POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saima Wajid terpilih sebagai Direktur Regional WHO untuk Asia Tenggara meskipun ada tuduhan korupsi

Saima Wajid terpilih sebagai Direktur Regional WHO untuk Asia Tenggara meskipun ada tuduhan korupsi

Saima Wajid (berbaju hitam) bersama ibunya, Perdana Menteri Bangladesh Sheikh Hasina, saat melakukan kunjungan resmi ke Amerika Serikat untuk bertemu dengan Presiden AS Joe Biden dan Ibu Negara Jill Biden. Terpilihnya Wajid sebagai Direktur Regional WHO untuk Asia Tenggara telah dinodai oleh tuduhan nepotisme, dan pemerintahan ibunya dikatakan telah melakukan lobi tanpa henti demi kemenangannya.

Di tengah gelombang tuduhan nepotisme dan korupsi politik, Saima Wajid, putri Perdana Menteri Bangladesh Sheikh Hasina, muncul sebagai pemenang dalam perebutan posisi Direktur Regional Organisasi Kesehatan Dunia untuk Asia Tenggara (WHO-SEARO).

Pengalaman Wajid yang terbatas di bidang kesehatan masyarakat internasional, yang terbatas pada bidang autisme saja, telah menimbulkan kekhawatiran di kalangan para ahli tentang kemampuannya memimpin agenda kesehatan secara efektif di wilayah tersebut.

“Ini adalah eksperimen kecil untuk melihat apakah seorang profesional kesehatan non-publik yang berkualifikasi dan tidak memiliki pengalaman di bidang kesehatan masyarakat benar-benar dapat memberikan tingkat inspirasi yang diperlukan untuk melakukan transformasi besar atau memajukan kebijakan kesehatan masyarakat,” kata Mukesh Kapila, seorang peneliti kesehatan masyarakat. Kata seorang pakar kesehatan yang berpengalaman bekerja di 120 negara Pemantauan kebijakan kesehatan.

Meskipun ia mengakui potensi perbaikan dalam manajemen dan kerja internal kantor WHO regional dan negara di bawah kepemimpinan Wajid, Kabila tetap skeptis.

“Dapatkah hal ini meningkatkan relevansi, efektivitas, dan efisiensi WHO di kawasan? Waktu akan menjawabnya,” kata Kabila.

Kewarganegaraan ganda Wajid di Kanada juga menarik perhatian, menimbulkan pertanyaan tentang potensi konflik kepentingan dan komitmennya terhadap kesehatan masyarakat di Bangladesh dan kawasan Asia Tenggara yang lebih luas.

Politik menang atas keahlian di balik layar WHO dan SEARO

Kemenangan Wajid disebabkan oleh kampanye berkelanjutan dari pemerintahan ibunya, yang memobilisasi jaringan diplomatiknya untuk menjamin terpilihnya Wajid. Sekarang mereka akan bertanggung jawab untuk memberikan nasihat independen dan tidak memihak kepada Bangladesh dari Organisasi Kesehatan Dunia.

“kebenaran [is] “Para profesional dan karyawan, berdasarkan percakapan saya dengan mereka di SEARO, tidak mempercayainya,” kata Capella. “Dia akan melakukan yang terbaik untuk tidak mengganggu [them] Banyak karena dia akan berusaha memenangkan hati mereka. “Ini berarti mereka tidak mungkin menjadi agen perubahan.”

Saingan pemilunya Sampo Prasad Acharya Dia adalah pejabat veteran WHO dengan pengalaman tiga dekade di badan kesehatan PBB. Acharya, yang menerima dukungan besar-besaran dari masyarakat sipil di Nepal, dipandang sebagai kandidat yang lebih berkualitas namun kurang mendapat dukungan dari negara-negara lain di kawasan.

READ  jaishankar: pertemuan para menteri luar negeri G20: Jaishankar untuk menetapkan pandangan India tentang ketahanan pangan dan energi

Kapila mengaitkan kekalahan Acharya dengan status Nepal sebagai negara miskin yang tidak mampu mencapai kesepakatan di belakang layar untuk memajukan kandidatnya, dan menekankan bahwa taktik seperti itu tidak diperlukan dalam memilih pejabat WHO.

