POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saham, terutama teknologi, jatuh dengan lonjakan hasil Treasury

Saham, terutama teknologi, jatuh dengan lonjakan hasil Treasury

  • Minyak mencapai level tertinggi tujuh tahun setelah serangan terhadap UEA
  • Imbal hasil obligasi melonjak di tengah kekhawatiran kebijakan moneter yang lebih ketat
  • Saham teknologi yang sensitif terhadap harga memimpin pasar saham lebih rendah
  • Pasar Rusia dan Ukraina stabil setelah penjualan besar-besaran

NEW YORK/LONDON (Reuters) – Rekor hasil Treasury AS melonjak ke tertinggi dua tahun dan pasar saham jatuh pada hari Selasa, dengan Nasdaq turun lebih dari 2%, karena para pedagang bersiap untuk Federal Reserve untuk mengatasi inflasi yang meningkat cepat. Dengan memperketat kebijakan moneter.

Dolar mencapai level tertinggi enam hari karena imbal hasil Treasury melonjak, sementara kekhawatiran inflasi dengan harga minyak melonjak ke level tertinggi sejak 2014 didorong oleh potensi gangguan pasokan setelah serangan di Teluk meningkatkan ekspektasi yang sudah hawkish.

Lonjakan imbal hasil Treasury mengangkat saham teknologi AS dan Eropa, sementara penurunan saham Goldman Sachs (GS.N) menyeret turun di antara bank-bank AS setelah mereka kehilangan pendapatan kuartalan karena Federal Reserve memperlambat pembelian asetnya pada November. Baca lebih lajut

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Imbal hasil Treasury dua tahun, yang melacak ekspektasi suku bunga jangka pendek, naik di atas 1% untuk pertama kalinya sejak Februari 2020 karena para pedagang menilai Federal Reserve yang lebih hawkish menjelang pertemuan kebijakan moneter bank sentral AS minggu depan.

Tom de Galoma, direktur pelaksana di Seaport Global Holdings di Greenwich, Connecticut, mengatakan bagian kurva imbal hasil dua, tiga dan lima tahun akan menanggung beban kebijakan Fed yang diantisipasi.

“Pasar depan masih undervalued untuk pengetatan Fed. Obligasi dua tahun bisa menjadi 1,5% pada Maret,” katanya.

READ  Grup teknologi Atos mengatakan Airbus akan membatalkan tawaran untuk saham minoritas di lengan Evidiannya

Imbal hasil pada Treasury dua tahun naik 8,4 basis poin menjadi 1,051%, dan imbal hasil pada Treasury 10-tahun naik 10,2 basis poin menjadi 1,874%, hasil yang terakhir mengalami kenaikan pada awal Januari 2020.

Hasil telah melonjak sejak risalah dari pertemuan kebijakan moneter Federal Reserve pada bulan Desember menunjukkan bahwa mungkin menaikkan suku bunga lebih cepat dari yang diharapkan dan mulai mengurangi kepemilikan aset untuk memperlambat inflasi dan mengatasi ketatnya pasar tenaga kerja. Baca lebih lajut

Teknologi informasi adalah penurunan terbesar di Wall Street, kehilangan 2,48%, dan sektor keuangan yang sensitif terhadap suku bunga (.SPSY) berada di urutan kedua, turun 2,27%.

Saham teknologi (.SX8P) juga lebih rendah di Eropa, turun 2,2%, karena saham Eropa merosot ke level terendah dalam lebih dari seminggu. Indeks STOXX 600 Pan-Eropa (.STOXX) turun sebanyak 1,44% sebelum memangkas beberapa kerugian menjadi ditutup lebih rendah 0,97%.

Sekuritas akan terus dinilai kembali karena pasar mengantisipasi kenaikan suku bunga, kata Michael O’Rourke, kepala strategi pasar di Jones Trading di Stamford, Connecticut.

“Kami masih memiliki beberapa cara untuk mempersiapkan tiga atau empat kenaikan harga. Kami belum menentukan harga itu,” katanya.

Di Wall Street, Dow Jones Industrial Average (.DJI) turun 1,51%, S&P 500 (.SPX) turun 1,84%, dan Nasdaq Composite (.IXIC) turun 2,60% menjadi ditutup hampir 10% di bawah rekor penutupannya pada tahun November. 19. Siapa yang akan mengkonfirmasi koreksi.

MSCI All-Country Global Index (.MIWD000000PUS) ditutup 1,57% lebih rendah karena saham teknologi di Asia jatuh semalam meskipun China sekali lagi melakukan pelonggaran.

Investor memperkirakan sebanyak empat kenaikan suku bunga Fed tahun ini, dengan yang pertama terlihat pada bulan Maret, dan satu dari Bank Sentral Eropa.

READ  Saham berfluktuasi, dengan teknologi menghapus keuntungan sebelumnya

Penurunan besar di pasar sering terjadi dalam beberapa tahun setelah kenaikan besar di Wall Street, di mana sembilan aksi jual dimulai pada kuartal pertama dengan rata-rata 10,9% sejak Perang Dunia II, kata Sam Stovall, kepala analis investasi di CFRA Research.

Namun demikian, dia berkata, “Sejarah adalah panduan yang hebat, tetapi itu tidak pernah menjadi Injil.”

Minyak adalah satu-satunya sektor positif di Wall Street dengan harga minyak mentah Brent mencapai $88 per barel setelah gerakan Houthi Yaman menyerang Uni Emirat Arab, yang menyebabkan eskalasi permusuhan antara kelompok sekutu Iran dan koalisi yang dipimpin Saudi. Baca lebih lajut

Minyak mentah berjangka Brent naik $ 1,03 menjadi menetap di $ 87,51 per barel. Dan penyelesaian mendapat kenaikan kontrak berjangka minyak mentah AS sebesar 1,61 dolar menjadi 85,43 dolar per barel.

Harga emas turun. Kontrak emas AS ditutup 0,2% lebih rendah pada $1,812,40 per ounce.

Imbal hasil obligasi global melonjak

Yen Jepang awalnya jatuh setelah Bank of Japan mengatakan akan tetap dengan kebijakan moneter ultra-longgar, meskipun harapan bahwa ekonomi akhirnya keluar dari deflasi.

Yen terakhir turun 0,01% pada $114,5900. Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang enam mata uang, naik 0,523% menjadi 95,749 dan euro terakhir turun 0,74% pada $ 1,1323.

Rubel Rusia, yang sangat fluktuatif baru-baru ini, naik 1,18% menjadi 76,9395 terhadap dolar setelah laporan bahwa Barat tidak lagi mempertimbangkan untuk mengisolasi bank-bank Rusia dari sistem pembayaran global yang cepat dan malah ingin menjatuhkan sanksi pada bank-bank tersebut.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Ukraina Rusia menghubungkan perasaan panas

Pelaporan tambahan oleh Herbert Lash dan Sinad Caro di New York dan Mark Jones di London. Diedit oleh Chizu Nomiyama, Jonathan Otis dan Chris Reese

READ  Investasi cerdas dengan 5 saham teknologi populer pada 24 Januari 2022

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.