POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sains dan teknologi merupakan kunci transformasi sistem pertanian pangan

Sains dan teknologi merupakan kunci transformasi sistem pertanian pangan

HAVANA – Inovasi dalam ilmu pengetahuan dan teknologi akan memainkan peran penting dalam mentransformasi sistem pertanian pangan kita menjadi lebih efisien, lebih inklusif, lebih berketahanan dan lebih berkelanjutan. Demikian pesan Qu Dongyu, Direktur Jenderal Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO), pada pertemuan puncak G77+Tiongkok di Havana.

Pidato Direktur Jenderal pada KTT tersebut disampaikan atas namanya oleh Mario Lubetkin, Perwakilan Regional untuk Amerika Latin dan Karibia.

“Sistem pertanian pangan kita berada di bawah tekanan besar untuk memproduksi lebih banyak guna memenuhi permintaan pangan yang terus meningkat, sambil meminimalkan dampak terhadap lingkungan,” kata Zhou. Dalam konteks ini, FAO melakukan “investasi yang signifikan dalam ilmu pengetahuan, teknologi dan inovasi untuk memastikan transformasi efektif sistem pertanian pangan global.”

Pertemuan tersebut diadakan di Havana menyusul laporan baru yang diterbitkan oleh Organisasi Pangan dan Pertanian, Melacak kemajuan indikator SDG pangan dan pertanian hingga tahun 2023Hal ini menunjukkan bahwa dunia tertinggal dalam upaya pemberantasan kelaparan, kerawanan pangan, dan segala bentuk malnutrisi pada tahun 2030.

Dengan 783 juta orang menghadapi kelaparan dan lebih dari 3,1 miliar orang tidak mampu mendapatkan makanan sehat pada tahun 2022, laporan tersebut menunjukkan bahwa Tujuan Pembangunan Berkelanjutan yang ditetapkan dalam Agenda Pembangunan Berkelanjutan 2030 tidak akan tercapai saat ini. rata-rata.

Di sinilah Organisasi Pangan dan Pertanian berada Strategi sains dan inovasi Hal ini dapat memainkan peran utama. Strategi merupakan alat kunci untuk mendukung pencapaian organisasi Kerangka Strategis 2022-31Fokusnya adalah pada tiga pilar utama: 1) mendorong ilmu pengetahuan dan pengambilan keputusan berbasis bukti; 2) Mendukung inovasi dan teknologi di tingkat regional dan negara; (3) Melayani anggota dengan lebih baik dengan meningkatkan kemampuan organisasi. Selain itu, ada dua faktor pendukung utama yang diarusutamakan dalam tiga pilar: kemitraan transformatif dan pembiayaan inovatif.

READ  Startup teknologi memenuhi permintaan besar untuk perawatan kesehatan mental dengan model BNPL

“Ilmu pengetahuan dan inovasi adalah pengubah permainan, namun pengetahuan saja tidak mendorong perubahan – tata kelola yang transformatif dan memperkuat hubungan antara sains, kebijakan, dan masyarakat sangat penting untuk mencapai kesuksesan,” kata Zhou.

Oleh karena itu, penerapan teknologi dan inovasi secara luas memerlukan tiga elemen utama: sistem inovasi pertanian yang kohesif dan terintegrasi; Investasi dalam penelitian pertanian; dan pendekatan partisipatif dalam berbagi dan transfer pengetahuan.

Ilmu pengetahuan, teknologi dan inovasi dalam tindakan

Ilmu pengetahuan, teknologi dan inovasi dalam sistem pertanian pangan mencakup seluruh dimensi siklus produksi di sepanjang rantai nilai. Hal ini mencakup serangkaian teknologi, inovasi dan pendekatan pertanian berkelanjutan, antara lain termasuk bioteknologi, teknologi digital, dan teknologi energi terbarukan.

Misalnya, kemajuan dalam bioteknologi dapat digunakan untuk memperbaiki tanaman dan hewan secara genetik guna meningkatkan produksi, meningkatkan kesehatan tanah, mendiagnosis penyakit dengan cepat, dan mengembangkan vaksin.

Informasi penginderaan jarak jauh dan satelit, serta drone, memberikan peluang besar untuk pengumpulan data real-time guna memantau cuaca, tanaman, hama, penyakit, dan kondisi tanah.

Pada saat yang sama, teknologi seperti sistem irigasi otomatis, robot pertanian, dan teknologi digital untuk inklusi keuangan berkontribusi dalam memitigasi dan mengatasi tantangan pembangunan.

Upaya organisasi dalam bidang ini banyak sekali.

Misalnya, Organisasi Pangan dan Pertanian Inisiatif 1000 Desa Digital Proyek ini bertujuan untuk mengubah desa menjadi pusat digital untuk mendukung percepatan transformasi pedesaan. Proyek lainnya, FAO Platform kerja geospasial bergandengan tanganMemberikan informasi lanjutan mengenai hampir selusin bidang, termasuk ketahanan pangan, tanaman pangan, tanah, air, iklim, perikanan, peternakan, dan hutan. Terakhir, alat digital yang dikembangkan oleh FAO diadopsi untuk meningkatkan peringatan dini, prediksi risiko, deteksi dini, biosekuriti, dan langkah-langkah mitigasi ancaman kesehatan dalam kerangka kerja Satu kesehatan Mendekati.

READ  Pakar Teknologi: Aplikasi ini menawarkan diskon untuk pembelian gas - Brainerd Dispatch

Masa depan teknologi digital yang menjanjikan akan berlipat ganda dengan meningkatnya terobosan dalam kecerdasan buatan dan data besar, yang antara lain akan menurunkan biaya dan meningkatkan kapasitas dalam aplikasi data.

“Tetapi untuk memastikan inklusifitas digitalisasi, kita harus menciptakan lingkungan yang sesuai bagi pelaku rantai nilai pertanian pangan dan penyedia layanan terkait,” kata Xu.

Negara-negara berpendapatan rendah dan menengah, khususnya, menghadapi kesenjangan antara teknologi dan inovasi yang ada serta aksesibilitas dan penyerapannya di tingkat lokal. Oleh karena itu, transformasi harus dilaksanakan dengan cara yang menghindari risiko melebarnya “kesenjangan teknologi” antara perekonomian dan sektor, serta antara negara-negara dengan tingkat kapasitas berbeda untuk mengadopsi inovasi.

Peran ilmu pengetahuan, teknologi dan inovasi dalam mendukung transformasi sistem pertanian pangan akan terlihat ketika FAO mengadakan konferensinya Forum Sains dan Inovasi 2023Konferensi ini akan berlangsung dari tanggal 16 hingga 20 Oktober di kantor pusat Organisasi Pangan dan Pertanian di Roma, di bawah payung konferensi tersebut. Forum Pangan Dunia.

/Rilis umum. Materi dari organisasi/penulis asli ini mungkin bersifat kronologis, dan diedit untuk kejelasan, gaya, dan panjangnya. Mirage.News tidak mengambil posisi atau pihak perusahaan, dan semua opini, posisi, dan kesimpulan yang diungkapkan di sini adalah sepenuhnya milik penulis. Lihat selengkapnya di sini.