Dari 11 negara di kawasan ini, sepuluh negara mempunyai hak untuk memilih melalui pemungutan suara rahasia, dan Myanmar tidak diberi hak untuk memilih karena sanksi yang dikenakan terhadap negara tersebut. Komisi Tinggi Bangladesh pelanggan Wajid menerima 8 dari 10 suara.

Wajid akan menjalankan tugasnya pada Februari tahun depan dan akan menggantikan Poonam Khetrapal Singh dari India, yang telah memegang posisi ini selama satu dekade.

Direktur Regional WHO-SEARO, Dr Poonam Khetrapal Singh, mengumumkan awal bulan ini bahwa Bangladesh telah menjadi negara pertama di dunia yang berhasil memberantas leishmaniasis visceral.

Proses seleksi untuk kantor regional WHO telah menjadi berita selama beberapa waktu. Pada bulan September, jurnal medis The Lancet menerbitkan sebuah laporan Tajuk rencana Kekhawatiran terhadap seleksi calon dan ambiguitas proses pemilu. Pencalonan Wajid juga dipertanyakan karena alasan serupa.

Awal tahun ini, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memecat direktur regionalnya untuk wilayah Pasifik Barat setelah penyelidikan atas dugaan pelanggaran, seperti yang dilaporkan HPW. tersebut Pada bulan Maret tahun ini.

Meskipun seperempat populasi dunia tinggal di wilayah SEARO dan tingginya angka kematian akibat COVID-19 selama pandemi ini, kantor SEARO enggan mengadakan konferensi pers atau memberikan informasi terkini secara berkala mengenai situasi tersebut. Hal ini berbeda dengan kantor regional WHO lainnya yang lebih proaktif dalam berkomunikasi dengan masyarakat.

Jurnalis India menghadapi kesulitan dalam mengakses informasi akurat tentang jumlah kematian akibat virus corona di negara tersebut pada puncak pandemi. pemerintah India Dikatakan bahwa itu adalah tekanan Organisasi Kesehatan Dunia menentang penerbitan laporan kematian berlebih, yang akan mengungkap jumlah kematian sebenarnya di negara tersebut. SEARO sebagian besar masih bungkam mengenai masalah ini, meskipun terdapat dampak yang signifikan terhadap kesehatan masyarakat.

Kejahatan WHO di Asia Tenggara ketika putri politisi bersaing dalam pemilihan Direktur Regional

Wilayah ini juga mengalami tingkat polusi udara yang sangat tinggi, dan hal ini merupakan masalah yang perlu dilibatkan secara lebih aktif oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Polusi udara yang parah Topan kembali melanda Delhi dan berdampak pada kesehatan di wilayah tersebut. Tahun ini, kota-kota seperti Mumbai Dengan udara yang relatif bersih juga sangat terpengaruh.

READ  IntelBrief: KTT G20 mengungkap perpecahan geopolitik yang mendalam dan persaingan yang semakin meningkat

Meskipun Singh enggan mengambil sikap yang lebih tegas mengenai masalah ini dengan pemerintah yang terlibat, Wajid kemungkinan akan mengambil sikap yang sama, mengingat betapa pentingnya dukungan pemerintah India terhadap kemenangannya, kata para ahli yang dihubungi oleh HPW.

“Ini bukanlah kemenangan bagi kesehatan global atau profesionalisme,” kata Kabila. Ini merupakan kemenangan bagi politik negara, politik antar negara bagian, keuangan dan, pada dasarnya, pengaruh Bangladesh dalam perolehan suara. Tapi menurutku itu politik untukmu.

Para ahli juga mengatakan hal itu disebabkan kehadiran pemerintahan Hasina masalah Di Bangladesh, karena menyadari ketidakpopulerannya di dalam WHO, mereka mungkin tidak ingin menimbulkan kemarahan, dan kemungkinan besar tidak akan mengambil sikap politik yang kuat.

Kredit gambar: X, dari.

Memerangi infodemik dalam informasi kesehatan dan mendukung pelaporan kebijakan kesehatan dari negara-negara Selatan. Jaringan jurnalis kami yang berkembang di Afrika, Asia, Jenewa, dan New York menghubungkan titik-titik antara realitas regional dan perdebatan besar global, dengan berita dan analisis berbasis bukti yang tersedia bagi semua orang. Untuk memberikan kontribusi pribadi atau organisasi, klik di sini di PayPal.