terlihat dengan mata telanjang.

“Akan ada perubahan besar pada konstelasi ini,” kata Jeremy Tregloan-Reid, astronom di Universitas Atacama di Chili dan penulis studi tersebut.

AST SpaceMobile membuat rangkaian BlueWalker 3 menjadi sangat besar untuk memancarkan jangkauan seluler yang kuat langsung ke telepon di darat. Satelit tersebut terdiri dari banyak antena kecil yang dapat menghubungkan ponsel pintar yang ada, sebuah pendekatan yang membedakan perusahaan dari Starlink dan menara terencana lainnya yang saat ini mengandalkan antena atau antena ground.

Untuk mengetahui dampak spesifik BlueWalker 3, penulis studi baru ini mengumpulkan observasi satelit yang direkam oleh astronom amatir dan profesional di Chili, Amerika Serikat, Meksiko, Selandia Baru, Belanda, dan Maroko. Kampanye global ini mengungkapkan bahwa BlueWalker 3 telah mencapai ukuran yang membuatnya seterang Procyon dan Achernar, dua dari 10 bintang paling terang di langit, menurut penelitian tersebut.

“Saya sangat menyukai bagaimana mereka menggunakan begitu banyak teleskop berbeda dari berbagai tempat di dunia; hal ini memberikan cahaya,” kata Samantha Lawler, astronom di Universitas Regina di Saskatchewan, yang tidak terlibat dalam penelitian ini tetapi menulis artikel pendampingnya. Artikel Nature. “Tentang bagaimana hal ini benar-benar merupakan masalah global.” “Satu negara, atau satu perusahaan kecil, meluncurkan satelit dan hal ini dapat dilihat di seluruh dunia.”

READ  NASA dan SpaceX sedang mempelajari cara untuk mengurangi puing-puing batang Naga

AST SpaceMobile mengatakan pihaknya sedang bekerja sama dengan para astronom untuk mengembangkan teknik mengurangi turbulensi. Mereka juga membandingkan jumlah di grupnya dengan puluhan ribu yang direncanakan oleh perusahaan lain. Juru bicaranya mengatakan satelit itu bisa “memberikan jangkauan global yang signifikan dengan sekitar 90 satelit.”

Meskipun jumlah satelit BlueBird akan jauh lebih sedikit, namun setidaknya 64 kali lebih besar dari satelit Starlink dan jauh lebih terang. Pengorbit SpaceX juga lebih terang pada hari-hari setelah ditempatkan, tetapi menjadi lebih redup setelah mencapai orbit targetnya.

Para astronom memperkirakan bulan-bulan Bluebird akan tetap terang di langit hampir sepanjang hidup mereka. Akibatnya, salah satu satelit tersebut dapat mengganggu data yang ditangkap oleh observatorium astronomi.

“Sangat terang sehingga akan menghancurkan seluruh gambar yang direkam dengan teleskop bidang lebar, seperti Observatorium Vera Rubin, misalnya,” kata Dr. Eagle.

Saat ini tidak ada peraturan yang melarang perusahaan meluncurkan konstelasi satelit yang terang dan masif, meskipun banyak ilmuwan dan aktivis langit gelap, termasuk kelompok hak asasi masyarakat adat, yang membela peraturan tersebut. Meskipun banyak perusahaan melakukan upaya untuk menggelapkan satelit mereka, mereka terus meluncurkannya dengan kecepatan yang memusingkan.

“Kita tidak boleh membuat kemajuan dengan cara apa pun,” kata Dr. Tregloan-Reid. “Ini seperti membangun proyek yang benar-benar baru di situs bersejarah. Anda tidak bisa melakukan itu begitu saja. Anda harus melindungi hal-hal ini.”

Ia juga mengakui bahwa para astronom tidak memiliki langit malam tetapi memiliki kepentingan untuk melestarikannya.

“Apa yang ingin kami lakukan adalah berbagi langit malam dan membuat masyarakat memahami bahwa ini adalah potensi masalah,” katanya.