POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sanksi chip menargetkan militer Rusia dan harapannya untuk industri teknologi

Selama bertahun-tahun, Amerika Serikat telah menggunakan kekuatan dolar untuk mengisolasi musuh dari keuangan global. Sekarang, menggunakan penyebaran teknologi Amerika untuk memotong Rusia dari pasokan chip global.

Kontrol ekspor yang luas yang diumumkan oleh Washington bertujuan untuk mengisolasi Rusia dari ekonomi teknologi global dan menggagalkan kemampuan militernya, sementara memungkinkan orang Rusia biasa membeli ponsel, mesin pencuci piring, dan laptop.

Tindakan itu merupakan bagian dari gelombang sanksi AS dan Barat sebagai tanggapan atas invasi Rusia ke Ukraina, yang juga menargetkan lembaga keuangan, perusahaan terkemuka, dan orang kaya yang mengelilingi pemerintahan Presiden Vladimir Putin.

Kevin Wolf, mantan pejabat senior di Departemen Perdagangan, mengatakan kontrol ekspor teknologi itu “baru dan kompleks” dalam struktur, dan dirancang untuk berdampak pada pemerintah dan kelompok industri daripada konsumen biasa.

“Apa yang telah dilakukan pemerintah di sini adalah menempatkan struktur untuk mengisolasi Rusia dari chip, dan mereka mengatakan ini adalah kebijakan dan penting,” kata Wolf. “Dan itu tidak akan hilang. Ada kerja sama yang luar biasa dari sekutu dalam hal ini.”

Langkah ini memotong pasokan ke kelompok terkemuka AS seperti Intel dan Nvidia.

Taiwan Semiconductor Manufacturing Company, pembuat chip terbesar di dunia, yang menguasai lebih dari setengah pasar global untuk chip custom-made, telah berjanji untuk sepenuhnya mematuhi kontrol ekspor baru.

Amerika Serikat mengasah kemampuannya untuk memutuskan perusahaan dari semikonduktor dengan menggunakan kekuatan kontrol ekspornya pada raksasa telekomunikasi China Huawei selama pemerintahan Trump.

Setelah membatasi penjualan teknologi AS ke Huawei untuk pertama kalinya dengan menempatkannya dalam daftar hitam perdagangannya, tekanan telah meningkat dengan menerapkan apa yang disebut aturan produk asing langsung, yang memungkinkan Washington untuk melampaui batas dan mengontrol produk yang dibuat di luar Amerika jika memang benar. dirancang atau diproduksi menggunakan teknologi AS. .

READ  Pasar Saham Hari Ini: Dow memperpanjang kenaikan beruntun karena teknologi tetap kuat menjelang data pekerjaan

“Huawei adalah uji beta,” kata Christopher Timura, seorang pengacara komersial di Gibson Dunn, Washington. “Amerika Serikat tidak melihat dampak yang signifikan pada Huawei sampai mengembangkan daftar produk asing langsung.”

Menggunakan kekuatan yang sama terhadap Rusia dalam skala besar untuk beberapa elemen, dan lebih ketat terhadap daftar spesifik 49 entitas militer, berarti bahwa Rusia sekarang secara efektif ditolak aksesnya ke semikonduktor canggih dan impor teknologi lainnya yang penting bagi kemajuan militernya.

“Rusia sangat siap, tetapi seiring waktu ini akan sangat menurunkan kemampuan militernya,” kata Julia Friedlander, mantan pejabat Departemen Keuangan AS.

Jim Lewis, dari Pusat Studi Strategis dan Internasional, mengatakan blokade juga akan mempengaruhi teknologi Rusia secara lebih luas. Ini mendorong ambisi teknologi Rusia. Rusia sudah tertinggal dalam teknologi baru, dan itu mendorong mereka lebih jauh ke belakang.”

Putin mencoba memisahkan Rusia dari ketergantungan pada teknologi asing ketika pemerintah Barat memberlakukan sanksi terhadap negara tersebut setelah invasinya ke Krimea pada tahun 2014, tetapi langkah-langkah ini tidak banyak berhasil.

Yandex, raksasa teknologi terkemuka di Rusia dan terdaftar di AS, membanggakan salah satu superkomputer terkemuka di dunia yang mendukung layanan terjemahan mesin online, tetapi ia bergantung pada perangkat keras yang dibuat oleh perusahaan AS Advanced Micro Devices dan Nvidia.

Dmitry Peskov, juru bicara Putin, mengatakan pada bulan Januari bahwa “pencuci piring dan barang-barang rumah tangga lainnya bukanlah salah satu hal yang paling suci dalam masyarakat kita, karena itu adalah untuk kenyamanan rumah.”

Rusia telah berjanji untuk menanggapi sanksi “berdasarkan kepentingannya sendiri” dan telah memperingatkan bahwa tindakan balasannya mungkin “tidak proporsional”.

Terlepas dari pembatasan luas dari Amerika Serikat ini, para analis berspekulasi bahwa beberapa perusahaan China, terutama yang telah menjadi sasaran sanksi AS, dapat membantu Rusia menghindari kontrol ekspor.

READ  The Reds siap untuk 12 turnamen besar

“Sekarang hampir pasti bahwa pesaing Huawei seperti Ericsson akan menarik diri dari Rusia dan dari kerja sama dalam pembuatan peralatan 5G, ini akan memberi ruang bagi Huawei,” kata Artyom Lukin, asisten profesor di Universitas Federal Timur Jauh di Vladivostok.

“Huawei dapat memonopoli pasar peralatan telekomunikasi Rusia: sebagai akibat sanksi Barat, China dapat mengontrol 100 persen pasokan teknologi negara kita,” tambah Lukin.

Pembatasan AS pada ekspor teknologi ke Rusia dapat menggoda perusahaan semikonduktor China untuk melompat ke celah tersebut. SMIC, pembuat chip terbesar China, dikenakan sanksi AS. Perusahaan ditempatkan di Daftar Entitas setelah pemerintah AS mengidentifikasi beberapa chipnya yang berakhir dengan pengguna yang diidentifikasi terkait dengan militer.

SMIC telah kehilangan akses ke sebagian besar peralatan yang dibutuhkan untuk membangun jalur produksi pada tingkat teknologi proses paling canggih. Namun, saya dapat terus membeli mesin untuk meningkatkan kapasitas dengan teknologi yang sedikit lebih tua.

Seorang pejabat senior pemerintahan Biden menolak gagasan bahwa China akan membantu Rusia menghindari sanksi AS.

“China sendiri tidak dapat menyediakan semua kebutuhan vital Rusia untuk militer,” kata pejabat itu. Dan Rusia tentu saja tidak dapat mengimbangi semua yang pada dasarnya kami batasi oleh aturan ini, terutama yang berkaitan dengan produksi semikonduktor. China hanya menyumbang 16 persen dari kapasitas global.”

“Bahkan China, dengan ekosistemnya yang berkembang pesat dan subsidi pemerintah yang besar, telah gagal memproduksi chip canggih. Tidak terbayangkan bahwa Rusia akan mampu melakukannya,” kata Martin Chorzimba, dari Peterson Institute di Washington.

Pelaporan tambahan oleh Max Seddon di Moskow