POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sandal minyak sawit Indonesia memberi Malaysia keunggulan di India |  makanan

Sandal minyak sawit Indonesia memberi Malaysia keunggulan di India | makanan

Konsumen India beralih ke Malaysia untuk minyak sawit karena kebijakan ekspor Jakarta yang tidak menentu.

Sumber-sumber industri mengatakan kebijakan ekspor minyak sawit Indonesia yang “tidak dapat diprediksi” dapat membantu Malaysia muncul sebagai pemasok dominan ke India, pembeli minyak nabati terbesar di dunia.

Indonesia adalah produsen minyak sawit terbesar di dunia, tetapi kebijakan ekspornya yang tidak menentu, termasuk larangan terakhir yang diumumkan pada 22 April, telah mendorong konsumen India untuk meningkatkan ketergantungan mereka pada Malaysia, produsen minyak sawit terbesar kedua di dunia yang produksinya kurang dari setengahnya. persaingannya. . .

Menteri Komoditas Malaysia Zuraida Qamaruddin mengatakan pada hari Selasa bahwa Malaysia sedang bersiap untuk mengambil keuntungan dari larangan di Indonesia dengan memotong pajak ekspor minyak sawit hingga setengahnya.

Kombinasi pajak ekspor yang lebih rendah dan larangan Indonesia dapat berarti bagian Indonesia dari ekspor minyak sawit ke India akan turun menjadi 35 persen pada tahun pemasaran saat ini yang berakhir 31 Oktober, dari lebih dari 75 persen satu dekade lalu, menurut perkiraan dari Solvent Extractors Association of India (SEA). ), sebuah badan perdagangan minyak nabati.

“Malaysia adalah penerima manfaat terbesar dari kebijakan tak terduga Indonesia,” kata BV Mehta, CEO SEA.

“Karena Indonesia tidak ada di pasar, Malaysia menjual lebih banyak dengan harga mendekati rekor tertinggi.”

Data yang dikumpulkan SEA menunjukkan dalam lima bulan pertama tahun pemasaran 2021-22, India membeli 1,47 juta ton minyak sawit Malaysia dibandingkan dengan 982123 dari Indonesia.

Perkiraan pedagang untuk bulan Mei menunjukkan bahwa India mengimpor sekitar 570.000 ton minyak sawit, dimana 290.000 ton berasal dari Malaysia dan 240.000 ton dari Indonesia.

READ  Pembaruan berita langsung: Harga minyak turun di bawah $100 ke level terendah sejak pertengahan Maret

Jika larangan ekspor Indonesia berlanjut selama dua minggu lagi, impor minyak sawit India pada Juni bisa turun menjadi 350.000 ton, sebagian besar dari Malaysia.

hegemoni indonesia

Penurunan impor minyak sawit India akan membalikkan pola hegemoni Indonesia yang sudah mapan di Asia Selatan.

Namun, penyulingan India merasa harus melindungi rantai pasokan mereka dari perubahan politik setelah intervensi Indonesia di pasar minyak sawit sejak 2021.

“Anda tidak bisa hanya mengandalkan Indonesia dan menjalankan bisnis. Bahkan jika Indonesia menawarkan Anda diskon di Malaysia, kita harus mengamankan pasokan dari Malaysia untuk melakukan lindung nilai terhadap kebijakan tak terduga dari Indonesia,” kata perusahaan penyulingan yang berbasis di Mumbai.

“Pemurni wajib menjual barang jadi terlebih dahulu dan kami tidak bisa menahan diri hanya karena bahan baku tidak tersedia,” katanya.

Tapi stok minyak sawit Malaysia yang relatif ketat terus menjadi perhatian setelah kekurangan tenaga kerja permanen telah menurunkan hasil pertanian.

“Malaysia memiliki stok terbatas. Banyak produsen di Malaysia yang menjual dengan baik di dekatnya,” kata seorang pejabat peternakan Malaysia yang beroperasi di seluruh Indonesia dan Malaysia.

Malaysia memproduksi sekitar 40 persen produksi Indonesia, sehingga tidak bisa sepenuhnya menggantikan pasokan Indonesia.

Namun, konsumen minyak India ingin meningkatkan kesepakatan Malaysia dan mengurangi ketergantungan mereka pada Indonesia.

Indonesia mungkin mencabut larangan ekspor sekitar bulan ini, tetapi tidak ada jaminan bahwa itu tidak akan membatasi ekspor lagi. “Kebijakan ekspor Malaysia lebih stabil dan itu yang kami inginkan,” kata seorang pembeli India yang tidak mau disebutkan namanya.